MOJOK.CO Ibu kota pindah ke luar Jawa? Baiklah, mari kita buat daftar kandidat kotanya dan berandai-andai sejenak~

Rapat terbatas antara presiden dan sejumlah menteri Senin kemarin (29/4) menghasilkan sebuah keputusan mengejutkan yang sebenarnya nggak mengejutkan-mengejutkan amat: kemungkinan besar, ibu kota pindah ke luar Jawa bakal benar-benar terjadi, menyusul putusan dari presiden, seperti yang disampaikan oleh Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro.

Melihat urgensi yang dibawa oleh putusan ini, saya jadi tergerak untuk turut memikirkan lokasi ibu kota baru untuk Indonesia. Lagian, kalau dipikir-pikir, mikirin ibu kota pindah itu jauh lebih menyenangkan daripada mikirin hal-hal lain, seperti mikirin mantan kekasih, umur 27 tahun yang bikin stres, atau bahkan polemik real count dan quick count, kan?

*JENG JENG JENG*

Salah satu alasan dipindahnya ibu kota adalah kemacetan. FYI aja, Jakarta menjadi salah satu kota termacet di dunia. Bahkan, menurut riset Inrix 2017 Traffic Sorecard, kota ini menduduki peringkat 12 dengan durasi macet setahun rata-rata mencapai 63 jam.

Mamam, noh, 63 jam. Padahal, dengan 63 jam, kita bisa mendapatkan waktu hampir 3 hari, yang bisa kita gunakan untuk males-malesan dengan maksimal bekerja dan menyelesaikan tugas kuliah dengan penuh dedikasi!!!!1!!!1!!

Jadi, berdasarkan pernyataan tadi, kenapa tidak mewujudkan ibu kota pindah ke tempat yang terbebas dari macet berjam-jam seperti Jakarta? Kalau di Jakarta kita harus membawa kendaraan di atas jalan beraspal dan kepentok macet, kenapa tidak mencoba alternatif lain yang bakal bebas macet dan pantas menjadi ibu kota baru, seperti misalnya…

…uhuk, mari kita sambut, kandidat ibu kota baru kita:

Pertama, Kepulauan Seribu.

Baiklah, baiklah, Kepulauan Seribu bukan sebuah kota, melainkan wilayah administratif berupa kabupaten di DKI Jakarta. Tapi, saya rasa, fakta ini masih bisa diterima dan cukup adjustable, apalagi—ini yang paling penting—Kepulauan Seribu tidak terletak nempel satu tanah dengan Jakarta, yang artinya: ia berada di luar Jawa!!!!!!!11!!1!!!!

Baca juga:  Mengatasi Polusi Udara Jakarta Kok Cuma Pakai Lidah Mertua?

Terletak di gugusan kepulauan Teluk Jakarta, Kepulauan Seribu berbentuk pulau-pulau yang terpisah perairan. Untuk mendarat di pulau-pulaunya ini, kita bakal membutuhkan kapal, atau minimal perahu-perahu kecil kayak yang dipakai peserta tour Kepulauan Seribu ke tiga pulau (biasanya Pulau Kelor, Onrust, dan Cipir) dalam satu hari.

Naaah, dengan alat transportasi dan medan perjalanan yang sama sekali berbeda dengan Jakarta, saya rasa Kepulauan Seribu adalah pilihan yang tepat untuk merepresentasikan ibu kota pindah ke luar Jawa yang terbebas dari macet. Satu-satunya hal yang membosankan dari perjalanan di atas air adalah bunyi perahu yang kadang terlalu bising dan bikin kita harus teriak-teriak kalau ngomong sama orang.

Tapi, macet? Tenang, insyaallah aman~

Kedua, Palangkaraya.

Ibu kota Kalimantan Tengah, Palangkaraya, cukup santer diisukan sebagai kandidat ibu kota baru Indonesia. Keadaan bebas banjir menjadi salah satu pertimbangannya karena si ibu kota baru ini tentu diharapkan nggak bakal terkena sindrom-Jakarta yang apa-apa-macet dan dikit-dikit-banjir.

Konon katanya (tolong ya, nggak usah nyanyi, ini bukan lagunya Kunto Aji), cita-cita perpindahan ibu kota ke Palangkaraya merupakan impian Presiden Soekarno. Apalagi, kota ini dianggap telah memiliki perekonomian yang kuat dan letaknya cukup strategis.

Tapi, menurut saya, sih, Palangkaraya ini pantas menjadi ibu kota baru karena namanya Palangkaraya. Maksud saya, lihat baik-baik: ada unsur “Pa” di sana, yang seakan-akan berasal dari kata “Pak/Bapak”. Tentu saja, ini cocok dengan unsur “ibu” pada kata “ibu kota”, karena mereka (Bapak dan Ibu) bakal jadi pasangan yang serasi, harmonis, sakinah, mawadah, warohmah.

Baca juga:  Beberapa Alasan Kenapa Bacot Ahok Perlu Dilestarikan

Hehe.

Ketiga, Cilacap.

Oh, tenang, tenang—sebelum kamu menuduh, saya bikinkan pernyataan dulu: saya menulis Cilacap dalam dafta ini bukanlah karena saya merupakan putri asli Cilacap, melainkan karena saya yakin Cilacap punya potensi yang pantas dikembangkan menjadi ibu kota negara.

Ta-tapi, Cilacap kan di Jawa Tengah, Bambang!!!

Sssst, pertama-tama, sekali lagi, tenang dulu. Kedua, sebaiknya kita tidak menyebut-nyebut nama Bambang sebagai pisuhan karena—ingat—nama Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas yang saya tulis di paragraf awal tulisan ini saja bernama Bambang. Hayo, loh~

Cilacap itu luas, mylov. Di Provinsi Jawa Tengah saja, ia menduduki peringkat atas wilayah kota/kabupaten terluas, melebihi Kabupaten Brebes. Saking luasnya, ia bahkan punya wilayah di luar Jawa, yaitu…

…yak betul: Pulau Nusakambangan!!!!1!!!1!!

Butuh yang anti macet, kan, Pak, Bu? FYI, jalanan di Nusakambangan itu sepi dan saya bahkan bisa selfie dua jam di tengah jalan. Kenapa cuma dua jam—dan bukan berjam-jam—kalau beneran sepi? Ya tentu saja karena baterai hape sudah habis dan sayanya sudah mati gaya. Hadeeeh.

Selain itu, Nusakambangan juga punya pantai pasir putih yang airnya jernih banget, plus benteng-benteng bersejarah yang bisa difoto dan diunggah ke Instagram pakai tagar #explorenusakambangan. Lebih “wow”-nya lagi, Nusakambangan punya sesuatu yang membuatnya terkenal: beraneka rupa LP (Lembaga Pemasyarakatan) dan hutan-hutan di pinggir jalan.

[!!!!!11!!!!1!!!!]

Jadi, meski terkesan horor dan menyeramkan, berada di Nusakambangan bakal membuat anggota-anggota dewan yang hobinya bersantai dan tidur waktu rapat itu jadi lebih sadar diri dan teringat pada “siksa dunia” yang sesungguhnya.

Masyaallah~