4 Alasan Kita Nggak Perlu Nyinyirin Ruang Kerja Pak Bamsoet – Terminal Mojok

4 Alasan Kita Nggak Perlu Nyinyirin Ruang Kerja Pak Bamsoet

Artikel

Ketika melihat berita tentang Pak Bamsoet di salah satu media online, saya bukannya tertarik dengan isi pemberitaan, tapi justru gagal fokus dengan desain ruang kerja beliau yang emejing. Ya maap, habis judul beritanya Varian Delta Menyebar Luas, Bamsoet Minta Kemlu Larang WN India Masuk, tapi fokusnya ke kantor blio. Kan otak saya jadi berkelana ke mana-mana.

Balik soal ruang kerja Pak Bamsoet. Saking keponya, saya sampai stalking ke IG beliau. Rupa-rupanya, beliau cukup sering memposting foto dengan latar belakang ruang kerjanya. Lihatlah bagaimana mengilapnya lantai marmer di ruang kerja beliau. Sungguh membuat hati seorang emak macam saya bertanya-tanya: obat pelnya pakai merek apa, Pak? Bisa kinclong gitu.

Tengok pula berbagai macam pernak-pernik yang menghias ruang kerjanya. Ada hiasan kepala binatang yang diawetkan digantung di dinding, telepon klasik, keramik-keramik cantik, sampai mobil klasik yang harganya pasti bikin kaum tipis tercekik. Ah, iya. Yang paling emejing jangan sampai terlupakan: hiasan gading gajah yang dipasang di kiri kanan kursi megah beliau. Meski saya curiga, itu gading gajah atau mammoth, ya? Gede banget! Aslikah? Kalau asli, wah, ngeri. Kalau palsu, hmm, apa iya?

Tapi, semewah-mewahnya ruang kerja beliau, tak sepatutnya kita iri apalagi berharap punya ruang kerja yang sama dengan beliau. Ini alasannya.

Pertama, bikin gagal fokus

Bayangkan kamu duduk di kursi Pak Bamsoet yang megah itu. Lalu arahkan pandanganmu ke sekeliling. Dijamin, kamu pasti nggak  bakal tahan untuk pegang ini dan itu. Ih, ini apa? Eh, itu lucu, deh. Bla bla bla. Kalau seperti itu kapan kerjanya? Jadi, buat kita yang gampang teralihkan dengan sesuatu, sudahlah, jangan membayangkan punya ruang kerja seperti Pak Bamsoet. Kamu nggak akan sanggup. Cukup beliau saja.

Kedua, merepotkan

Dengan ruangan kerja seluas itu, tentu akan merepotkan. Merepotkan dari segi perawatan dan menjaga kebersihannya, serta merepotkan ketika kita kehilangan sesuatu. Mulai dari pulpen nyelip di mana sampai HP yang lupa tadi digletakin di mana. Bakal bingung nyarinya di mana tauk.

Itu baru soal barang. Belum kalau ada ponakan yang iseng masuk ke ruang kerja. Ya Lord, para bocil itu, dengan kelakuan mereka yang lincah nian, pasti menjadi ancaman tersendiri bagi keberadaan benda-benda klasik dan mahal yang ada di ruangan. Senggol dikit, bisa lecet bahkan pecah. Ah, sungguh merepotkan. Yakin masih mau ruang kerja seperti Pak Bamsoet?

Ketiga, nakutin

Saat harus lembur sampai lewat tengah malam, begadang di ruang kerja seperti milik Pak Bamsoet pasti nggak mudah. Bayangkan, ruangan seluas itu hanya kita sendirian! Mana interiornya sebagian besar benda klasik pula! Benda-benda klasik itu, kalau di film-film, identik dengan roh, setan, dkk. Bikin tambah horor suasana nggak, sih? Apalagi, bagaimana kalau kemudian, hiasan kepala-kepala binatang yang tergantung di dinding itu tiba-tiba hidup? Menyerang dan memenggal kepala kita untuk gantian dijadikan hiasan dinding? Alamakkk!!

Terakhir, sadar diri

Alasan keempat dan yang paling penting kenapa kita tidak seharusnya punya ruang kerja seperti milik Pak Bamsoet adalah karena kita adalah kaum remah-remah. Sadarilah itu wahai kawan. Berharap ruang kerja seperti beliau? Kerja, kerja, kerja. Itupun belum tentu kesampaian.

Lagian kalau kaum tipis punya ruang kerja macem Pak Bamsoet, bukannya terlihat mewah, malah kayak penadah barang selundupan.

BACA JUGA Jangan-jangan Negara yang Sering Disindir Film India Itu Indonesia? dan artikel Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Baca Juga:  4 Anime Sedih yang Bikin Mewek Melebihi Drakor
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.