4 Langkah yang Bisa Ditempuh Giring agar Mulus Menjadi Capres – Terminal Mojok

4 Langkah yang Bisa Ditempuh Giring agar Mulus Menjadi Capres

Artikel

Belakangan muncul baliho dengan gambar foto Giring Ganesha bertuliskan, ‘Giring Untuk Presiden 2024’. Mantan vokalis band Nidji yang khas dengan rambut kribo dan tarian tangan sewaktu nyanyi itu membenarkan bahwa dia memang mencalonkan diri sebagai capres 2024 nanti.

Diusung PSI, Blio mengklaim bahwa rata-rata pemilih adalah anak muda, makanya akan sangat pas jika ada calon pemuda juga yang bisa dipilih. Kalo dipikir-pikir apa yang Blio sampaikan ada benernya juga ya. Sudah terlalu banyak capres yang nggak muda dan mungkin kurang mampu mendengar suara kawula muda di tanah air ini.

Giring Ganesha masih berusia 41 tahun pada 2024 nanti. Masih terhitung muda lah kalo dibandingkan dengan capres lain kayak Prabowo, Anies, Ridwan Kamil, atau Ganjar sekalian. Sayangnya, modal muda aja nggak bisa dijadikan senjata buat maju pilpres. Tapi masalahnya, kalau hanya punya muda sebagai bahan jualan utama, dia bukan orang pertama. Perkara pengalaman, dia mungkin juga masih kalah.

Giring Ganesha masih kalah telak dibandingkan Gibran Rakabuming Raka. Kalau mau bandingin umur jelas lebih muda Gibran 4 tahun. Kalo mau kreatif-kreatifan, Gibran jelas kreatif karena pernah sukses jualan martabak. Kalo mau nekat-nekatan, walahh, nggak ada yang lebih nekat ketimbang Gibran yang maju Pilwalkot Solo deh. Kalo mau adu pengalaman kontestasi politik, ya jelas Gibran lebih unggul, wong bisa ikut Pilwalkot secara ujug-ujug gitu.

Baca Juga:  Menolak Lupa pada 10 Permainan GameHouse yang Mewarnai Masa Kecil Kita

Jadi ya, kalo sekedar mengusung muda, Gibran juga bisa. Malahan kalo Giring terus bernarasi seperti itu, jangan-jangan Gibran bakal termotivasi buat ikutan Pilpres juga.

Agar Blio semangat dan rencana luar itu bisa berjalan mulus, berikut adalah hal-hal yang mungkin harus dilakukan Blio.

Bikin jingle istimewa

Blio kan mantan vokalis. Nah, Blio harus memanfaatkan suara merdunya buat nyanyiin jingle istimewa pas kampanye. Kalo perlu undang lagi personil Nidji dan bikin satu lagu khusus buat menyemarakkan kampanye. Kan bakal seneng tuh semua fans Nidji kalo personel lama balik lagi. Kalo lagunya udah jadi, tinggal sebarin ke semua stasiun televisi biar ngalahin fenomena mars Perindo beberapa waktu silam.

Kalo emang nggak mau repot nyiptain lagu baru, yaudah modifikasi lagu-lagu lama Nidji. Misal lagu “Bila Aku Jatuh Cinta” diubah menjadi “Bila Aku Jadi Presiden”. Terus sertakan janji-janji manis dalam liriknya. Auto viral pasti. Yah, seenggaknya kalo nanti gagal jadi presiden ya dapet duit dari iklan YouTube gegara viralnya lagu kampanye.

Buzzer kreatif

Buzzer adalah tim yang wajib ada. Karena Giring adalah pribadi yang kreatif, maka tim buzzernya juga kudu kreatif. Kalo buzzer lain biasanya mengampanyekan tagar-tagar monoton kayak #IndonesiaButuhKerja atau yang lainnya, Blio harus beda. Tagar yang dikampanyekan harus out of the box. Misale #GiringkuSemangatku, atau #IndonesiaButuhGiring, atau #GiringAdalahKoentjie, atau #GiringNidjiSahabatAkuTemanBaikkuDialahAku.

Baca Juga:  Nadiem Makarim Kaget Ada Orang Indonesia Nggak Punya Listrik, Plis Jangan Kasih Tahu Beliau Gaji Guru Honorer Berapa

Meneruskan perjuangan Nurhadi-Aldo

Saya pengin banget kasih tau Giring kalau lawan Blio di pemilu nanti bakal berat. Ganjar, Risma, dan Ridwan Kamil adalah contoh lawan yang perlu Blio hadapi. Bisa daftar jadi capres aja udah prestasi buat Blio, apalagi jadi presiden.

Masih ingat Haji Rhoma Irama? Blio juga getol pingin jadi capres tapi gagal mulu, kan? Dan tak lupa pernah ada duet maut Win-HT yang foto mereka memenuhi baliho-baliho kota dan iklan di TV tersebar luas di jaringan MNC Group. Mereka juga gagal maju dan mengubur angan-angan nongol di lembar pilihan yang bakal kita coblos. Nah, dari peristiwa-peristiwa yang udah kejadian itu, Blio harusnya kudu bekerja lebih keras kalo emang getol pingin jadi capres.

Sebenernya Blio bisa pake cara paling mudah, yaitu mengikuti jejak pasangan Nurhadi-Aldo. Nurhadi-Aldo yang bahkan nggak diketahui siapa Aldonya aja bisa mencuri hati banyak masyarakat. Nah, Giring sungguh bisa mengikuti jejak mereka dengan menjadi pasangan fiktif. Giring tinggal mencari cawapres fiktif layaknya Nurhadi mencari Aldo. Kalo Nurhadi-Aldo disingkat Dildo, maka Giring tinggal nyari Cawapres fiktif dengan nama Rangga, biar kalo disingkat jadi GIRANG. Atau cawapres fiktif perempuan bernama Ratu, biar kalo disingkat jadi GITU. Bisa juga Blio nyari cawapres fiktif bernama Lesmana biar kalo disingkat jadi GIMANA. Terus boleh lah bikin quote-quote bangsat kayak…”Menari di atas penderitaan orang lain bisa digolongkan karya seni!”

Baca Juga:  Ibu-ibu yang Suka Nge-bully Anak Artis di Media Sosial, Otaknya di Mana ya?

Maju bareng Gibran

Kalo emang kudu banget maju ke Pilpres yhaaaaa…maju aja bareng pemuda lainnya. Tapi untuk khasus ini, Blio kudu rela jadi cawapres aja kayaknya.

BACA JUGA Mengapresiasi Kopi Sachet dalam Perjalanan Ngopimu dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.