Tanya

Dear, Gus Mul.

Perkenalkan, Gus. Nama saya Yudi. Saya adalah mahasiswa di salah satu kampus negeri di Surabaya. Usia saya saat ini 23 tahun.

Begini, Gus. Sejak kecil, saya ini sudah disetting default untuk menjadi lelaki yang pemalu. Nah, settingan pemalu ini praktis membuat saya menjadi sosok yang tak mudah bergaul dengan lawan jenis.

Sampai saat ini, saya tercatat hanya sempat pacaran satu kali. Itu pun dulu pas SMA. Itu pun saya yang ditembak. Itu pun hanya bertahan dua bulan. Itu pun saya yang diputusin.

Nah, saya ingin sekali bisa kembali merasakan pacaran. Kebetulan, saya saat ini suka dengan kawan saya satu fakultas, sebut saja namanya Indah. Saya sudah merasa suka kepadanya sejak lama, tepatnya setahun terakhir ini. Namun, yah, namanya juga pemalu, boro-boro pedekate, sekadar ngobrol dekat saja saya nggak terlalu berani.

Sungguh, ini membuat saya begitu tersiksa. Saya pernah ngechat Indah suatu ketika, dia cukup responsif membalas chat saya. Namun saya yang justru kurang gesit, sebab saya bingung bagaimana cara membangun percakapan yang baik.

Hal tersebut sedikit banyak membuat saya ngeri. Lha gimana, bahkan sekadar ngobrol via chat saja saya bingung mencari bahan obrolan, apalagi kalau saya harus ngobrol tatap muka langsung. Pastilah saya mati kutu dibuatnya.

Baca juga:  Kiat Mempertahankan Keperjakaan Selama 27 Tahun

Nah, Gus Mul. Sebagai seorang penulis buku Lambe Akrobat, saya memohon saran atau masukan dari Sampeyan untuk mengatasi masalah saya yang rumit ini.

Matur suwun, Gus Mul.

~Yudi

Jawab

Dear, Yudi.

Begini. Rasa malu itu tak ubahnya seperti ketidakmampuan kita untuk berenang. Ia bisa dihilangkan dengan cara memberanikan diri untuk menepisnya.

Yakinlah, kita, para lelaki, sejatinya punya bakat untuk menjadi tidak tahu malu. Kita hanya perlu lingkungan yang tepat untuk menumbuhsuburkannya.

Komunikasi itu sejatinya adalah permasalahan kebiasaan. Saya bisa ngomong begitu karena dulu saya mengalaminya. Pertama kali menjadi pemateri untuk bedah buku saya yang pertama. Pesertanya hanya lima orang. Sekali lagi, hanya lima orang. Dan saya ndredeg nggak karuan.

Seiring berjalannya waktu, peserta bedah buku saya semakin banyak, kendati demikian, saya masih tetap ndredeg, walau tentu saja tidak sedahsyat bedah buku pertama.

Waktu berjalan, rasa ndredeg itu semakin hilang. Saya mulai percaya diri dan merasa nyaman ngobrol di depan banyak orang. Butuh waktu tidak sebentar untuk mencapai titik itu.

Saya pikir, begitu pula dengan urusan ngobrol dengan perempuan. Adalah wajar bagi seorang pemalu begitu susah untuk ngobrol dengan perempuan. Langkah penting yang harus dilakukan ya memberanikan diri.

Cobalah untuk memulai pembicaraan dengan Indah. Obrolan yang singkat dan sederhana saja. Bisa ngobrol soal tugas kuliah, atau tentang event kampus, atau hal-hal kecil di lingkungan kalian. Persiapkan materi obrolan singkat sebagai jaga-jaga kalau-kalau Sampeyan ngeblank.

Baca juga:  Menilai Penilaian

Ulangi hal tersebut di lain waktu. Ulangi terus. Biarkan kebiasaan dan jam terbang itu membangun kepercayaan diri Sampeyan untuk ngobrol.

Di samping itu, sesekali berkumpullah dengan kawan-kawan yang menurut Sampeyan nyablak, lucu, dan banyak omong. Pelajari pola bagaimana ia membangun komunikasi dan menimpali sesuatu.

Humor dan cerewet itu bisa menular. Kalau Sampeyan terbiasa bergaul dengan kawan yang lucu menyenangkan dalam hal obrolan, niscaya Sampeyan bisa mengikuti jejaknya.

Cobalah menonton video-video wawancara Soleh Solihun, pelajari bagaimana ia bisa menanggapi dan membalas narasumbernya dengan pertanyaan-pertanyaan menarik dan personal yang seakan seperti rentetan peluru yang berlesatan dari dalam magasin tanpa henti.

Ingat, lelaki pemalu, sampai modar pun akan tetap pemalu kalau ia tak berusaha untuk menembus batas “kemaluannya”. Sama seperti orang yang tak bisa berenang dan akan terus begitu selama ia tak pernah mau menceburkan diri ke dalam air.

~Agus Mulyadi