4 Tips Menangkap Belalang yang Lumayan Ramah Lingkungan – Terminal Mojok

4 Tips Menangkap Belalang yang Lumayan Ramah Lingkungan

Artikel

Avatar

Setiap daerah di Indonesia pasti memiliki kuliner khas yang menggugah selera, tak terkecuali Gunungkidul. Selain Indomie, daerah yang berada di selatan Yogyakarta itu juga punya kuliner istimewa yang sudah tidak bisa dibantah lagi kelezatannya: belalang goreng. Hampir setiap sudut Gunungkidul ada orang yang menjajakan kuliner berbentuk mirip alien ini.

Tumbuh dan besar di Gunungkidul, membuat saya begitu akrab dan lumayan hobi mengonsumsi belalang goreng. Meski awalnya harus rela gatal-gatal karena kandungan proteinnya yang tinggi, tapi masa-masa kelam itu berhasil saya lewati dan saat ini menjadi penikmat belalang sejati.

Waktu kecil, hampir setiap pulang sekolah saya mencari belalang bersama teman-teman satu dusun. Biasanya, kami menggunakan bambu panjang yang dikasih pulut (lem getah nangka muda) atau jaring untuk menangkap belalang. Selain itu, ada juga oknum yang kerap menggunakan metode langsung gepyok atau bras-bres secara radikal untuk melumpuhkan belalang. Tentu ini bukan tindakan tidak terpuji yang harus dihindari.

Meski terlihat sederhana, mencari belalang tidak semudah membalik taplak meja. Perlu keterampilan, ketangkasan, kewaspadaan, dan fisik yang kuat. Jadi, sebelum terjun ke lapangan, sebaiknya mengetahui terlebih dahulu beberapa protokol menangkap belalang agar lebih efisien dan tidak waton bras-bres. Di sini, saya akan membagikan tips menangkap belalang yang ramah lingkungan.

Tips menangkap belalang yang pertama, jangan sampai salah tangkap

Sebelum berangkat mencari belalang, pahami dulu jenis-jenis belalang. Ini sangat penting diketahui karena ada beberapa jenis belalang beracun yang tidak layak dikonsumsi. Pastikan untuk mencari belalang kayu atau jenis Hedge Grasshopper yang sudah teruji layak dikonsumsi.

Baca Juga:  Nyangkruk: Ngopi itu Ngobrol atau Ngopi Saja Sendiri

Cari info seputar belalang dulu, ya, pastikan untuk tidak salah tangkap. Serius, saya pernah mengonsumsi belalang beracun yang bikin kepala ini sedut-senut. Intinya, sebelum terjun ke lapangan, usahakan untuk mempelajari dengan seksama jenis-jenis belalang yang ada di semesta senja ini.

Tips menangkap belalang yang kedua, menyiapkan perlengkapan sesuai protokol

Nyaris sama seperti mencari pasangan hidup, menangkap belalang juga butuh modal. Setidaknya ada beberapa perlengkapan yang perlu Anda siapkan, seperti bambu kering berukuran sekitar 10-15 meter, lem tikus atau perangkap (jaring), dan air mineral—agar tidak pingsan di tengah jalan.

Pastikan untuk menggunakan bambu yang kuat dengan ukuran sedang. Jika bambu terlalu besar, bisa meningkatkan risiko saraf kejepit. Seperti yang banyak orang bilang, sering mengangkat beban berat bisa berisiko mengalami lemah fisik, sering kesemutan, nyeri, dan mengalami saraf kejepit.

Selain itu, jangan lupa untuk menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) seperti kaos tangan, sepatu, dan topi. Kaos tangan berperan penting untuk melindungi kelenjar ludah belalang yang sering menyebabkan gatal-gatal. Sepatu untuk melindungi Anda dari gigitan ular dan agar bisa berlari kencang saat mengejar belalang. Sementara itu, fungsi topi untuk melindungi wajah Anda dari paparan sinar matahari yang kadang bikin iritasi.

Tips menangkap belalang yang ketiga, lihat ke atas bukan ke samping

Jangan coba-coba mencari belalang dalam keadaan hati yang gundah dan kacau-balau. Mencari belalang harus fokus dan suasana hati penuh kesabaran. Pasalnya, Anda dituntut jeli untuk melihat setiap gerak-gerik belalang yang biasa bersembunyi di balik tangkai pohon tinggi.

Baca Juga:  Presiden Kita Perlu Mengenal Raja Amangkurat yang Jangan-jangan Adalah Dirinya Sendiri

Pastikan untuk senantiasa fokus dan bisa membedakan antara tangkai dan belalang. Sebab, warna belalang sangat mirip dengan kayu jati, jadi jangan sampai gagal fokus.

Selain itu, biasakan untuk selalu melihat ke atas, bukan ke samping. Karena belalang hobi banget nongkrong di atas pohon, bukan di jok motor.

Tips menangkap belalang yang terakhir, jangan sekali-kali masuk zona hijau

Nah, ini sangat penting diketahui. Jangan sampai masuk ke arena terlarang: tanaman hijau para petani. Ini larangan keras bagi calon peserta pencari belalang. Aturan ini memang tidak tertulis di atas kertas, tapi jangan coba-coba memasuki zona hijau. Apalagi sampai menginjak-injak calon nasi itu, serius urusannya bakal panjang dan berat.

Kalau sampai melanggar, siapkan mental untuk menghadapi bapak-bapak yang biasa membawa clurit nan mengkilap itu. Selamat mencoba.

BACA JUGA Hewan-hewan Ini Lebih Bucin dari Fiersa Besari dan tulisan Jevi Adhi Nugraha lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.