Xiaomi Redmi 8A Pro, Hape yang Layak Ditebus dengan Harga 1 Jutaan

Artikel

Avatar

Akhir Mei lalu saya butuh hape baru. Soalnya hape kemarin, Lenovo Vibe P1m40 lungsuran istri yang saya pakai selama setahun, udah nggak layak pakai. Maklum, udah tua dan penyakitan juga. Komplikasi banyak. Kadang baterainya masih 40 persen tetiba drop jadi 15 persen. Habis itu tinggal hitung mundur aja: 15 persen, 14 persen, 13 persen, 10 persen… 3 persen, 2 persen, 1 persen, tulut-tulut, hape langsung mati. Lalu speaker-nya nih, kadang bunyi, tapi lebih seringnya sih enggak.

Nge-charge baterainya juga lama, bisa 6 jam dan wajib dinonaktifkan. Kalau enggak, ya lebih dari 6 jam. Layarnya itu bisa nyentuh sendiri tanpa saya kehendaki. Saya kira ini fitur terbaru, eh, ternyata malah ghost touch yang bisa bikin teks berantakan pas lagi ngetik. Kadang juga tetiba hape itu mati tanpa sebab.

Ya namanya juga mati, pasti tiba-tiba. Untung aja hape adalah ciptaan manusia jadi bisa dihidupkan kembali. Kalau saya bawa ke tukang servis untuk mengobati segala keluhan saya itu, saya hakulyakin lebih baik ganti baru. Sama-sama keluar duit tapi dapat jaminan mutu.

Berdasarkan rekomendasi dari rubrik Konter di Mojok, saya putuskan untuk membeli hape Xiaomi Redmi Note 8 Pro. Spesifikasinya itu loh, gilak banget! Eh tapi, setelah ngecek rekening tabungan, kok saya cuma punya bajet 1,7 juta. Nggak lebih seperak pun. Sementara Xiaomi Redmi Note 8 (3 GB/32 GB) bundling SanDisk Ultra microSDXC 64 GB di web Erafone masih dibanderol Rp2.099.000. Hmmm.

Saya cari alternatif lain. Nanya-nanya ke Mbah Gugel dan Mas Yusup, akhirnya saya pilih Xiaomi Redmi 8A yang harganya sekitar 1,5 jutaan. Di web Erafone sih Xiaomi Redmi 8A (3 GB/32 GB) dibanderol Rp1.599.000. Sepulang kerja saya langsung meluncur ke toko Erafone Karang Satria di Jalan Raya Karang Satria, Tambun Utara, Bekasi. Sayangnya di sana semua produk Xiaomi lagi kosong. Saya sambangin juga Erafone Perumnas 3 di Jalan Nusantara Raya, Aren Jaya, Bekasi Timur. Hasilnya sama aja.

Akhirnya saya coba mampir ke salah satu konter di Jalan Nusantara Raya. Nggak jauh dari Erafone Perumnas 3 itu. Barang yang saya cari juga kosong tapi saya dapat penawaran yang versi pro-nya. Di konter itu Xiaomi Redmi 8A Pro (3 GB/32 GB) dibuka dengan harga Rp1.750.000. Wow, lebih mahal Rp101.000 dari harga di web Erafone: Rp1.649.000.

Tapi tentu saja bisa ditawar. Setelah tawar-menawar, mentok di harga Rp1.700.000 Xiaomi Redmi 8A Pro Ram 3GB itu baru dilepas. Saya pikir nggak apa-apa lah, ya, selisih Rp51.000 lebih mahal dari harga di Erafone. Xiaomi Redmi 8A Pro punya 3 pilihan warna: sky white, sea blue, dan midnight grey. Sayangnya ada dua warna yang stoknya lagi kosong. Mau nggak mau saya menerima warna sky white yang terlihat putih gradasi biru langit. Ini hape Xiaomi laku keras ya? Kok saya mau beli kendalanya stok kosong terus?

Baca Juga:  Bahkan Karl Marx (yang Katanya Kiri) Akan Tertawa Terpingkal Melihat Karya-Karyanya Disita

Xiaomi Redmi 8A Pro sekarang udah hadir di hadapan saya. Langsung aja di-unboxing. Wah, aromanya… Kayak aroma dingin-dingin AC gitu. Hal pertama kali yang saya lakukan adalah, memandangnya. Saya terkagum pada pandangan pertama. Hape berlayar 6,22 inci ini sungguh nampak kokoh. Bobotnya 188 gram itu cukup nyaman dan mantabs ketika saya genggam.

Lalu saya memasukan kartu SIM dan microSD. Ya kayak hape terbaru pada umumnya, udah support dual SIM (Nano-SIM dan dual stand by). Saya hidupkan dah hape anyar itu. Good! Saya tersenyum lebar sebab melihat sorotan cahaya dari layar. Warna-warna yang terpancarkan dari LCD bertipe IPS LCD capacitive touchscreen 16M colors ini cerah sekali. Nggak suram kayak hape lama saya. Resolusi 720 x 1520 piksel bikin tampilan layar nyaris penuh dari ujung ke ujung layar. Wah, mantap dah nih buat nonton film box office di hape.

Tentu saja LCD berponi Redmi 8A Pro udah terlindungi oleh Corning Gorilla Glass 5. Jadi saya nggak perlu khawatir lagi kalau belum sempat pasang tempered glass, sebab Corning—perusahaan kaca dan keramik yang berbasis di New York—mengklaim Gorilla Glass generasi ke-5 tahan goresan kasar yang diakibatkan oleh pemakaian. Konon bakalan tahan juga jatuh dari ketinggian 1,5 meter.

Terus malam-malam gitu, masih di depan etalase konter, saya nyoba motret pakai kamera utamanya. Saya cukup puas dengan hasil dari dual camera 13 MP ini. Meskipun fitur HDR dan flash dinonaktifkan, bagi saya hasilnya tetap cerah dan jernih. Cukuplah buat orang yang awam tentang fotografi kayak saya ini. Oh iya kamera depannya udah 8 MP. Ada fitur HDR-nya juga. Pantas aja hasil jepretannya nggak kalah ciamik sama kamera utama.

Untuk memori internalnya, bagi saya 32 GB udah cukup. Meskipun udah dipakai oleh aplikasi bawaan hape sebanyak 10 GB, saya tetap nggak perlu memori eksternal (tambahan) yang gede-gede lagi. Toh, dari tahun 2016 memori 8 GB yang selama ini saya pakai sampai sekarang nggak pernah penuh. Jadi buat Cicik pemilik konter, monmaap, tawarannya agar beli memori baru saya tolak.

Baca Juga:  Begini Rasanya Menjaga Perpustakaan Sekolah sampai Tengah Malam

Hal yang paling memuaskan dari Xiaomi Redmi 8A Pro ini adalah kapasitas baterainya yang sampai 5000 mAh. Badaiii!!! Kapasitasnya malah lebih gede daripada Xiaomi Redmi Note 8 Pro yang cuma 4500 mAh. Masih sama-sama fast charging, tapi saya yakin banget baterai 5000 mAh ini bakalan awet karena saya nggak terlalu sering megang hape.

Setelah saya pakai selama 14 hari, dari 100% kapasitas baterai 5000 mAh, mampu bertahan sampai 41 jam. Dan baru saya charge lagi setelah kapasitas baterai 7%. Ini saya nggak hidupin fitur penghemat daya, loh. Ya mungkin pemakaian saya aja yang jarang nyentuh hape itu. Sekaliannya megang palingan buat scrolling lini masa medsos. Baca-baca artikel/berita juga nggak lama. Nonton video YouTube nggak sampai berjam-jam, dapet 30 menit udah cukup buat saya.

Pas pertama kali mau nge-charge baterai, saya baru sadar kalau Redmi 8 A Pro udah mengadopsi USB Type-C 1.0 reversible connector. Itu loh, USB yang bentuknya lonjong, yang kalau kita mau nyolokin nggak perlu lagi mikir posisinya terbalik atau enggak. Jadi, ya tinggal colok aja.

Kesan pertama pada hape baru saya ini, proses perpindahan atau buka tutup dari satu aplikasi ke aplikasi lainnya cukup lancar. Tanpa ngelag. Mungkin ini berkat jeroan chipset Qualcomm SDM439 Snapdragon 439 (12 nm), CPU Octa-core (4×1.95 GHz Cortex-A53 & 4×1.45 GHz Cortex A53), dan GPU Adreon 505. Melihat dari sisi tampilan aplikasinya saya cukup senang dengan OS Android 9.0 (Pie), MIUI 11 ini. Apalagi sudah ada fitur dark mode. Wah, makin puas aja saya tuh.

Saya rasa worth it menebusnya dengan harga 1,7 juta. Udah gitu saya dapet bonus lagi dari konternya berupa sebotol sirup ABC rasa jeruk dan headset Vivo. Luar biasa, beli hapenya Xiaomi dapet headset-nya Vivo.

BACA JUGA Mi 10: Flagship Resmi Pertama Xiaomi dengan Snapdragon Paling Murah di Indonesia dan tulisan Allan Maullana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.