MOJOK.COBabak baru kasus salah transfer 51 juta. Ardi Pratama, penerima duit nyasar tersebut dituntut 2 tahun penjara.

Masih ingat dengan kasus salah transfer duit sebesar 51 juta yang sempat heboh beberapa waktu yang lalu? Nah, kasus yang sempat mewarnai khazanah per-teller bank-an nasional tersebut kini telah memasuki babak baru.

Ardi Pratama, lelaki yang menerima kiriman duit nyasar sebesar 51 juta, yang kini sudah berstatus sebagai terdakwa kasus salah transfer tersebut, dalam persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, pada Rabu, 24 Maret 2021 lalu dituntut hukuman 2 tahun penjara oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU).

“Menuntut supaya majelis hakim PN Surabaya menghukum terdakwa Ardi Pratama dengan pidana 2 tahun penjara,” terang JPU I Gede Willy Pramana seperti dikutip dari iNews Jatim.

Dalam kasus salah transfer ini, Ardi memang terbukti bersalah. Ia melanggar pasal 85 UU Nomor 3 Tahun 2011 tentang Transfer Dana.

Seperti diketahui, Ardi yang bekerja sebagai seorang makelar mobil mendapatkan duit nyasar ke rekeningnya sebesar 51 juta pada pertengahan tahun 2021 lalu. Usut punya usut, uang nyasar tersebut dikirim oleh seorang petugas BCA (yang sekarang sudah pensiun) bernama Nur Chusaimah.

Saat itu, Chusaimah memang salah memasukkan nomor rekening. Kesalahan transfer tersebut baru diketahui setelah ada laporan dari orang yang seharusnya menerima uang 51 juta tersebut namun tak kunjung menerima transferan tersebut.

Nur pun kemudian memeriksa laporan transaksi dan mendapati bahwa uang 51 juta tersebut ternyata nyasar ke rekening milik Ardi.

Nur kemudian berinisiatif mengganti uang 51 juta tersebut sambil menghubungi Ardi dan berharap agar yang bersangkutan mau mengembalikan uang tersebut.

Namun apa mau dikata, Ardi ternyata tidak kooperatif dan berbelit-belit, ia bahkan sempat mengaku bahwa uang yang masuk ke rekeningnya itu merupakan komisi penjualan mobil.

Belakangan, diketahui kalau uang salah transfer tersebut ternyata sudah kadung digunakan oleh Ardi untuk membeli keperluan sehari-hari dan juga untuk membayar utang.

Sikap tidak kooperatif Ardi itu membuat Nur pun muntab, Nur kemudian melaporkan Ardi ke polisi pada Agustus 2020. Ardi pun ditahan pada 26 November 2020 hingga akhirnya ia dituntut penjara 2 tahun oleh JPU pada persidangan kemarin Rabu.

Dalam persidangan kemarin itu pun, sikap Ardi masih tetap sama: berbelit-belit. Itu pula yang kemudian menjadi salah satu pertimbangan pemberatan bagi dirinya.

“Pertimbangan yang memberatkan, terdakwa sudah menikmati uang kesalahan transfer tersebut dan terdakwa berbelit-belit selama persidangan. Sementara hal yang meringankan, terdakwa masih berusia muda dan belum pernah dihukum,”ujar Jaksa.

Yah, uang, apalagi jumlahnya banyak, apalagi yang bukan haknya, memang kerap bikin orang salah tingkah. Sering bikin ngeblank, dan sering pula bikin sikap jadi berbelit-belit.

BACA JUGA BMT Pesantren Adalah Satu-satunya Bank di Dunia yang Selalu Kepo Saat Duitnya Ditarik Nasabah dan artikel KILAS lainnya. 

Baca juga:  PA 212, FPI, dan GNPF Ulama Siap Gelar Aksi Demo Tolak UU Cipta Kerja Bertajuk ‘Aksi 1310’