• 3.1K
    Shares

MOJOK.COJangan sampai pesta pernikahan kita tidak barokah dan justru mendapat sumpah serapah hanya karena diselenggarakan dengan tutup jalan.

Jalanan memang sering kali membuat kita jadi emosian. Ada satu mobil atau motor saja yang dikendarai dengan ngawur, sudah berhasil bikin kita setidaknya menggerundel dalam hati. Menyimpan kemangkelan yang betul-betul bikin geregetan dan marah. Mungkin asap kendaraan dan panas aspal ikut andil membuat kita sulit berkendara dengan tenang dan akhirnya mudah memancing emosi negatif kita.

Ini masih soal oknum pengendara yang ngawur. Belum lagi masalah di jalanan yang lainnya. Semisal kita harus berhenti atau minggir ketika ada pejabat yang mau lewat. Atau rombongan motor gede si Harley Davidson yang tidak hanya membuat kita harus sabar menunggu ketika mereka lewat. Namun lewatnya mereka juga cukup menganggu pendengaran kita. Atau kita harus memutar balik—lewat jalan alternatif yang sempit—atau terjebak macet karena jalan umum yang kita lewati dipakai untuk pesta pernikahan!

Coba kita ingat-ingat, sudah berapa kali kita mengeluarkan sumpah serapah jika jalan umum—yang betul-betul milik umum itu—seperti jalan kabupaten atau kota digunakan setidaknya sepertiganya untuk tempat berdirinya si tenda.

Ada berbagai alasan seseorang akhirnya memutuskan untuk menikah dengan meminjam jalan umum tersebut. Selain karena rumahnya berada di pinggir jalan umum—ya iyalah, yang namanya jalan pasti milik umum—juga dikarenakan mempertimbangkan penghematan anggaran pernikahan.

Namun, meski nampak hemat dan efisien, sesungguhnya mengadakan acara nikahan di jalan umum ini telah membuat susah banyak orang yang lewat. Iya sih, meski dalam keadaan terdesak penutupan jalan ini diperkenankan, asalkan lapor dan izin ke pemerintah setempat dan pihak kepolisian selaku pengatur jalan, plus harus ada jalan alternatifnya. Namun, pada prinsipnya, penutupan jalan untuk acara pernikahan ataupun kematian, tidak diperkenankan.

Baca juga:  Mengumpulkan Keberanian Menikah Meski Gaji Cuma UMR

Tapi kan jalan yang ditutup palingan cuma sepertiganya doang. Lagian tendanya juga nggak gede-gede amat~

Iya, memang cuma sepertiga jalan dan ukuran tendanya nggak gede-gede amat. Tapi, apa ya nggak mikir lagi masalah parkirnya? Apa ya para tamu undangan nggak ada yang bawa kendaraan pribadi dan rata-rata naik kendaraan umum maupun transportasi online aja?

Kalau yang parkir memang cuma deretan motor aja sih, nggak masalah. Lha masalahnya, kalau orang kondangan itu kan biasanya pakai baju yang agak ribet, terus juga nggak pengin make-upnya luntur karena sinar matahari di jalanan, apalagi kena air hujan. Jadi, datang ke kondangan dengan mengendarai mobil, adalah solusi terbaiknya. Kalau kayak gini, coba aja bayangkan parkiran mobil di pinggir-pinggir jalan yang semakin menambah kesemrawutan.

Belum lagi kalau kita butuh untuk sampai ke tempat tujuan dengan cepat. Ketika kita harus terjebak macet ataupun melewati jalan alternatif yang sempit dan ternyata juga semakin macet, bisa dibayangkan, berapa banyak gerundelan yang dikeluarkan oleh orang-orang untuk sebuah pesta pernikaha tersebut.

Terus bagaimana kalau ternyata ada mobil ambulance yang membawa orang sakit dan lewat jalan itu. Atau juga mobil pemadam kebakaran yang juga butuh segera sampai tujuan, dan tidak ingin terlambat sedetik saja. Bayangkan, berapa banyak orang yang merasa merugi dengan sepertiga jalan yang ditutup karena sebuah pesta pernikahan yang harusnya menyenangkan kecuali bagi mantan itu?

Baca juga:  Agar Tak Tertipu Wedding Organizer, Pesta Pernikahannya Gotong Royong Aja

Menggunakan jalan umum untuk kepentingan pribadi seperti pesta pernikahan ini memang tidak selalu menyebalkan. Asalkan jalan yang digunakan bukan jalan ramai yang padat dengan hilir mudik kendaraan.

Ketika long weekend liburan Natal kemarin, saya tidak habis pikir, bagaimana bisa ada orang yang menikah menggunakan sebagian jalan kabupaten yang ramenya naudzubillah. Saya sampai bingung, bagaimana bisa polisi bisa ngasih izin? Ini lagi long weekend loh. Jalan tersebut kalau nggak ditutup sebagian aja udah macet. Jadi bisa dibayangkan bagaimana macetnya ketika itu.

Jadi, Saudaraku sekalian, daripada pernikahan kita tidak mendatangkan berkah malah justru sumpah serapah. Alangkah lebih baik jika kita bekerja keras lagi, supaya kuat buat sewa gedung kalau memang nggak punya halaman rumah yang luas. Atau kalau memang pengin hemat, itu Balai Desa atau lapangan setempat, bisa kan dipinjam sehari doang?

Coba pikirkan baik-baik, bukankah dalam pernikahan kita ingin mendapatkan doa restu dari banyak orang. Lantas, jika saat kita memulai hal baik itu—yakni si pernikahan—bukannya mendapat doa restu dan justru sumpah serapah, bagaimana kita akan mendapatkan barokah pernikahan yang lebih haqiqi?