MOJOK.COIjtima Ulama III selesai sudah. Salah satu poin dari 5 rekomendasi adalah mendiskualifikasi Jokowi. Rekomendasi yang disebut Prabowo dengan istilah “tegas”.

Konon, Ijtima Ulama III dihadiri oleh 1000 ulama dan tokoh nasional. Setelah menjalani pertemuan yang cukup panjang, Ijtima Ulama III yang digelar di Sentul, Bogor, Jawa Barat, pada Rabu (01/05) bertepatan dengan Hari Buruh.

“Bismillah, keputusan Ijtima Ulama dan tokoh nasional III tentang sikap dan rekomendasi terhadap kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif dalam proses Pemilu 2019,” kata pimpinan sidang ijtima ulama, Ustaz Yusuf Martak, di lokasi, Rabu (1/5).

Acara yang tidak dihadiri oleh Sandiaga Uno, sekaligus tidak mengundang “ulama cebong” menghasilkan lima rekomendasi untuk dijalankan oleh para umat. Lima rekomendasi dari Ijtima Ulama III adalah:

  1. Menyimpulkan bahwa telah terjadi berbagai kecurangan dan kejahatan bersifat terstruktur, sistematis, dan masif dalam proses penyelenggaraan pemilu 2019.
  2. Mendorong dan meminta BPN Prabowo-Sandi untuk mengajukan keberatan melalui mekanisme legal, prosedural, tentang terjadinya kejadian berbagai kecurangan, kejahatan yang terstruktur, sistematis, masif dalam proses pilpres 2019.
  3. Mendesak KPU dan Bawaslu untuk memutuskan membatalkan, atau mendiskualifikasi pasangan calon capres-cawapres 01.
  4. Mengajak umat dan seluruh anak bangsa untuk mengawal, dan mendampingi perjuangan penegakan hukum dengan cara syar’i dan legal kosntitusional dalam melawan kecurangan, dan kejahatan, serta ketidakadilan, termasuk perjuangan pembatalan/diskualifikasi paslon capres-cawapres 01 yang ikut melakukan kecurangan dan kejahatan dalam pilpres 2019.
  5. Memutuskan bahwa melawan kecurangan dan kejahatan serta ketidakadilan kecurangan merupakan amar ma’ruf naim mungkar, serta konstitusional dan sah secara hukum dengan menjaga keutuhan NKRI dan kedaulatan rakyat.
Baca juga:  3 Alternatif Kegiatan Jokowi dan Prabowo Ketimbang Ikut Debat Capres Kedua yang Menjemukan Itu

Saat membacakan hasil kesimpulan ijtima Ulama III, Ketua OC, Slamet Maarif, mengatakan Prabowo selaku capres yang didukung ikut mengawal pengambilan keputusan. Prabowo bahkan mengungkapkan bahwa rekomendasi Ijtima ini cukup komprehensif dan tegas.

“Alhamdulillah saya kira cukup komprehensif dan tegas, terima kasih,” ujar Prabowo saat meninggalkan lokasi ijtimak di Hotel Lor In, Sentul, Bogor, Jawa Barat.

Sementara itu, Ketua Penanggung Jawab Ijtima, Yusuf Muhammad Martak mengungkapkan, Imam besar FPI, Habib Rizieq menyarankan agar BPN Prabowo dan Sandi segera mendesak KPU untuk menghentikan real count. Oleh Habib Rizieq, real count dinilai bisa berbahaya dan membentuk opini salah di mata masyarakat.

“Jadi habib menyarankan agar BPN segara ke Bawaslu dan kita kawal ke KPU, agar BPN itu menghentikan real count, agar tidak membentuk opini yang jelek di masyarakat, yang akhirnya membingungkan masyarakat, itu yang jadi bahaya,” ujar Yusuf Muhammad Martak.

(yms)