Woke Culture dan Netizen yang Salah Kaprah – Terminal Mojok

Woke Culture dan Netizen yang Salah Kaprah

Artikel

Pernah nggak sih kalian dengar atau baca frasa “stay woke”, “i stay awake”, “wokeness”, “awaken”? Kalau iya, apakah kamu paham maknanya? Dan jika paham, apakah kamu termasuk penganut woke culture?

Woke adalah istilah yang berasal dari Amerika Serikat, dan mengacu pada kesadaran yang dirasakan akan isu-isu yang menyangkut keadilan sosial dan keadilan rasial. Ini berasal dari ungkapan Bahasa Inggris Afrika-Amerika Vernakular “stay woke” yang aspek gramatikal mengacu pada kesadaran berkelanjutan tentang masalah ini. Istilah woke pertama kali digunakan pada tahun 1940-an, istilah tersebut telah muncul kembali dalam beberapa tahun terakhir sebagai konsep yang melambangkan kesadaran yang dirasakan akan masalah dan gerakan sosial.

Pada akhir 2010-an, woke telah diadopsi sebagai istilah gaul yang lebih umum secara luas terkait dengan keadilan sosial kritis, politik sayap kiri, aktivisme keadilan sosial dan penyebab progresif atau liberal secara sosial seperti anti-rasisme, hak LGBT, feminisme dan lingkungan (dengan istilah bangun budaya, bangun politik dan bangun kiri juga digunakan). Itu juga telah menjadi subyek meme, penggunaan ironis, dan kritik untuk metode dan konsekuensinya. Penggunaannya secara luas sejak 2014 adalah hasil dari gerakan Black Lives Matter.

Idiom woke lalu digunakan dalam konteks aktivisme secara general. OED menyatakan: “Pada pertengahan abad ke-20, woke telah diperpanjang secara kiasan untuk merujuk pada ‘sadar’ atau ‘terinformasi dengan baik’ dalam arti politik atau budaya”. The Urban Dictionary menambahkan: “Menjadi woke berarti awake (menyadari) … mengetahui apa yang terjadi di komunitas (terkait dengan rasisme dan ketidakadilan sosial).”

Penggunaan idiom woke secara meluas ini kemudian menimbulkan kritik di mata pengamat lantaran penggunaannya yang dianggap tidak sesuai pada makna aslinya. Beberapa pengamat berkomentar bahwa konsep woke mungkin memiliki niat baik, gaya aktivisme, dan filosofinya yang terkait telah merugikan daripada membantu kemajuan penyebab sosial. Tetapi, saat ini kita lebih cenderung melihatnya digunakan sebagai alat untuk mengalahkan orang-orang yang menginginkan nilai-nilai seperti itu, sering kali digunakan oleh mereka yang tidak menyadari betapa tidak terbangunnya mereka (not woke), atau bangga dengan fakta tersebut.

Penulis dan aktivis Chloé Valdary telah mengakui bahwa konsep woke culture adalah “pedang bermata dua” yang dapat “mengingatkan orang akan ketidakadilan sistemik” sekaligus juga “sikap agresif dan performatif terhadap politik progresif yang hanya memperburuk keadaan.”

Kritik atas woke culture juga diungkapkan oleh seorang kolumnis, Alex Beams pada Mei 2017 dalam artikel yang ia tulis berjudul “Not Woke and Never Will Be”. Dalam artikel tersebut, Beams menulis, tujuan utama woke culture untuk membagi dunia menjadi kelompok yang super sadar atas isu sosial; orang-orang yang mengklaim sendiri sebagai pengawas omongan serta perilaku; dan orang-orang biasa.

Januari 2020, Narasi Newsroom dalam liputannya yang berjudul “Wokeist : Niatnya Ngasih Edukasi, Jadinya ‘Ngerujak’ Orang di Medsos”, mengatakan bahwa Wokeism dianggap sebagai kultur SJW (social justice warrior – istilah peyoratif bagi seseorang yang mengusung pandangan progresivisme sosial).

“Mereka yang woke, kerap menghakimi orang lain yang tidak peduli atau belum paham isu keadilan sosial. Bukan tercerahkan, orang awam malah bisa alergi duluan dengan isu sosial karena cara ‘call out’ kaum woke yang dianggap tak simpatik”

Pada 2008, Erykah Badu merilis lagu “Master Teacher”. Sepanjang lagu, Badu menyanyikan kalimat “I stay woke.” Meskipun frasa tersebut belum ada hubungannya dengan masalah keadilan, lagu Badu dikreditkan dengan hubungan selanjutnya dengan masalah ini. Sejak lagu tersebut rilis, orang-orang berkulit hitam menggunakan idiom woke untuk mengomentari peristiwa terkini. Lalu pada Februari 2019, Erykah Badu dalam artikelnya di The New York Times, membantu mendefinisikan “Wokeness”.

“Jadi, ketika kita mengatakan itu (stay woke) artinya kita hanya memperhatikan apa yang terjadi di sekitar kita, dan tidak mudah terpengaruh oleh media, atau oleh massa yang marah, atau oleh kelompok. Anda tahu: Tetap fokus, perhatikan. (…) Stay woke berarti memperhatikan segala sesuatu, tidak bersandar pada pemahaman Anda sendiri atau orang lain, mengamati, berevolusi, menghilangkan hal-hal yang tidak lagi berevolusi. Itulah artinya. Stay conscious, stay awake (tetap sadar, tetap terjaga). Itu tidak berarti menilai orang lain. Ini tidak berarti mengeroyok seseorang yang Anda rasa belum bangun (woke). Itu tidak berevolusi.”

Seperti apa yang dikatakan Valdary, konsep woke sering kali justru memperburuk keadaan. Kalau kamu seorang pengguna twitter, pasti sudah tidak asing dengan akun auto-menfess base @.tubirfess. Jika kamu termasuk salah satu pengikutnya, kamu tentu tahu bahwa akun ini memang dijadikan sebagai lapak ribut. Kolom komentar pada tiap menfess biasanya akan dipenuhi oleh berbagai opini. Di lapak ribut inilah yang akhirnya terjadi keributan antara kaum woke dan kaum lainnya—yang tidak atau belum paham atas isu sosial. Alih-alih merespon sender, kolom komentar terkadang malah justru dipenuhi komentar salty yang terkesan memojokkan beberapa pihak yang dianggap tidak memiliki simpatik.

Penggunaan sosial media yang kurang bijak pada akhirnya semakin memperburuk keadaan. Orang awam akan menelan mentah-mentah informasi dan opini yang mereka baca tanpa mencari tahu lebih lanjut. Informasi atas opini-opini tersebut kemudian meluas tanpa benar-benar mereka ketahui akar masalahnya. Ketika seseorang mengetahui “suatu hal” yang orang lain belum tentu ketahui, mereka cenderung akan bersifat congkak. Oleh karena merasa dirinya lebih pintar dibanding yang lain, mereka berani beropini atas “suatu hal” tadi tanpa validasi.

BACA JUGA Haruskah Diciptakan Undang-Undang ala SJW?

Baca Juga:  Ningsih Tinampi dan Lingkaran Setan Patriarki
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.