4 Alasan Orang Dateng ke Kedai Kopi tapi Nggak Pesen – Terminal Mojok

4 Alasan Orang Dateng ke Kedai Kopi tapi Nggak Pesen

Artikel

“UUUAAASUUU!!!” Barangkali itulah yang akan diteriakkan owner kedai kopi saat melihat banyak pengunjung tapi minim sales. Iya, saya pernah menulis tentang alasan kedai tampak ramai tapi minim penjualan beberapa waktu lalu, tapi bukan itu yang ingin saya bahas kali ini. Sebelum itu, marilah mengheningkan cipta untuk mendoakan kesehatan mental owner kedai kopi yang penjualannya minim gegara bukannya pengunjung pada beli, eh cuma nongkrong dan adu bacot.

Nongkrong di kedai kopi itu suatu urusan, tetapi pesen minuman atau makanannya itu urusan lainnya lagi. Saya kerap menyaksikan gerombolan massa datang di kedai kopi, menuhin meja kursi, mainan game online, ketawa haha hihi, dan di antara mereka semua, yang pesen paling cuma satu atau dua.

Maksudnya, mereka semua itu mikir nggak sih, kalo WiFi yang mereka kuras habis itu perlu dibayar? Listrik yang mereka sedot itu juga kudu dibayar? Atau sebatas, meja yang mereka penuhi itu bisa mendatangkan duit seandainya mereka nggak bergerombol tanpa pesen sama sekali? Kayaknya nalar mereka semua tidak sampai di sana. Bodo amat sama pemilik kedai kopi, wong tujuan mereka semua nongkrong.

Dari fenomena itu, hanya ada dua pihak yang merasa senang. Pertama, ya pihak mereka yang datang ramai-ramai dan nggak pesen itu. Pihak kedua, ya tukang parkir yang jaga. Tukang parkir nggak bakal peduli mau mereka pesen atau nggak, yang penting kalau mereka udah ninggal motor dan masuk ke kedai kopi, wajib bayar parkir.

Baca Juga:  Barista Hari Ini: Gaya Terdepan, SOP Belakangan

Nah, berdasarkan observasi lapangan, biasanya ada beberapa alasan yang sudah pasti dilontarkan anak muda hits yang datang ke kedai kopi tapi nggak mau pesen. Berikut adalah daftarnya.

“Nyari temen dulu ya, Mas”

Mas-mas atau mbak-mbak model beginian biasanya sok buru-buru dan nyelonong masuk gitu aja lewatin bagian bar. Misal dipanggil suruh pesen—karena di tempat saya kerja kudu pesen dulu baru duduk—dia langsung melengos sambil bilang, “Nyari temen dulu, mas!” dan lenyap secepat mungkin menuju temennya.

Beberapa pelanggan yang baik dan budiman akan menepati janjinya dengan datang ke kasir dan pesen minuman atau makanan, tetapi banyak bedebah sialan yang seolah amnesia kalau mereka lagi di kedai kopi. Begitu nemu temennya, yaudah langsung ngobrol haha-hihi, mainan HP, buka laptop, atau malah genjrang-genjreng pake gitar. Pesen? Hah, mana mau pesen, wong temennya udah pesen, dan notabenenya dia nggak duduk di meja lain yang kosong.

Bagi mereka, ada atau enggak ada keberadaan mereka, kedai kopi nggak rugi-rugi amat, soalnya mereka duduknya pasti satu meja dengan temennya. Sayangnya mereka lupa kalau WiFi yang mereka pakai itu ya tetep keitung pengeluaran. Kecuali kalau mereka datang dan nggak menggunakan fasilitas sama sekali, artinya hanya duduk diam tanpa bersuara di satu meja yang sama dengan temennya itu, maka bolehlah dikatakan nggak merugikan.

Baca Juga:  Jebakan Filsafat Adalah Penyebab Filsuf Kedai Kopi Serupa Dinosaurus

“Pesennya nanti, nunggu temen datang dulu”

Yang model beginian ini mirip-mirip kayak yang tadi, tapi kebetulan datang duluan ketimbang temennya. Dari awal yang model begini udah yakin nggak mau pesen biar irit, tapi pingin nongkrong. Jadinya ya ngajak temennya yang kira-kira bakal pesen kalo nongkrong. Ndilalah, dia sampai duluan dan langsung bimbang, soalnya emang mau nongkrong doang, nggak pesen. Makanya dia berdalih dengan kalimat, “Nunggu temen dulu!” dan duduk di kursi sambil lengkap menikmati segenap fasilitas.

Barulah saat temennya datang, dia meminta si temen buat pesen. Kalo ternyata temennya itu pesen, maka urusan kelar lah ya. Tetapi kalo ternyata temennya itu juga sama kayak dia, yaudah, mereka nggak bakal pesen sama sekali. Kalo mereka punya nalar sih harusnya langsung pamit ya, tapi kalo mereka adalah pemuja buku Mark Manson berjudul Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat ya mereka bakal bodo amat dan haha hihi berjam-jam tanpa pesen.

“Cuma bentar, mau nemuin temen”

Banyak banget yang kayak gini. Biasanya jenis ini datang paling akhir saat temen-temennya udah nongol. Biasanya juga, mereka mengatakan nggak bakal lama-lama karena ada keperluan bentar nemui temennya di tongkrongan. Eh ternyata dia mengingkari janjinya. Alih-alih cuma bentar seperti yang dia katakan, dia malah nimbrung dan nongkrong berlama-lama bareng temen-temennya. Kan sungguh bangsat!

Baca Juga:  Kalau Mau Wisata dengan Sensasi Beda di Jakarta Coba deh Keliling Pasar ini Aja

“Nggak doyan kopi, Mas!”

WOOOYYY, NGAPAIN SITU DATANG KE KEDAI KOPI KALO NGGAK DOYAN KOPI? LAGIAN ADA MENU LAINNYA!!!

BACA JUGA 5 Macam Kepribadian Kucing Kompleks Berdasarkan Observasi Lapangan dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.