• 34
    Shares

MOJOK.COTerbongkar memiliki ukuran yang lebih besar, sel mewah Setya Novanto ternyata punya alasan historis tersendiri. Wah, apa tuh?

Terbongkarnya fakta bahwa sel yang ditempati Setya Novanto di Lapas Sukamiskin, Bandung, tidaklah seperti sel penjara pada umumnya, menggegerkan publik. Dalam inspeksi mendadak (sidak) yang dilakukan Ombudsman pada hari Kamis (13/9) lalu, terlihat bahwa sel mewah Setya Novanto ini berukuran dua kali lipat daripada sel lainnya, lengkap dengan kasur yang nyaman dan kloset duduk.

Menariknya, Setya Novanto sendiri sebelumnya mengaku bahwa dirinya tinggal di sel kecil dan sederhana, sebagaimana yang ia tunjukkan dalam sidak yang diliput langsung oleh tim Mata Najwa.

Tapi, kenapa sel mewah Setya Novanto ini bisa berukuran lebih besar? Apakah Setnov membongkar sel sebelahnya demi memperluas area tempat tidurnya?

Usut punya usut, perbedaan ukuran sel di Lapas Sukamiskin ini memang diakui oleh Kementerian Hukum dan HAM. Menurut Inspektur Jenderal (Irjen) Kemenkumham Aidir Amin Daud, hal ini bahkan merupakan bagian dari sejarah. Artinya, bentuk Lapas Sukamiskin ini sendiri memang masih asli dan menjadi warisan masa lalu.

Seperti dikutip dari Detik.com, setidaknya ada dua ukuran di Lapas Sukamiskin, yaitu kecil dan besar. Dulu, penjara ini juga dipakai untuk menawan orang, khususnya perwira dan prajurit yang bermasalah. Mengingat adanya perbedaan pangkat, ukuran sel pun ikut-ikutan dibuat berbeda.

Baca juga:  Mengenang Saat Bangsa Ini Masih Cerdas dan Sulit Dikibuli

“Dulu itu Sukamiskin tempat memenjarakan opsir-opsir Belanda yang melakukan pelanggaran. Untuk opsir yang kere-kere itu (tempatnya) di bagian bawah, makanya ruangannya kecil-kecil. Kalau yang perwira-perwira yang melanggar itu (tempatnya) di atas, makanya ruangannya lebih besar,” jelas Aidir.

Entah bagaimana kebijakannya, narapidana koruptor ini pun kebanyakan mendapat sel di lantai atas dengan ruangan yang lebih besar, termasuk Papa kita semua, Setya Novanto.

Lalu, adakah kemungkinan bentuk Lapas Sukamiskin diubah demi kesetaraan ukuran sel semua narapidana? Aidir menanggapi pertanyaannya ini dengan menyebut bahwa peninggalan zaman dahulu tak mungkin diubah dan dirombak karena merupakan heritage.

Nah, karena merupakan heritage yang tidak mungkin diubah, tembok-tembok sel napi, lama-kelamaan menjadi rusak. Oleh karena itu, penambalan pun dilakukan, salah satunya dengan cara memasang wallpaper—persis seperti yang ada di tembok sel mewah Setya Novanto.

Meski sel mewah Setya Novanto sungguh menjadi pemberitaan yang menyebalkan—karena kita lagi-lagi ditipu acting ala-ala dari beliau—setidaknya kini kita mendapatkan satu kebaikan: ilmu sejarah Lapas Sukamiskin di zaman Belanda.

Terima kasih banyak, Setya Novanto. Ha mbok sekali-kali nyobain bekas penjara opsir-opsir kere, biar lengkap. Hehe. (A/K)