3 Alasan J-pop Kurang Diminati ketimbang K-Pop di Indonesia

Artikel

Avatar

Di era digital ini musik merupakan salah satu hiburan yang diminati oleh hampir seluruh orang di dunia termasuk di Indonesia. Banyaknya genre musik yang beredar di pasaran membuat setiap orang dapat memilih jenis musik mana yang cocok dengan selera mereka. Beberapa yang terkenal ada musik jaz, J-pop, blues, RnB, funk, rock, metal, indie, pop, dan masih banyak yang lainnya.

Di Indonesia salah satu genre musik yang banyak diminati saat ini adalah musik pop dari Korea alias K-pop. Udah nggak heran lagi mengapa genre ini banyak diminati di Indonesia terutama para cewek-cewek. Bisa kita lihat sendiri di media sosial bahwa para penggemar K-pop itu banyak banget, terutama di Twitter. Biasanya udah keliatan tuh dari isi profilnya, mulai dari tweet, like, bahkan foto profilnya.

Namun, saya yang merupakan peminat dari musik pop Jepang atau J-pop merasa agak iri sekaligus heran mengapa K-pop bisa lebih laris di Indonesia padahal saya merasa kualitas lagu J-pop itu tidaklah buruk dan dapat bersaing dengan K-pop. Seperti contohnya L’arc-en-Ciel, One OK Rock, Sayuri, dan masih banyak yang lainnya. Setelah saya mencari tahu dan mengamati bagaimana masuknya kedua musik ini di Indonesia, saya menemukan tiga alasan mengapa J-pop kurang diminati di Indonesia.

K-pop dipopulerkan oleh boyband dan girlband

Pada awal 2000-an, kepopuleran K-pop ini kemungkinan diawali dengan ditayangkannya banyak serial drama Korea di televisi Indonesia. Namun, ledakan justru terjadi 2011-an ketika masuknya boyband dan girlband asal Korea itu yang membuat banyak orang penasaran dan akhirnya menyukai K-pop dengan fanatik yang membuat nama K-pop menjadi besar di Indonesia. Dimulai dari Super Junior, SNSD, dan sekarang dikuasai oleh Blackpink dan Twice.

Baca Juga:  Surat Terbuka untuk Orang-orang yang Ngejekin Wibu tapi Belakangan Suka Anime

Walaupun anime sudah terlebih dahulu tayang di televisi Indonesia, namun nama J-pop tidak mendapatkan perhatian yang lebih. Hal ini karena lagu-lagu J-pop yang menjadi soundtrack anime pada saat itu telah dibuat ulang menjadi versi Indonesia sehingga para peminat lagu J-pop baru muncul setelah masuknya K-pop yang sudah terlebih dahulu menguasai pasar di Indonesia. Salah satunya dengan kemunculan idol group Jepang yang bernama AKB48 dan JKT48 yang terhitung “telat”.

J-pop tidak dipromosikan untuk pasar di luar Jepang

Ternyata kurangnya peminat J-pop di Indonesia bukan karena kualitas J-pop itu sendiri yang kurang bersaing, melainkan karena terdapat perbedaan dalam hal promosi. Jepang dalam membuat anime, manga, lagu, dan lain sebagainya, hanya diperuntukkan untuk dijual di dalam negeri. Maka dari itu, situs ilegal seperti anime, manga, dan yang lainnya yang berada di luar Jepang itu masih banyak beredar. Jepang sendiri tidak terlalu mempermasalahkan pembajakan yang dilakukan di luar negaranya itu.

Banyak lagu J-pop yang menerapkan pembatasan region seperti di YouTube dan Spotify yang membuat lagu itu hanya bisa diputar dan diakses di daerah Jepang. Maka dari itu, hal yang berbau jejepangan terkadang lebih tertutup aksesnya.

Berbeda dengan budaya Korea yang memang sengaja dipromosikan ke seluruh dunia. Entah itu lewat media sosial seperti YouTube, Instagram, Twitter, maupun melalui media massa. Makanya setiap ada lagu K-pop yang rilis di YouTube itu sering menjadi trending nomor satu, seperti lagu Blackpink yang berjudul “Ice Cream” yang telah rilis beberapa waktu lalu.

Formula lagu J-pop terlalu kompleks

J-pop memiliki keunikan tersendiri, di mana formula musik yang beredar memiliki banyak sekali perbedaan, seperti ritme, nada, lirik, dan lain sebagainya. Musik J-pop mayoritas tidak menggunakan autotune yang membuat para penyanyi memiliki ciri khas suaranya masing-masing sehingga suara aslinya tidak berbeda dengan yang kita biasa dengar di MV ataupun di platform lainnya.

Baca Juga:  FYI Aja, Ternyata Tiket Bioskop Itu Multifungsi!

Kenapa bisa gitu? Ya karena Jepang punya pakem musik yang berbeda dengan musik-musik yang sering kita dengar.

Sedangkan K-pop (terutama grup) biasanya menggunakan formula yang itu-itu aja, nggak jauh-jauh dari penggunaan autotune juga musik elektro. Selain itu, lirik dan nada yang terdapat di lagu K-pop lebih mudah untuk didengarkan juga didukung dengan koreografi yang membuat penggemar K-pop terkagum-kagum.

Walaupun penggemar K-pop lebih banyak dari J-pop terutama di Indonesia, bukan berarti J-pop itu memiliki kualitas lagu yang buruk, itu semua kembali lagi kepada selera para pendengar musik itu sendiri. Selera musik seseorang itu memang tidak bisa dipaksakan, jadi pilihlah musik yang memang sesuai dengan kepribadian kita masing-masing.

BACA JUGA 4 Alasan Anime Lebih Layak Tonton dari Drama Korea dan tulisan Agiel Rabbani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 

---
57


Komentar

Comments are closed.