Orang-orang menyebutnya talas, sebagian lain menamainya kimpul, dan sebagian lagi memanggilnya keladi. Yah, seperti pelarian teroris, ia memang punya banyak nama lain.

Talas ini punya sifat yang hampir sama dengan kelapa, yaitu semua bagiannya bisa dimanfaatkan. Umbinya bisa diolah sebagai camilan atau bahan makanan lain seperti brownis atau bolu, batangnya bisa disayur, dan daunnya bisa diolah menjadi buntil.

Jika kelak logo Pramuka harus diganti, talas punya kans yang cukup besar untuk menggantikan tunas kelapa.

Tak sulit untuk bisa menemukan tanaman talas. Ia bisa ditemukan di pematang-pematang sawah. Maklum, usia panen umbinya yang singkat membuat talas kerap menjadi pilihan utama para petani untuk mengisi pematang sawahnya yang lowong.

Banyak orang mengenal talas karena keunikan daunnya yang tidak bisa basah terkena air, atau bahasa kerennya, water resistant. Setiap menyentuh permukaan daun talas, si air akan bergerak ke sana kemari tak tentu rupa karena tak ada partikel yang menempel pada daun. Inilah asal mula peribahasa “bagai air di atas daun talas”, yang artinya orang yang tak punya pendirian tetap.

Kemampuan daun talas yang tidak basah terkena air ini disebabkan permukaannya mengandung zat seperti lilin yang sangat tipis. Zat itu melapisi dinding sel luar daun talas dan mempunyai sifat seperti minyak: tidak bisa bercampur dengan air. Zat tersebutlah yang membuat air tidak bisa menyatu saat menyentuh permukaan daun talas.

Kemampuannya untuk meng-antiair-kan dirinya sendiri ini membuat daun talas kerap digunakan sebagai wadah ikan oleh anak-anak yang mencari ikan-ikan kecil di sungai, tak sedikit pula yang menggunakannya sebagai mainan payung-payungan.

Konon, selain peribahasa “bagai air di atas daun talas”, ada beberapa usulan peribahasa lain yang bersumber dari kemampuan ajaib si daun talas ini, salah satunya adalah “pipi daun talas,” yang artinya seseorang yang selalu sabar menghadapi kesedihan sampai pipinya sudah tak mempan lagi oleh air mata.

BACA JUGA:  Ular Lareangon, Si Trio Hitam Kuning Putih

Tak hanya pada daun, umbinya juga terkenal dijadikan peribahasa, tapi kali ini dengan sebutannya yang lain: keladi. “Tua-tua keladi, makin tua makin jadi,” yang artinya orang tua yang suka bertingkah berangasan seperti anak muda. Usut punya usut, peribahasa ini dilatarbelakangi fakta umbi keladi yang makin tua makin banyak getahnya.

Tentu kita paham, “getah” yang berlebihan jelas tidak baik untuk kesehatan. Ia harus dibuang secara berkala.

Dibuang ke mana? Biarlah si tua keladi yang menjawab.

Komentar
Add Friend
No more articles