• 43
    Shares

MOJOK.CO Setidaknya, ada 3 prinsip dasar yang harus kamu pahami dalam mempelajari cara menulis judul secara baik dan benar.

Huruf kapital—atau beberapa dari kita lebih nyaman menyebutnya dengan istilah huruf besar—menjadi bagian penting dalam penulisan kalimat. Pasalnya, semua kalimat haruslah diawali dengan huruf kapital, termasuk kata-kata yang merujuk pada nama diri, nama kota, pulau, kata sapaan “Anda”, dan lain sebagainya.

Nah, pertanyaannya, kalau kalimat-kalimat saja harus diawali dengan huruf kapital, bagaimana dengan judul tulisan? Apakah semuanya harus diawali dengan huruf kapital, atau bahkan harus huruf kapital semua tanpa terkecuali?

Saya pernah berdebat soal ini dengan seorang kawan. Kami terlibat dalam sebuah judul buku yang menggunakan kata untuk di tengah-tengahnya, sebut saja Dari Kamu untuk Dia. Bagi si kawan, tulisan yang benar adalah Dari Kamu Untuk Dia—semua kata diawali huruf kapital.

“Tapi kata untuk nggak bisa kapital di judul,” protes saya.

“Kata kamu, kata dari juga nggak bisa, tapi kita tetap pakai huruf kapital.”

“Ya kan karena di awal judul.”

“Kalau gitu, biar adil, kita juga harus pikirin perasaannya kata untuk, dong. Kapitalin!”

[!!!!!!11!!!!1!!!]

Iya, Saudara-saudara, ternyata teman saya bukannya sok tahu—dia cuma terlalu sensitif sampai merasa semua kata dalam bahasa Indonesia memiliki perasaan seperti manusia normal.

Tapi, patut diingat, adanya kapitalisasi ini tidak terlepas dari aturan cara menulis judul sebagaimana yang disebutkan dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan, yaitu:

Baca juga:  Kenapa Lingkaran, Bundar, dan Bulat Itu Berbeda?

“Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam judul buku, majalah, surat kabar, dan makalah, kecuali kata tugas seperti di, ke, dari, danyang, dan untuk yang tidak terletak pada posisi awal.”

Pada pengertian ini saja, kita sudah mendapatkan satu pelajaran besar, yaitu Prinsip Nomor 1: Huruf Awal Harus Berupa Kapital. Artinya, bodo amat mau ada kata di atau dan di bagian awal judul—pokoknya mereka tidak boleh ditulis dengan huruf tidak kapital!!!

Lagipula, FYI aja, di mana-mana, yang namanya pemimpin harus berhati lebih besar, bukan? Dengan analogi yang sama, huruf yang menjadi “pemimpin” alias ditulis di bagian paling awal pun harus diwujudkan dalam huruf besar, alias huruf kapital. Uwuwu~

Tapi, jangan lupa juga aturan berikutnya: jika kata di, ke, dari, yang, dan, serta untuk tidak terletak di posisi awal, huruf yang mengawali mereka tetap tidak boleh ditulis kapital. Bahkan, kita bisa mengelompokkanya dalam prinsip berikutnya, yaitu Prinsip Nomor 2: Huruf-Huruf yang Tidak Bisa Besar.

Setidaknya, ada lima kelas kata yang memiliki konsekuensi tidak dapat dikapitalisasi dalam judul. Mereka adalah:

1. kata depan (misalnya di, terhadap, dan ke),

2. kata sambung (misalnya dan dan karena),

3. kata seru (misalnya dong dan sih),

Baca juga:  Kalau Jadi Ustad Cukup Modal Peci, Bung Karno Bakal Jadi Ustad Karno Dong

4. artikula (misalnya para), serta

5. partikel penegas (misalnya pun).

Perdebatan berikutnya pasal judul terjadi kala saya dan teman hendak memberi judul tugas kuliah bertahun-tahun yang lalu—yaaa kira-kira waktu kamu masih SMP, lah. Saat itu, ada kata anak-anak dalam judul. Kami berdebat untuk memutuskan apakah kata tadi akan ditulis “Anak-anak” atau “Anak-Anak”.

Untuk itu, marilah kita masuk ke aturan berikutnya, yaitu Prinsip Nomor 3: Gunakan Huruf Kapital pada Kata Ulang Sempurna~

*jeng jeng jeng*

Ya, betul: penulisan kata ulang menjadi sorotan penting bagi kita-kita yang sedang mempelajari cara menulis judul secara baik dan benar. Kebanyakan orang memilih untuk menyelesaikan dilema ini dengan menulis kata ulang menggunakan huruf kapital di kata pertama, diikuti dengan huruf tidak kapital pada pengulangannya. Padahal, aturannya cukup sederhana, yaitu:

“Jika kata ulang merupakan kata ulang sempurna, huruf kapital digunakan di awal huruf sekaligus bentuk pengulangannya, misalnya Anak-Anak, Orang-Orang, Undang-Undang.”

Dengan aturan di atas, jelaslah sudah bahwa bentuk kata ulang yang tidak sempurna pun tidak berhak diberi huruf kapital di bentuk berulangnya, misalnya pada contoh: Kata-katanya.

Yah, selain kata-katanya memang bukan merupakan bentuk kata ulang sempurna, kata-katanya memang tak pantas kamu pegang, Ladies, karena sungguh penuh dusta dan kebohongan.

(Loh, loh, ngomong apa toh ini???!!!)


No more articles