Di Jepang, sebutan Tengu merujuk kepada makhluk supranatural penunggu hutan yang digambarkan sebagai sosok iblis berbentuk burung. Di Indonesia, Tengu merujuk kepada makhluk yang juga sama-sama “iblis”, bedanya ia tidak berbentuk burung, melainkan suka bersemayam di area “burung”.

Yak, tengu yang kita maksud kali ini adalah sebutan lazim dari tungau. Ia adalah hewan parasit berukuran sangat kecil dan berwarna merah. Tengu sebenarnya punya banyak jenis, namun yang benar-benar dikenal sebagai tengu adalah ia yang berwarna merah.

Tengu sering hinggap di tubuh manusia, terutama pada anak-anak yang suka bermain di tempat-tempat yang lembab. Pada manusia, tengu biasanya hinggap di kulit buah zakar kelamin laki-laki. Di area tersebut, tengu menjadi parasit dengan mengisap darah manusia, yang kemudian menimbulkan bentol merah dan gatal di sekitar titik hinggapnya.

Hinggapnya tengu di sekitar kemaluan anak laki-laki ini biasanya disebabkan oleh tempat bermain si anak yang kotor dan lembab, misal di kebun yang penuh tanah. Biasanya, tengu berpindah ke sekitar kemaluan saat si anak duduk di tanah. Saat berpindah, si anak tidak akan menyadari, sebab manuver si tengu memang gesit, lincah, lagi terampil. Ia baru akan terasa saat si tengu sudah masuk ke kulit sekitar kemaluan dan meninggalkan bekas bentol merah.

Orang-orang jaman dulu punya beberapa cara ciamik untuk mengeluarkan tengu dari kulit sekitar kemaluan ini. Pertama, bisa dengan dicungkil menggunakan merang padi. Ini cara yang agak ekstrem, tapi terbukti ampuh untuk mengusir si tengu dari tempat yang bukan haknya. Kedua, dengan mengoleskan minyak tanah ke area tengu, cara ini bakal melunakkan kulit sekitar kemaluan dan memudahkan tengu untuk bisa lepas. Yang ketiga, alias cara yang dulu sering dipakai oleh salah satu redaktur Mojok, adalah dengan menempelkan solasi alias selotip ke area bersemayam si tengu untuk nantinya dilepas kembali rekatan selotipnya, sehingga saat dilepas, si tengu akan ikut tercabut.

Baca juga:  Susahnya Jadi Emak-Emak Jaman Sekarang: Mulai Dari Operasi Sesar Sampai Buka Hape Suami

Si tengu ini sebenarnya nggak jahat-jahat amat, toh dia nggak membunuh, juga nggak menyakiti hati umat salah satu agama. Dia juga nggak pernah mengkriminalisasi dirinya sendiri. Tapi ya mau bagaimana lagi, habis, bentol-bentol di sekitar kemaluan itu kadang membikin rasa sebal juga. Kalau nggak digaruk rasanya kok kentang, tapi kalau digaruk, nanti tambah besar bentolnya dan bisa menimbulkan lecet. Jadilah dia mau tak mau harus diusir dan digusur.

Oh ya, konon, entah benar atau tidak, tengu yang suka hinggap di sekitar kemaluan laki-laki adalah tengu betina.

Memangnya bagaimana cara membedakan tengu jantan dan betina? Gampang, lihat saja cara kencingnya, kalau kencingnya berdiri, berarti jantan, kalau kencingnya jongkok, berarti betina.

tengu

Komentar
Add Friend
No more articles