4 Persiapan saat Memulai Bisnis Baru – Terminal Mojok

4 Persiapan saat Memulai Bisnis Baru

Artikel

Muhammad Abdul Rahman

Sukses atau tidaknya bisnis berjalan, tidak luput dari kesiapan para pemiliknya saat memulai kegiatan operasional perusahaan. Kalau di topik sebelumnya saya membicarakan bagaimana menyelamatkan perusahaan yang terancam pailit, di topik kali ini saya membicarakan awal mula perusahaan didirikan.

Memang bukan keahlian saya mengawal proses pembentukan sebuah badan usaha, baik dalam bentuk PT (perseroan terbatas) atau CV (commanditaire vennootschap) dan bentuk badan usaha lainnya. Tapi ndilalahe saya punya pengalaman mengawal bagaimana proses perusahaan atau badan usaha tersebut berdiri.

Sebuah bisnis, didirikan atas dasar kesamaan visi para pemiliknya. Baik kepemilikan tunggal atau kepemilikan bersama. Intinya adalah kesamaan visi membangun bisnis. Terutama bagi kepemilikan bersama, apabila ada salah dua di antaranya memiliki tujuan yang berbeda, saya pastikan bisnis tersebut tidak akan bisa bertahan lama.

Sebagai seorang profesional, apabila saya diminta untuk mengawal pendirian sebuah unit bisnis, menurut saya ada 4 hal yang perlu diperhatikan.

Persiapan memulai bisnis #1 Tahu konsep bisnisnya dan konsisten

Tujuan mendirikan bisnis adalah agar usaha yang berjalan dapat bertahan lama. Sesimpel itu. Maka, dimulai dari awal para pemilik harus sepakat bagaimana konsep bisnis ini akan berjalan. Biar tidak hanya omong doang di antara mereka.

Saya ambil contoh pengalaman Tirto Utomo pendiri Aqua. Beliau konsisten menjalankan usaha di bidang industri minuman meski di masa itu rasanya menjual air mineral dalam kemasan ketika orang bisa merebus air mentah menjadi air matang di rumah masing-masing. Tapi dengan ide brilian untuk mempermudah masyarakat mendapatkan air minum bersih tanpa harus repot-repot merebus dari rumah serta produknya mudah dibeli di toko-toko kelontong, Aqua digemari masyarakat dan menjelma sebagai industri perusahaan air mineral terkemuka di Indonesia.

Konsisten adalah kunci. Jika pembaca sekalian sudah memiliki visi dan tujuan ingin mendirikan perusahaan yang modelnya dan konsepnya jelas, tekuni serta jalani. Jangan lupa banyak ikhtiar agar jalannya bisnis dipermudah Tuhan.

Pengusaha bebas menentukan bisnis apa yang akan dipilihnya, tanpa harus terkekang dari pihak mana pun. Apalagi kalau dia menjadi pemegang sahamnya, sudah pasti berkuasa. Tapi yang perlu diperhatikan adalah konsisten dengan bisnisnya. Mau bergerak di bidang industri, jasa, manufaktur, dagang, atau yang lainnya bebas.

Ingat, asal konsisten.

Persiapan memulai bisnis #2 Mengontrol pengeluaran tak perlu

Banyak pengusaha pemula sudah jor-joran mengeluarkan dana hanya untuk membeli aset seperti perlengkapan atau peralatan kantor yang sebetulnya tidak perlu-perlu amat dibutuhkan. Jika Anda bukan pemilik Paris Saint-Germain atau Manchester City, tidak usahlah berlagak seperti Syekh Mansour.

Dipikir, punya segala perlengkapan dan peralatan dapat menambah daya tarik sebuah perusahaan? Nggak juga. Apalagi secara penghasilan, perusahaan belum dapat membuktikan penambahan keuntungan ekonomis yang signifikan. Itulah pentingnya menghemat pengeluaran meskipun pengusaha tersebut memiliki uang segar.

Konsekuensi bagi pengusaha apabila terlalu jor-joran dalam pembelian aset, di masa mendatang, ada biaya yang tidak sedikit atas maintenance aset tersebut. Biaya yang menurut saya tidak seharusnya sebesar saat perusahaan betul-betul telah mapan bergerak. Bila terus-menerus dilanjutkan, bukannya mendapatkan tambahan penghasilan, perusahaan malah sibuk mengeluarkan biaya sia-sia.

Seharusnya biaya tersebut bisa dialokasikan ke hal yang lebih penting ketimbang pembelian aset yang dirasa belum perlu. Contohnya, bisa dialokasikan untuk divisi riset dan/atau marketing dengan tujuan dapat memberikan order-order yang besar bagi perusahaan dan tentunya akan lebih menguntungkan.

Pembelian aset bukannya tidak diperbolehkan, namun pemilik usaha harus cermat serta bijak dalam mengambil keputusan. Apabila perusahaan belum bisa dikatakan mapan, alangkah lebih baik menghemat pengeluaran sebaik mungkin agar pengeluaran yang menjadi biaya bagi perusahaan tidak keluar secara percuma dan dapat memberikan good impact sendiri bagi perusahaan.

Persiapan memulai bisnis #3 Cermat memilih pegawai

Aset terpenting perusahaan bukanlah peralatan, perlengkapan, gedung, atau yang lainnya. Pegawailah yang menurut saya paling penting. Sebuah perusahaan mampu menjalankan unit bisnisnya sesuai dengan tugas, pokok, dan fungsinya adalah berkat kerja keras para sumber daya manusianya.

Memilih pegawai pun tidak bisa sembarangan. Kegiatan operasional perusahaan berjalan dengan baik tergantung pada kinerja pegawai. Tips memilih pegawai yang baik bisa diperhatikan lewat artikel-artikel yang ditulis Seto Wicaksono, terutama bagaimana memilih dan teknik merekrut pegawai dengan baik. Niatnya agar perusahaan tidak salah pilih aset (pegawai).

Baik buruknya perusahaan di masa mendatang tidak luput dari kebijaksanaan pemilik usaha dalam mempercayakan operasional perusahaan kepada para pegawainya. Pemilik usaha tentu tidak akan ragu menggaji dengan nominal yang besar selama pegawainya menunjukkan kinerja memuaskan.

Bagi perusahaan yang baru berdiri, memilih karyawan membutuhkan kecermatan dan insting bisnis yang tajam. Karyawan tidak perlu tampan, cantik, atau enak dipandang. Semua itu bisa diubah apabila hidup mereka mapan dan punya uang cukup. Justru yang dibutuhkan adalah bagaimana sikap, kecerdasan, kejujuran, dan loyalitas yang ditunjukkan pegawai kepada perusahaan. Saya rasa hal ini perlu betul-betul dipahami para pemilik usaha.

Persiapan memulai bisnis #4 Pahami kewajiban perusahaan

Tak lain dan tak bukan adalah kewajiban perusahaan apabila telah berdiri dan beroperasi, yaitu membayar pajak. Saat ini legalitas perusahaan seperti NIB (nomor induk berusaha), NPWP, akta, dan lainnya saling berkaitan satu sama lain. Jadi, tidak ada alasan bagi perusahaan untuk mangkir dan tidak memenuhi kewajibannya.

Perusahaan yang bergerak tentu akan mendapatkan keuntungan/tambahan ekonomi yang disebut sebagai penghasilan. Atas penghasilan tersebut, ada kewajiban yang harus dilaksanakan, yaitu membayar pajak. Dengan membayar pajak, perusahaan menjadi bagian dari masyarakat Indonesia yang taat pada peraturan perundang-undangan. Bila tidak ingin usaha bermasalah di masa depan, mending dilakuin. Toh tinggal jalanin, nggak perlu ikut mikir bikin aturannya.

BACA JUGA Bisnis dan Perkara Segmentasinya yang Susah Diterka dan tulisan Muhammad Abdul Rahman lainnya. 

Baca Juga:  Cerita Jalur Mudik yang juga Menuju Kampung Wapres Jusuf Kalla

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.