Alternatif Tema Dekorasi Engagement Low Budget

Beberapa teman SMP hingga teman kuliah beramai-ramai memasang story Instagram dengan latar belakang backdrop putih bertuliskan ‘Happy Engagement’.

Artikel

Avatar

Setelah musim wisuda, snapgram saya rupanya memasuki musim tunangan. Beberapa teman SMP hingga teman kuliah beramai-ramai memasang story Instagram dengan latar belakang backdrop putih bertuliskan ‘Happy Engagement’. Terus terang bagi saya, musim tunangan tidak kalah menggiurkan dari musim mangga atau musim duren. Sayangnya, sebagai seorang milenial yang baru akan memasuki dunia kerja saya perlu berpikir ulang.

Mungkin benar jika orang-orang tua mengatakan remaja yang lahir di tahun 90’an sudah saatnya memulai fase pernikahan dalam hidup. Pasalnya banyak juga penelitian psikologi yang mengatakan jika pada usia 20-an adalah standar usia seseorang untuk bisa membangun hubungan pernikahan. Jika dilihat dari kematangan usia, usia 20 ke atas memang usia yang pas bagi seseorang untuk menjalin hubungan yang serius. Tentu ini dikarenakan adanya kesiapan mental.

Namun standar usia tersebut akan berbeda bagi seseorang jika dilihat dari kesiapan finansial. Kesiapan materi finansial seseorang tidak dapat dinyatakan dengan angka usia tertentu karena berhubungan dengan perencanaan, keputusan, hingga kemapanan pekerjaan yang dilakoni oleh setiap orang. Tapi yah, namanya anak muda. Kalau sudah saling mencintai satu sama lain, kenapa tidak langsung diresmikan saja hubungannya? Apalagi sedang marak acara tunangan.

Seperti salah satu teman saya. Menjadi fresh graduate di usia 23 tahun membuatnya gencar mencari pengalaman kerja, yang tentunya juga bisa mencukupi tabungan masa depannya. Dia dan kekasihnya sudah menjalin hubungan selama 4 tahun. Sebagai seorang perempuan, dia pun juga mengharapkan adanya itikad serius dari kekasihnya. Singkatnya, dia ingin lekas dilamar.

Setelah keinginan itu meletup-letup, teman saya dan kekasihnya ini justru merisaukan hal lain di balik hari pertunangan yang sudah tergambar indah di pikiran mereka. Adalah tentang kebutuhan budget yang menjadi pertimbangan keduanya untuk berpikir ulang soal mempercepat rencana pertunangan.

Akhirnya sebagai bentuk kepedulian saya terhadap muda-mudi gupuh rabi yang ingin merayakan hari engagement mereka dengan low budget, saya berikan informasi soal tema dekorasi low budget yang pas untuk diaplikasikan.

1. Tema Daur Ulang

Terkesan aneh dan tidak biasa, tema dekorasi daur ulang memang tidak pernah digunakan. Sebagai milenial yang dikenal kaya akan inovasi, salah satu tema dekorasi tunangan ini bisa dijadikan sebagai pembaruan kreasi muda-mudi yang layak diperkenalkan. Dan bagi kalian pasangan muda-mudi milenial yang ingin merayakan pertunangan dengan low budget, tema ini bisa digunakan.

Baca Juga:  Tips Travelling (Nekat) untuk Mahasiswa Low Budget

Bagaimana caranya? Cukup siapkan sampah-sampah plastik rumah tangga dan botol-botol bekas. Lalu kreasikan limbah-limbah itu sebagai bunga-bunga plastik. Jangan lupa cat hiasan dekorasi dari limbah plastik, agar terlihat lebih menarik. Meski kesannya tidak mudah dan membuyuhkan waktu lama untuk belajar menyulap limbah plastik jadi hiasan yang cantik, cara ini dijamin efektif bagi kalian yang ingin bertunangan dengan modal low budget.

Selain murah meriah, mendaur ulang sampah plastik sebagai pernak pernik di hari tunangan juga akan mengasah kreatifitas. Jika berhasil menyulap limbah sampah jadi pernak pernik dekorasi acara pertunangan, tema daur ulang bahkan bisa menjadi bisnis baru yang menjanjikan. Sambil menyelam minum air. Setelah merayakan pertunangan dengan modal low budget kita juga akan berpotensi membuka peluang usaha baru di bidang jasa perdekoran.

Bukan hanya membuka peluang usaha baru, manfaat jangka panjangnya adalah kita bisa memperkerjakan banyak orang di dalam bisnis ini. Kan bagus, kita bisa menolong banyak orang yang membutuhkan pekerjaan. Hehehe.

2. Tema Kearifan Lokal (Kain Jarik Batik)

Setelah tema daur ulang, tema dekorasi kearifan lokal dengan menggunakan kain batik akan sangat membantu kita dalam muwujudkan rencana pertunangan dengan modal low budget. Caranya bagaimana? Kumpulkan kain-kain jarik. Lalu, bentuk kain batik sesuai motif bunga atau hiasan pendukung lainnya untuk ruangan.

Kain jarik yang dulu digunakan sewaktu bayi juga sangat bisa dipergunakan lagi. Dari pada beli banyak, coba tanya ke ibu kalian apakah masih menyimpan banyak kain jarik. Jika iya, impian kalian bertunangan dengan modal low budget akan segera terwujud. Selamat! Selain hanya memerlukan sedikit modal, menggunakan tema ini juga akan menandakan bahwa kalian adalah pasangan yang benar-benar cinta produk Indonesia.

3. Tema Back To School

Bagi saya, tema ini akan jadi tema paling mudah dan juga low budget adalah  tema back to school. Tema ini hanya membutuhkan papan tulis, peralatan tulis, buku, dan tentunya seragam sekolah (bekas). Dengan dresccode seragam sekolah, tentu akan lebih mudah didapat dan tidak perlu membeli kebaya baru atau membeli batik sarimbit untuk pasangan muda-mudi yang bertunangan. Para tamu pun juga bisa memeriahkan acara pertunangan dengan mengenakan seragam sekolah bekas.

Baca Juga:  Beragam Cara Klaim Wilayah: Dari Kasus Natuna Utara Sampai Kucing Rumahan

Bagaimana untuk tamu orang tua? Mereka bisa berpakaian formal ala guru. Lalu pernak-pernik dekorasi lainnya bisa menggunakan papan tulis white board dan ditempeli tulisan happy engagement. Dan jangan lupa, ruangan juga bisa didekorasi layaknya ruang kelas. Hanya saja di ruang kelas unik ini digelar karpet. Para murid dan guru bisa duduk lesehan, karena ruang kelas tidak digunakan untuk KBM melainkan acara tunangan. Hmmm seru juga yha?

4. Tema Daily Activity

Tema daily activity adalah tema yang mengusung dekorasi dan perlengkapan acara yang menggambarkan kehidupan sehari-hari. Tema ini akan sesuai dengan mereka yang akan mengadakan acara pertunangan dengan modal low budget. Karena perlengkapan dekorasi tema ini sebenarnya hampir tidak memerlukan akseseori apapun. Namanya juga daily activity.

Pasangan dua sejoli bisa mengenakan pakaian apapun seperti hari-hari biasa, dan para tamu pun demikian. Bahkan di tema ini, tamu ibu-ibu bisa mengenakan daster ala ibu rumah tangga yang biasa digunakan sehari-hari. Sedangkan bapak-bapak bisa mengenakan kaos oblong dengan bawahan sarung. Cukup santai, tidak ribet dan low budget.

Tertarik mengaplikasikan salah satu tema di atas? Kalau begitu, sekarang bagi kalian muda-mudi milenial yang kebelet rabi, tidak usah khawatir bakal banyak pengeluaran ya buat acara pertunangan. Setelah acara pertunangan dilaksanakan dengan modal low budget, barulah tabungan bisa dialihkan untuk persiapan pernikahan. Dari pada uang banyak berkurang buat acara tunangan, kan lebih baik dialihkan ke acara pernikahan kalian kelak. Amiin paling serius!

Dan buat kalian para cowok, nggak ada lagi alasan belum siap buat melamar cewek kalian. haha (*)

BACA JUGA Mari Periksa Maksud Tweet Budiman Sudjatmiko yang Bandingkan Awkarin dan Tri Mumpuni atau tulisan Ade Vika Nanda Yuniwan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1

Komentar

Comments are closed.