Tradisi Cari Jodoh Orang Wakatobi yang Lebih Tokcer dari Tinder

Artikel

Avatar

Layaknya manusia yang kenal peradaban, di Wakatobi, kami mengenal juga yang namanya pacaran. Gaya berpacaran orang Wakatobi juga seperti gaya berpacaran manusia pada umumnya. Tentu saja.

Namun, selain pacaran, ada beberapa gaya mencari jodoh orang Wakatobi yang sebenarnya merupakan tradisi lama, tapi sampai saat ini masih berusaha dipertahankan. 

Tradisi cari jodoh orang Wakatobi #1 Berkunjung ke festival

Anda tidak salah membaca. Di Wakatobi, ada sebuah tradisi bernama “kabuenga”. Tradisi ini bertujuan mempertemukan muda-mudi dalam satu waktu lalu saling kenal dan saling pilih pasangan. 

Jadi ada cewek, datang ke cowok, membawa sesuatu, bisa barang atau makanan. Lalu si cowok yang terpilih tadi akan merespons dengan memberi sesuatu kembali, biasanya sih duit. Nah, jika harga cocok, bisa berlanjut sampai jenjang lebih tinggi, yaitu pernikahan. Ya, mirip-mirip tradisi pasar pengantin di Bulgaria gitu lah. Walau sebenarnya tidak sesederhana itu sih. Cuma, ya, kira-kira begitu gambarannya.

Dengan tujuan untuk mempertahankan tradisi, kabuenga saat ini jadi festival yang diselenggarakan pada bulan tertentu setiap tahunnya. Udah macam film India gitu lah pokoknya~

Tradisi cari jodoh orang Wakatobi #2 Kacang jodoh

Ada tradisi yang sebenarnya mirip sekali dengan kabuenga, “kacang jodoh” namanya. Sebuah tradisi ketika cewek lajang menjajakan kacang goreng di depan rumah dengan penerangan seadanya dari lampu pelita, walau sebenarnya listrik sudah masuk ke sana.

Pembeli kacang jodoh ini adalah cowok-cowok yang didominasi oleh mereka yang masih lajang juga. Jika beruntung, perkenalan cowok dengan cewek penjual kacang goreng ini bisa sampai pada pernikahan. Kalau dibikin FTV, kira-kira bisa kita kasih judul Kacang Gorengmu Meluluhkan Hatiku.

Nah, bedanya dengan kabuenga, tradisi kacang jodoh ini hanya terjadi saat bulan Ramadan, dari waktu buka puasa sampai Tarawih selesai. Hingga saat ini, kacang jodoh masih belum jadi festival.

Tradisi cari jodoh orang Wakatobi #3 Dijodohkan

Mungkin tradisi ini di tempat lain kelihatan kuno bahkan sudah ditinggalkan. Namun, orang Wakatobi masih mempertahankan tradisi ini. Malah belakangan makin banyak.

Tradisi ini cukup sederhana seperti namanya. Orang-orang yang sudah memasuki usia 30-an dan masih bujang, biasanya jadi pemeran utama dalam tradisi. Tentu saja old school banget karena zaman yang sudah modern begini masih ada juga tradisi perjodohan.

Percaya tidak percaya, sepupu saya menjadi korban tradisi perjodohan berkali-kali. Kelihatannya hal ini akan tetap dipertahankan. Bukan karena orang-orang di tempat saya ini kolot, melainkan karena tradisi ini sangat terbukti manjur mempertemukan si bujang dengan jodohnya. Garansinya bisa 90% mengalahkan gaya ta’aruf yang juga banyak digemari muda-mudi masa kini.

Tradisi cari jodoh orang Wakatobi #4 Berkunjung ke acara joget

Sehari sebelum hajatan, orang-orang Wakatobi punya tradisi membuat acara joget. Nah, di acara ini, orang joget berhadap-hadapan dengan lawan jenis. Biasanya, cewek-cewek disediakan kursi di arena joget untuk duduk. Ketika lagu diputar (biasanya lagu dangdut), cowok-cowok datang untuk joget sama cewek incarannya. Kalau lagu selesai, si cowok kembali lagi ke posisi semula.

Nah, durasi joget yang lumayan lama tadi biasanya dimanfaatkan untuk mengobrol oleh cewek dan cowok yang berhadapan. Baik sekadar perkenalan (kalau belum kenal) atau ngobrol ngalor-ngidul. Memang terbukti, dari tradisi ini banyak yang berhasil melanjutkan hubungan sampai menikah. Tradisi ini masih sangat familier di kalangan muda-mudi Wakatobi.

Tradisi cari jodoh orang Wakatobi #5 Persahabatan

Dari namanya, sebenarnya tidak menggambarkan teknisnya. Orang luar Wakatobi mungkin akan suka dengan sebutan “safari”. Teknisnya berupa kunjungan dari satu desa ke desa lainnya, dari sekolah ke sekolah lainnya, atau dari instansi ke instansi lainnya dengan tujuan sparring, show off, saling tukar pikiran, atau sekadar saling belajar.

Persahabatan yang dimaksudkan untuk cari jodoh ini juga ada berbagai versi. Persahabatan majelis taklim, persahabatan olahraga, atau persahabatan lainnya. Ya mungkin kalau versi lite-nya bisa kita namai “kopdar”. Hahaha.

Nah, kunjungan-kunjungan ini punya potensi membuat orang saling kenal, pacaran, sampai menikah. Ya tentu saja cowok dengan cewek ya. Pastikan juga pesertanya masih bujang. Jangan suami atau istri orang disikat juga.

Beberapa cara cari jodoh ala orang Wakatobi di atas mungkin terkesan kuno dan ketinggalan zaman. Bahkan tidak sedikit juga anak muda yang nyinyir dengan cara-cara macam ini. Di sisi lain, justru banyak yang berusaha mempertahankannya sebagai sebuah tradisi turun-temurun yang unik. Selain itu, cara-cara di atas memang banyak yang terbukti berhasil mempertemukan seorang bujang dengan pasangan hidupnya. Bandingkan dengan gaya pacaran anak zaman sekarang yang kadang lama pacaran, tapi malah nggak jadi. Kan kasihan….

BACA JUGA Culture Shock Orang Wakatobi yang Pertama Kali Menginjak Pulau Jawa dan tulisan Taufik lainnya.

Baca Juga:  Dapur 12: Jet Darat Ala Pulau Batam

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4

Komentar

Comments are closed.