Akun Medsos Pribadi Diganti Pakai Nama dan Foto Anak Itu Buat Apa sih? – Terminal Mojok

Akun Medsos Pribadi Diganti Pakai Nama dan Foto Anak Itu Buat Apa sih?

Artikel

Reni Soengkunie

Beberapa hari lalu saya mendapat pesan di Facebook dari seseorang yang nama akunnya memakai nama anak. Kurang lebih isi pesannya itu kayak gini, “Hei, Ren, bagaimana kabarnya. Masih ingat aku nggak?”

Jujur saja, butuh waktu lama untuk menjawab pertanyaan sepele ini. Saya merasa nggak kenal dengan orang di akun tersebut. Mau saya balas, “Siapa ya?” kok rasanya kurang sopan. Akhirnya saya memutuskan berkunjung ke laman profil yang bernama “Bundanya QFRYT” tersebut untuk mencari informasi.

Dilihat dari cara akun ini menyapa saya, sepertinya di masa lalu kami pernah kenal dan mungkin saja dekat. Selain itu akun ini berteman dengan saya dalam kurun waktu yang sudah lama, hanya saja jarang komunikasi baik itu like, komen, ataupun ngobrol di inboks.

Setelah memeriksa album fotonya, saya tetap tak menemukan petunjuk apa pun. Album fotonya hanya berisi foto dua anak kecil. Saya curiga salah satu dari mereka inilah yang bernama QFRYT. sehingga ibunya ini mengganti namanya menjadi “Bundanya QFRYT”. Saya scroll-scroll berandanya, melihat status-statusnya, penuh dengan postingan religius. Jadi, siapa orang ini?

Akhirnya saya menyerah, saya bilang lupa. Dia mencak-mencak. Saya dibilang sombong dan lupa teman lama. Setelah itu dia menyebutkan namanya. Oalah, ternyata dia memang teman lama saya. Kami bertemu 11 tahun silam, dan sudah 8 tahun tak pernah bertemu ataupun bertegur sapa di media sosial. Saya baru tahu dia sudah menikah dan punya dua anak, salah satunya dinamai QFRYT.

Hal seperti ini tak cuma sekali ini terjadi. Pernah dulu saya posting foto zaman sekolah. Sebagian teman yang ada di foto tersebut saya tandai. Kemudian ada akun bernam “Miminya Mumu” yang ngomel-ngomel di komentar karena tidak saya tandai. Yah, mana saya kenal si Mumu lah ya. Saya kan kenalnya nama emaknya, bukan nama anaknya. Gimana sih.

Ada juga yang sering protes ke saya bahwa dia sudah mengirimkan permintaan pertemanan di media sosial sudah cukup lama, tapi saya tak meng-approve. Jujur saja, untuk akun-akun yang tidak saya kenal dan memakai nama akun yang bukan nama aslinya, saya jarang sekali menerima permintaan pertemanannya.

Entah kenapa hampir 40% teman-teman saya di Facebook itu kalau sudah punya anak, akan mengganti namanya menjadi nama anak atau embel-embel nama anaknya. Misal, Bundanya Zahzihzuhzoh, Uminya Risrusrasros, Mamanya Hihhahhuhhoh, Simboknya Wihwahwuhwoh, Ayahnya Fiffohfahfohfuh, dan seterusnya.

Saya jadi penasaran, buat apa sih mengganti nama akun media sosial dengan nama anak itu buat apa sih? Bukannya bikin orang sulit melacak akun media sosialnya ya? Lagi pula itu kan media sosial kita, kenapa harus pakai nama anak. Sama seperti halnya biodata atau kartu identitas, bukankah nama itu sangat penting untuk menunjukkan diri kita? Toh, nanti kalau sudah besar anak juga bisa punya nama akun  sendiri. Kalau hanya ingin nama anak terpampang sambil mengenalkan nama si anak, menurut saya bisa aja tuh ditaruh di deskripsi media sosial. Misal akun FB-nya Romlah Sutinah, di bawahnya ditulisi (Mamaknya Azuzahrabahra Kadabrah).

Iya, saya tahu, akun media sosial mau dikasih nama atau ditulisin apa pun nggak masalah, suka-suka yang punya. Asal jangan merepotkan orang lain jugalah. Sudah tahu namanya disamarkan dengan nama anak, eh masih minta main tebak-tebakan. Mending kalau salah dimaklumi, lah ini masih diomeli dikira sombong dan lupa sama teman.

Untuk teman yang selalu berhubungan, tentu tak sulit mengenali wajah dan nama anaknya. Tapi bagi teman-teman dari masa lalu, menurut saya nama itu sangat penting. Karena hanya itu yang kadang mereka ingat. Wajah saja kadang bisa berubah. Dulu pas kita kenal masih muda, sekarang sudah tua. Dulu nggak pakai hijab, sekarang pakai hijab. Dulu pas muda kurus dan langsing, tapi setelah punya anak jadi gendut. Harusnya kita paham akan hal itu.

BACA JUGA Alasan Perempuan Suka Pakai Daster yang Udah Buluk dan Bolong-Bolong dan tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.