4 Kemungkinan yang Terjadi kalo Teman Lama Ujug-Ujug Ngontak Lagi – Terminal Mojok

4 Kemungkinan yang Terjadi kalo Teman Lama Ujug-Ujug Ngontak Lagi

Artikel

Avatar

Pernah nggak saat kita sedang nyantai-nyantai lucu di kos atau di rumah, lagi nonton film atau mengkhayal tentang masa depan yang nggak pasti, tetiba hape kita bunyi dan dapet chat dari temen lama yang bahkan kita hampir lupa kalo punya temen kayak dia. Auto kagetlah kita. Nggak sekadar kaget, segala pemikiran buruk langsung muncul di kepala kita. Mau nggak bales dikira sombong, mau bales, eh ujung-ujungnya bakal ribet sendiri.

Ya mau gimana lagi, atas dasar pertemanan lama, kita kudu bales chat dia dong. Setelah ngobrol basa-basi ngalor ngidul tentang kabar masing-masing diawali pertanyaan “Gimana kabar lo sekarang?” lantas obrolan meluas sampai ke poin permasalahan.

Dan percaya apa enggak, berikut adalah empat kemungkinan kenapa temen lama ngontak lagi.

Teman lama ngontak lagi buat pinjem duit

Ini yang paling mungkin. Emang nggak bisa dimungkiri bahwa urusan perduitan adalah hal paling dilematis di planet ini. Hubungan pertemanan konon akan diuji setelah timbul permasalahan duit di antara keduanya. Ada yang hancur berantakan, ada pula yang biasa-biasa saja.

Nah, dalam kasus ini biasanya diawali dengan omongan “Sebenernya gue nggak enak banget bilangnya” dilanjutkan dengan curhat bahwa dia lagi terjerat masalah ekonomi dan nggak tau mau minta tolong siapa lagi. Iya, template banget ucapannya. Dan kita sebagai teman lama ya sebenernya udah menduga endingnya bakal kayak gitu sih.

Dilemanya bukan di sana. Bodo amat dengan curhat dia yang kemungkinan ngarang, tetapi saat dia jelas-jelas minjem duit. Kalo duit yang dia mau pinjem jumlahnya gede dan di luar jangkauan kita sih gampang. Lah, kok malah gampang? Ya gampang. Gampang nolaknya. Wong nggak punya, mau gimana lagi.

Baca Juga:  Kiat-Kiat Sederhana Menghadapi Para Perempuan PMS

Beda urursan kalo nominal yang mau dipinjam itu kecil atau malah nanggung. Kita punya dan bisa minjemi, tapi ada kemungkinan ujung-ujungnya nggak balik tuh duit. Kan serba salah sendiri. Kalo nolak, kok hati kita tersayat-sayat. Kalo minjemin, kok dompet dan rekening kita yang tersayat-sayat.

Teman lama ngontak lagi buat nawarin MLM

Yang beginian biasanya nggak to the point tetapi ngalor ngidul dulu. Biasanya ngajak ketemuan juga di kafe-kafe lucu gitu. Kalo temen lama kita itu sesama jenis sih barangkali bisa nolak ya, la kalo lawan jenis dan dia sudah bertransformasi menjadi pribadi yang lucu nan menawan, kan sangat sulit menolak godaan ini.

Maka dari itu, atas dasar penasaran seperti apa perubahan dari temen lama kita, maka mau-mau saja ketemuan. Ditentukanlah waktu dan lokasi, pun kita sudah berimajinasi besok bakal gimana-gimana aja. Bakal terjadi romansa indah gitu pokoknya di pikiran kita.

Bahkan pas mau ketemuan yang biasanya nggak pernah pake parfum, auto beli parfum dan tampil sewangi mungkin. Sebelum berangkat juga sempet ngechat “Aku mau berangkat ini,” sambil senyum-senyum sendiri membayangkan romansa halu di kepala kita.

Pas udah ketemu, makin semangat ngobrolnya. Bahas masa lalu sambil ngomongin temen-temen lama dan kondisi mereka sekarang. Nggak lupa ngegosip. Asli, membicarakan orang lain adalah cara paling gampang untuk mencairkan suasana dengan teman lama. Pokoknya pasti seru banget, sampai ke titik di mana dia bilang “Jadi gini sebenarnya.”

Dah. Mending dengan sisa harga diri yang masih ada, sebisa mungkin kabur dari percakapan. Setelah ucapan ‘Jadi gini sebenarnya.’ Itu, semua sudah nggak akan sesuai ekspektasi kita lagi. Segala fantasi kita tentang romansa hancur lebur, digantikan dengan obrolan mengenai konsep downline berjibun dan segala keuntungan jika bergabung.

Baca Juga:  "I'm Done", Gue Capek dan Mencoba Mengakhiri Ini

Menyakitkan? Sangat, anak muda!

Teman lama ngontak lagi buat nawarin asuransi

Ini nggak beda jauh dari yang MLM tadi. Tapi yang ini barangkali lebih bermanfaat ya. Biasanya setelah ngalor ngidul, kita ditawarin dengan segenap manfaat dari produk asuransinya. Kalo kita emang peduli asuransi sejak awal sih gampang menolaknya, karena pasti kita sudah punya asuransi milik kita sendiri meski sekedar BPJS. Tetapi kalo kita awam di dunia asuransi, malahan kita bakal nuduh yang nggak-nggak seperti… dikira nawarin MLM, barangkali?

Ya memang susah sih kalo udah urusan asuransi. Kayaknya emang kita-kita sudah ogah banget denger istilah itu.

Teman lama ngontak lagi karena… Kangen?

Nah ini yang paling menyenangkan, bahwa temen kita emang kangen sama kita dan ingin ngobrol. Tetapi lupakan. Nggak bakal ada yang beginian. Bangun dan terimalah realitas, wahai Manusia Modern. Nggak. Ada. Yang. Bakal. Kangen. Kita.

BACA JUGA Nostalgia: Sajian Wajib Acara Keluarga, Kongkow Teman Lama Hingga Kenangan Bersamanya dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.