• 163
    Shares

MOJOK.CORocky Gerung dan Said Didu memilih naik ambulans untuk menghindari penghadangan saat akan menghadiri talkshow di Jember. Mojok Institute, punya 5 cara lain untuk hindari penghadangan yang lebih ramah netizen.

Acara talkshow di Universitas Muhammadiyah Jember yang menghadirkan Rocky Gerung dan Said Didu kemarin (7/3) akhirnya tetap dilangsungkan. Meskipun mendapatkan penolakan dari sejumlah pihak, bahkan kedatangan mereka sempat dihadang. Untuk berhasil menghindari penghadangan menuju tempat acara, usaha yang mereka lakukan tidak sederhana.

Usut punya usut, dari foto beserta tweet yang dibagikan Said Didu. Ternyata aksi kucing-kucingan mereka ini sampai harus menggunakan ambulans. Pilihan kendaraan ini untuk mengelabui pihak-pihak yang melakukan penghadangan.

“Demi mencapai lokasi acara di Jember, untuk menyiasati ‘hadangan’ pihak-pihak tertentu, kami terpaksa bersiasat dengan naik Ambulance. Kami tetap happy demi ketemu rekan-rekan untuk menyebarkan virus akal sehat untuk menggusur kebohongan,” tulis Said Didu di Twitter-nya.

Kejujuran yang diungkapkan oleh Said Didu ini mendapatkan berbagai respon. Tidak sedikit yang memprotesnya, sebab dianggap telah menyalahgunakan fungsi ambulans. Kesalahan yang dengan bangganya diungkapkan terang-terangan semacam ini, justru bakal menipiskan simpati kalau ambulans yang lewat betul-betul dalam kondisi darurat.

Tetapi, ada pula yang kemudian membela tindakan yang mereka lakukan ini. Toh, ketika dinaiki, mobil ambulans tersebut tidak menyalakan sirine. Apa lagi, dulu saat pernikahan Kahiyang—putri Jokowi, ratusan relawan Jokowi malah naik belasan ambulans untuk bisa sampai ke Solo.

Perkara-perkara macam ini, memang asyik untuk dijadikan bahan pertengkaran. Mereka pun saling mendebat. Saling menyalahkan. Lantas, sok merasa paling benar. Padahal, keduanya sama saja. Sama-sama salah.

Baca juga:  Dari Denny Siregar sampai Rocky Gerung, Inilah Para Jagoan di Kubu Jokowi dan Prabowo

Begini ya, mohon maaf, nih, Pak Said Didu. Kalau memang sudah tahu yang dilakukan oleh relawan Jokowi ini salah. Kok, ya, malah ditiru ini, loh~

Kalau memang sudah tahu, menggunakan ambulans bukan dengan fungsi yang seharusnya, itu salah. Ya, nggak usah diikuti dong, Maliiihhh. Ini malah jadi kelihatan kayak anak kecil. Udah jelas-jelas berbuat salah, malah cari temen lain yang juga pernah berbuat kesalahan yang mirip-mirip. Hadeeeh.

Terima kasih, sudah memberi contoh perilaku yang baik, Bapak-bapak terhormat penyebar virus akal sehat.

Jadi, daripada terus bertengkar, tenang saja, kami punya solusi. Jika suatu saat harus menghadapi penghadangan lagi, biar nggak perlu pakai ambulans lagi.

Pertama, menggunakan helikopter pribadi. Ya, kalau memang belum punya, bisalah mengusahakan dengan nyewa dulu. Tentu saja, kendaraan ini bisa membantu untuk mengantarkan sampai tujuan dan berpotensi kecil mendapatkan penghadangan. Kecuali, yang menghadang naik helikopter juga. Terus malah tengkar di udara~

Kedua, jangan lewatkan mengundang Doraemon, supaya bisa mengeluarkan ‘pintu ke mana saja’-nya. Kita tahu kalau ‘pintu ke mana saja’, dapat secara otomatis mengetahui tempat yang diinginkan pengguna tanpa perlu mengatakan lokasinya. Hmmm, sepertinya Doraemon memang butuh dikontrak untuk melancarkan akses para tokoh yang sering ditolak ketika akan mendatangi sebuah kota. Agar tidak lagi mengalami hambatan berarti jika ingin mengadakan deklarasi.

Baca juga:  Usai Razia Buku, Terbitlah Razia Pikiran untuk Rocky Gerung

Ketiga, nyamar kayak Atta Halilintar. Pasti sudah tahu sama prank bikinan Atta Halilintar yang nyamar jadi gembel, kan? Dengan kesuksesannya menyamar, mungkin Rocky Gerung dan Said Didu perlu belajar darinya. Kemampuan menyamar yang canggih ala Atta ini, dipastikan dapat membantu sampai tempat talkshow serta aman dari gerombolan para penghadang. Seorang Atta yang begitu melejit se Asia Tenggara aja bisa nggak dikenali, loh. Masak masih meragukan kapasitasnya?

Keempat, para penghadang tentu sudah memperkirakan waktu kedatangan Rocky Gerung dan Said Didu ke tempat acara. Nah, untuk nyliwurke, akan lebih baik kalau mereka berangkat ke tempat acara tersebut malam sebelumnya. Sekalian, bisa nginep di gedung tempat talkshow. Lebih hemat tanpa perlu ngeluarin biaya hotel lagi. Selain itu, mereka nggak bakal datang terlambat dan harus ribet-ribet lewat jalan tikus. Tapi yang paling penting, dengan menginap di gedung, mereka nggak akan mengecewakan para penggemarnya untuk menunggu lebih lama.

Kelima, salah satu cara terbaik untuk menghindar, justru dengan menyaru dan menjadi bagiannya. Jadi, kalau Rocky Gerung dan Said Didu ingin menhindari pihak-pihak yang menghadangnya. Maka, cara terbaik adalah dengan menjadi penghadang itu sendiri. Ya, mereka menyatu dengan orang-orang yang melakukan penolakan. Mengenakan pakaian yang serupa. Atau jika diperlukan, sekalian bawa poster penolakan yang juga sama. Percayalah, ini adalah cara yang paling aman, Saudara. Lantaran, mereka tidak mungkin menyakiti orang-orang yang ada di dalam bagian mereka sendiri.

  • 163
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles