Aksara Jawa: Pesan Kehidupan di Balik Sebuah Aksara – Terminal Mojok

Aksara Jawa: Pesan Kehidupan di Balik Sebuah Aksara

Artikel

Avatar

Suatu ketika Dul Kaher ngobrol dengan Pak Misman. Sebagai sesama sepuh, obrolan mereka nggak jauh-jauh dari kisah kehidupan. Pak Misman memulai cerita dari sebuah pesan yang terkandung dalam aksara Jawa.

Aksara Jawa yang dikarang oleh Ajisaka ini konon dianggap mengandung pesan kehidupan yang dalam, yang patut dijadikan sebagai bahan renungan oleh manusia di setiap zaman. Berikut ini pesan kehidupan yang tersirat dari aksara Jawa. 

Ha Na Ca Ra Ka (ada sebuah kisah) 

Da Ta Sa Wa La (terjadi sebuah pertempuran) 

Pa Dha Ja Ya Nya (yang sama kesaktiannya) 

Ma Ga Ba Tha Nga (yang menjadi bangkai semuanya) 

Aksara Jawa yang monumental ini, konon diciptakan oleh Ajisaka untuk mengenang kematian dua orang pengikutnya yang mati sia-sia karena kesalahpahaman. Alkisah, saat Ajisaka hendak pergi untuk menghadapi kezaliman Prabu Dewatacengkar yang gemar memakan manusia itu ia telah menitipkan pusaka keris saktinya pada seorang utusannya. 

Sebelum berangkat, Ajisaka sempat berpesan kepada seorang pengikutnya yang ia titipi pusaka itu agar baik-baik dalam menjaganya dan tidak menyerahkannya pada siapa pun kecuali dirinya. 

Singkat cerita, setelah berhasil menaklukkan Prabu Dewatacengkar, Ajisaka meminta seorang pengikutnya yang lain untuk mengambil keris itu. Dan dari sinilah kesalahpahaman itu dimulai. 

Satu pengikut bersikukuh melaksanakan titah tuannya untuk mengambil keris. Sementara pengawal lainnya tidak mau menyerahkan pusaka itu kecuali diambil secara langsung oleh sang pemiliknya. 

Sebab kesalahpahaman inilah kemudian terjadi adu kesaktian, di mana akhir dari pertarungan itu berujung kematian keduanya. Ajisaka begitu menyesali kematian kedua pengawal pilihannya itu. Sebab kematian mereka seharusnya tidak akan terjadi manakala tak ada kesalahpahaman diantara keduanya. 

Untuk mengenang peristiwa ini, Ajisaka pun mengabadikan kisah ini dalam aksara Jawa. Tujuan Ajisaka mengabadikan kisah ini adalah supaya peristiwa yang memilukan dan memalukan ini tidak akan terulang kembali pada generasi berikutnya.

Itulah versi pertama dari ajaran yang terkandung dari aksara Jawa menurut penuturan Pak Misman. Pak Misman pun menerangkan versi kedua dari pesan itu. Menurut Penuturan Pak Misman, pesan kedua yang terkandung dari aksara Jawa adalah:

Ha Na Ca Ra Ka (ada sebuah kisah) 

Da Ta Sa Wa La (tentang perkumpulan dua orang manusia) 

Pa Dha Ja Ya Nya (yang sama kekuatannya) 

Ma Ga Ba Tha Nga (yang kemudian menjadi bangkai semuanya)

Versi kedua dari kisah ini, menurut Pak Misman, mengisahkan tentang hubungan Nabi Adam dan Siti Hawa. Seyelah selesai menjalani hukuman dari Tuhan akibat memakan buah kuldi, keduanya menjalankan tugas berikutnya sebagai manusia yakni berkembang biak. 

Tugas mulia tersebut mereka jalani dengan beradu kenikmatan dan kekuatan tanpa melupakan sebuah kesadaran. bahwa itu semua adalah di antara peran yang ditugaskan oleh Tuhan untuk mereka di dunia agar generasi manusia akan tetap ada setelah mereka meninggal dunia atau menjadi bathang.

Itulah pesan kehidupan yang dapat diambil dari aksara Jawa menurut versinya Pak Misman. Versi dari Pak Misman ini mungkin saja berbeda dari beberapa versi yang telah ada sebelumnya. Namun, setidaknya dari perbedaan itu kita dapat mengambil sebuah persamaan, yakni mengenai ajaran kesejatian hidup dan peran yang diamanahkan oleh Tuhan pada manusia ketika di alam dunia. 

Sebenarnya masih ada banyak bahasan yang hendak disampaikan oleh Pak Misman untuk Dul Kaher. Namun karena anak Dul Kaher sudah selesai mengaji dan merengek untuk lekas pulang, obrolan mereka pun akan berlanjut lagi pada hari berikutnya.

BACA JUGA Begini Cara Toko Emas Menghitung Harga dan Ongkos dalam Jual Beli Perhiasan Emas dan tulisan Muhammad Adib Mawardi lainnya.

Baca Juga:  Kredit: Solusi Tepat Mengelola Uang Ala Generasi Millenial

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 

Baca Juga:  Yakin Mau Nangis di Nikahan Mantan?
---
4


Komentar

Comments are closed.