• 17
    Shares

MOJOK.COMengenali kebenaran dari luar dan dalam.

Suatu hari Nasrudin Hoja diundang ke istana khalifah. Dengan perasaan datar Nasrudin memenuhi panggilan itu dan berangkat menuju istana. Sesampai di pintu gerbang istana ia disambut oleh pengawal kerajaan. Ia diantar masuk pengawal kerajaan ke sebuah ruangan besar yang di sana beberapa pejabat istana telah hadir.

Terlihat di mata Nasrudin dua penasihat kerajaan, panglima perang, dan barisan pejabat pengadilan kerajaan lengkap dengan baju kebesarannya. Tak terkecuali sang khalifah yang tengah duduk santai di sebuah kursi besar dengan para pejabat di kanan kirinya.

Nasrudin segera dipersilahkan duduk di tengah-tengah mereka. Belum sepatah kata pun keluar dari mulut khalifah, Nasrudin telah lebih dulu berujar.

“Apa keperluan Paduka memanggil saya yang rakyat jelata ini?”

“Ya, benar, Nasrudin, aku sendiri yang mengundangmu datang ke sini. Aku sengaja mengundangmu ke aula kerajaan ini untuk meminta masukan terkait masalah keadilan dan penegakan hukum di kerajaan ini,” jawab sang khalifah.

“Kau sendiri telah melihat,” ia melanjutkan, “aku sengaja mengumpulkan para hakim beserta jajarannya serta disaksikan oleh para pejabat istana ini agar kau membagi sedikit kebijaksanaan dan kearifanmu pada kami. Dan kau pun kukira telah banyak tahu bahwa penegakan kebenaran dan keadilan di wilayah kerajaan ini belum berjalan maksimal. Kami berharap mendapat wejangan-wejangan darimu.”

Baca juga:  Ancaman dan Ujaran Kebencian untuk Pak Guru Humaidi

“Hukum berserta perangkat pengadilannya, Paduka,” kata Nasrudin dengan percaya diri, “memang merupakan alat yang penting untuk mendidik masyarakat supaya menjadi lebih baik. Namun, Paduka, rakyat dan khususnya para pejabat dan hakim Anda, saya kira perlu banyak berlatih untuk mengenali sisi lebih dalam dari kebenaran. Sebab, kebenaran pada sisi yang lebih dalam memang memiliki perbedaan tipis dari kebenaran yang terlihat dari sisi permukaannya.”

“Baiklah jika saranmu seperti itu. Aku perintahkan kepadamu untuk memberi contoh yang membuat rakyat dan pejabat-pejabat istana bisa melihat dan mengenali kebenaran seperti yang kamu maksud. Dan dengan cara itu, para pejabat dan rakyat bisa menerapkan dan mengenali kebenaran itu.”

“Baiklah. Beri saya waktu untuk menunjukkan hal itu,” jawab Nasrudin.

Nasrudin kemudian pamit undur diri dan pulang ke rumahnya.

Di kota kerajaan ini terdapat sebuah jembatan besar yang dilengkapi pintu gerbang utama tempat rakyat umum masuk keluar ibu kota kerajaan. Pada sisi kanan di bagian dalam pintu gerbang tersebut berdiri sebuah tiang gantungan besar.

Pada suatu pagi kepala pengawal pintu gerbang beserta barisan tentaranya sedang sibuk bersiap-siap memeriksa orang-orang yang hendak masuk ibu kota kerajaan. Di depan barisan warga yang berdiri kepala penjaga pintu gerbang tiba-tiba berseru,

“Setiap orang yang memasuki pintu gerbang ini akan diperiksa barang-barangnya. Kalian semua akan ditanyai keperluan dan tujuan datang ke ibu kota. Jika kalian berbohong atau menyembunyikan sesuatu, kalian akan dihukum gantung. Jika kalian berkata benar, kalian akan diperbolehkan memasuki ibu kota.”

Baca juga:  Fatwa Nabi Khidir tentang Hukum Membohongi Raja

Para warga mulai diperiksa. Nasrudin yang sejak subuh sudah berada dalam rombongan warga yang menunggu mulai berjalan menuju pintu gerbang. Tiba-tiba langkah kaki Nasrudin dihentikan oleh seorang pengawal penjaga.

“Hendak ke mana kau, Nasrudin? Apa keperluanmu?” tanya pengawal.

“Aku mau masuk karena aku mau dihukum gantung,” jawab Nasrudin pede.

“Ah, aku tak percaya,” jawab pengawal.

“Kalau aku terbukti berbohong, gantung saja aku,” timpal Nasrudin lagi.

“Kalau aku menggantungmu karena berbohong, bukankah justru aku menjadikan pernyataan awalmu tadi sebagai sebuah kebenaran.”

“Sungguh tepat jawabanmu. Sekarang kamu telah berhasil mengenali kebenaran. Itulah kebenaran dari sisi terdalamnya. Kabarkan kepada khalifahmu.”

Disadur dan dikembangkan dari Idries Shah The Exploit of The Incomparable Mulla Nasrudin, 1983.

Baca edisi sebelumnya: Manusia Membuat Nazar, Ia Sendiri Pula yang Menawar ketika Harus Melunasinya dan artikel kolom Hikayat lainnya.

  • 17
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles