[MOJOK.CO] “Majas yang baik hati dan tida ingin menyakiti hati orang lain.”

Meledaknya pemberitaan di banyak media yang mengangkat nama Vicky Prasetyo tentu tak jauh-jauh dari bahasan soal gaya bahasa Vicky yang nyeleneh. Kalau dulu Vicky jadi populer dengan kalimat, “Twenty nine my age,” sekarang Vicky sedang jadi perbincangan karena puisinya yang ditulis untuk sang istri, Angel Lelga.

Meskipun gaya bahasa Vicky super mbingungi, saya menemukan satu kalimat yang ia tulis cukup nyerempet dengan apa yang akan saya bahas pagi ini~

“Wanita-wanita yang pernah singgah atau transititas di dalam kutipan sejarah katalog di dalam kehidupan aku.”

Bayangkan, gaes-gaesku, sederet kata-kata di atas tadi intinya hanya satu: mantan. Yha. M-a-n-t-a-n.

Meski bisa mengingatkan kita pada majas metafora, saya rasa kecerdasan Vicky mengganti sebuah kata dengan kata-kata indah lainnya agar menimbulkan kesan lebih halus ini juga mirip dengan sistem kerja dari sebuah majas lain bernama eufemisme. Ada yang tahu? Hmmm?

Menurut KBBI, eufemisme memiliki makna sebagai ungkapan yang lebih halus sebagai pengganti ungkapan yang dirasakan kasar, merugikan, atau tidak menyenangkan.

Bagi Vicky Prasetyo, dan mungkin bagi sebagian pejuang cinta lainnya, mantan adalah hal yang tidak menyenangkan serta (sedikit) merugikan. Maka, merupakan langkah yang cerdas jika kemudian Vicky memilih menggambarkan kata “mantan” sebagai “wanita-wanita yang pernah singgah atau transititas di dalam kutipan sejarah katalog di dalam kehidupan aku.”

Cerdyyyaaas!!!

Eufemisme tidak harus selalu panjang. Pengubahan ungkapan ini malah sangat sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari dengan kata-kata yang ringan, misalnya tuna wisma (mengganti kata gelandangan), kamar kecil (mengganti kata WC), atau buang air besar (mengganti kata berak).

BACA JUGA:  Jangan Pernah Berkecil Hati Ya, Pak Wiranto...

Dalam berita-berita kriminal, misalnya. Dalam menyebutkan kasus di mana seorang wanita diperkosa, kata-kata yang digunakan bisa diganti menjadi kehormatannya direnggut.

Contoh lain, untuk menggambarkan kata pengangguran, tak sedikit pengguna bahasa yang memakai kata tuna karya. Bahkan, kata-kata yang paling familiar sekalipun, semacam berita miring, juga merupakan bentuk nyata dari majas eufemisme, yaitu untuk mengganti kata hal-hal buruk. Lebih lengkapnya, yuk, baca contoh-contoh di bawah ini. Lihat kata yang ditulis miring ya, gaes~

  1. Pegawai administrasi itu diistirahatkan sementara dari pekerjaannya. (skorsing)
  2. Para koruptor telah ditangkap dan dipenjarakan seumur hidup. (pencuri uang rakyat)
  3. Pekerjaannya sebagai pramuria sebenarnya telah menjadi rahasia umum di kampung kami. (PSK)
  4. Kepribadiannya sedikit berbeda dengan kami sehingga kami tidak terlalu dekat dengannya. (aneh)
  5. Kegiatan donasi organisasi yang satu ini memang ditujukan pada masyarakat kelas bawah. (miskin)

Saking seringnya eufemisme ini digunakan, orang-orang bahkan lupa bahwa apa yang mereka ucapkan dan dengarkan hanyalah eufemisme semata. Coba kalau eufemisme tadi dihilangkan, pasti dampaknya besar.

Misalnya, alih-alih bilang, “Wah, kamu kelihatan sehat, deh,” kamu malah bilang, “Eh, gemukan deh sekarang,” ke temenmu yang kelihatannya udah kurang nyaman dikasih kalimat yang sama bertubi-tubi.

Jangan, my lov, jangan!!!

Sampai sini, bisa kita pahami bersama bahwa eufemisme ibarat seorang manusia yang baik hatinya dan lembut perangainya. Tujuannya adalah bicara hal-hal baik tanpa menyakiti lawan bicaranya.

Sungguh berbudi luhur~

Penggunaan eufemisme bisa diterapkan dalam segala lini. Lagi-lagi, Vicky Prasetyo telah mencontohkannya pada kata-kata berikut: “Validkan kata hatimu memperasakan cinta.”

Tahu nga itu artinya apa?

Nembak, gaes. Menyatakan perasaan.

Mungkin, kalau ada sahabatnya Vicky yang curhat lagi PDKT sama cewek, si Vicky ini akan bertanya, “Jadi kamu sudah memvalidkan kata hatimu memperasakan cinta, belum?”

BACA JUGA:  Reaksi Para Mantan di Balik Pernikahan Vicky Prasetyo dan Angel Lelga

Tjakeeep.

Yang penting mah, eufemisme ini jangan sampai dipolitisi. Misalnya, untuk mengganti sebuah kekebalan hukum, malah disamarkan jadi kebijakan.

Hmmm…

Catatan: Tidak semua eufemisme disepakati. Kata tuna rungu, misalnya, yang digunakan sebagai pengganti kata tuli. Ternyata, sebagian besar orang dengan gangguan pendengaran ini lebih memilih kata tuli dibanding tuna rungu.

Komentar
Add Friend
No more articles