Toyota Limo Eks Taksi Jauh Lebih Bagus, Taksi Online Sebaiknya Segera Insyaf dari LCGC – Terminal Mojok

Toyota Limo Eks Taksi Jauh Lebih Bagus, Taksi Online Sebaiknya Segera Insyaf dari LCGC

Artikel

Pada suatu siang yang panas dan membosankan di Jakarta, saya memutuskan jalan-jalan sendiri naik taksi konvensional. Tanpa menginginkan tujuan yang jelas, saya hanya ingin melihat dunia luar dan berinteraksi dengan sang sopir taksi. Seperti biasa, sebagai reviewer, mobil yang digunakan selalu menjadi perhatian dan kali ini adalah Toyota Limo alias kembarannya Vios.

Taksi konvensional zaman sekarang lebih menyenangkan dibandingkan taksi online. Dipesan mepet waktu melalui aplikasi, bisa. Dipesan jauh-jauh hari via telepon untuk dijemput pada hari dan jam tertentu, bisa. Tentukan kapasitas mobil yang dibutuhkan, bisa. Minta struk tanpa perlu mencetak sendiri, bisa.

Berbeda dengan taksi sepuluh tahun lalu, taksi zaman sekarang sudah pakai head unit single DIN yang bisa memutar radio FM, CD, atau musik dari USB. Lebih baiknya, kita diberikan fasilitas charging ponsel dan tetap bisa menggunakannya berkat fasilitas kabel microUSB atau USB-C untuk smartphone Android dan iPad terbaru serta kabel Lightning atau 30-pin untuk iPhone dan versi lebih lawas dari iPad. Kita tak perlu lagi mengeluh kebosanan dan tidak nyaman seandainya perjalanan macet dan lama. AC-nya pun cukup dingin meski menggunakan pengatur analog konvensional dan blower hanya ada di depan, ya namanya juga mobil taksi Limo.

Soal mesin, jangan diragukan lagi keandalannya. Limo ini sudah diandalkan sebagai taksi sejak lama dengan mesin 1.500 cc, kubikasinya besar juga ya. Jadi, tidak ada masalah soal akselerasi yang cepat dan kemampuan menanjak. Pengereman pun juga baik.

Saya pun merenung sejenak. Ketika perusahaannya tak lagi mau menggunakan jasa si Limo dan dijual ke publik, mengapa para pengemudi taksi online bermodal cekak tak mau meminangnya? Berdasarkan diskusi dengan sang sopir yang juga pernah narik taksi online, berikut dugaannya.

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #1 Gara-gara stigma

Ada stigma mobil ini adalah kuda capek yang sakit-sakitan. Logikanya memang bisa dinalar, dengan jarak tempuh harian dan kumulatif yang tinggi (biasanya sekitar 300 km), mobil ini lelah dan banyak komponennya yang bermasalah sehingga harus diganti sedangkan perusahaan tak mau mengeluarkan uangnya sehingga dilempar bebannya ke pemilik berikutnya.

Itu dugaannya.

Kenyataannya, perusahaan taksi selalu merawat kendaraannya dengan baik agar menjamin keamanan penumpang di jalan dan kendaraannya cenderung sehat.

Mengapa akhirnya dijual? Karena penumpang bisa membedakan usia mobil berdasarkan tampilan eksterior dan penunjuk habisnya masa berlaku plat nomor. Meski mobilnya sehat, mereka tetap saja merasa tak nyaman dengan armada lama dan minta diganti yang baru. Untuk menghadapi masalah pertama, belilah armada dari perusahaan yang bereputasi baik, misalnya saja burung biru atau si gesit. Rekam jejaknya tentu lebih jelas, baik, dan mudah ditelusuri mengingat standar keselamatan pengemudi serta perawatan kendaraan yang lebih jelas dibandingkan pengemudi biasa yang sesukanya, apalagi mobil rental pribadi.

Baca Juga:  Dapetin Skor TOEFL 550 Nggak Susah kalau Kamu Tau Triknya!

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #2 Boros bensin

Kapasitas mesin yang besar terkadang membuat modal bensin tekor. Jika lebih banyak berjibaku di jalan raya dengan trek datar dan kemacetan bertubi-tubi, konsumsi bahan bakar menjadi boros sampai-sampai sang pengemudi rugi meski sudah menggunakan bensin sekelas Premium atau Pertalite. Kecuali bicara di tol, mobil berkapasitas mesin lebih rendah akan menggunakan putaran mesin yang jauh lebih tinggi demi bisa melaju dalam batas minimum sehingga konsumsi mereka berdua kurang-lebih setara.

Pertanyaannya, penumpang lebih senang yang mana jika ditawari mobil taksi online dengan harga setara? Saya sendiri memilih Limo dibandingkan menumpang Datsun Go+ bekas yang tergolong odong-odong, Daihatsu Xenia 1.000 cc yang harus digas dalam-dalam demi bisa melaju kencang, Daihatsu Ayla 1.200 cc dengan putaran mesin tinggi dan bunyinya luar biasa padahal baru dipacu di kecepatan 40 km/jam, atau Datsun Go 2014 yang tak kuat menanjak apalagi dalam posisi mundur dan harus parkir dengan kondisi demikian, serta AC-nya panas. Ingat, Permenhub 32/2016 merekomendasikan penggunaan mesin berkapasitas minimal 1300 cc untuk kepentingan taksi online. Limo aja ya?

Oh iya, sopir juga menginformasikan bahwa sistem komputer Limo memberlakukan speed limiter di kecepatan 120 km/jam sehingga itu bagus ketika penumpang meminta untuk perjalanan terburu-buru dan mengebut melebihi batas kecepatan. Hal ini juga mencegah Anda untuk ugal-ugalan ketika ingin cepat pulang atau kosongan di jalan tanpa penumpang dari tempat yang sepi. Bagus dong untuk keamanan dan keselamatan?

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #3 Kapasitas angkut minim

Penumpang yang bisa diangkut maksimal empat orang. Hal ini kurang bagus ketika datang pemesan berupa geng ramai yang berisi hingga tujuh orang dengan kebutuhan mobil yang lebih besar seperti Xenia, Avanza, Ertiga, Mobilio, atau Xpander.

Sebenarnya sih, jarang lah penumpang taksi online bisa lebih dari empat orang. Lagi pula, aplikasi sudah memberitahu jumlah maksimal tamu yang diterima kecuali GrabCar Plus khusus pengincar kapasitas lebih dengan tarif lebih sebagai konsekuensinya. Jadi, salah siapa? Lagi pula, bagasi Limo lebih luas dan berada di kompartemen terpisah sehingga pengalaman memandang ke belakang tentu lebih nyaman dan bau barang bawaan tidak menyebar ke kabin penumpang. Siapa tahu kan tamu bawa buah durian.

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #4 Mobil bekas taksi Limo yang dijual saat ini minim fitur dan aksesori

Mulai bahas dari yang terlihat deh. Di bagian luar, door handle masih berwarna hitam, defogger kaca jendela tidak ada, high mounted stop lamp dan lampu kabut juga tidak ada, velg masih kaleng lagi. Masuk ke dalam, dasbornya juga tak dibekali MID sehingga tampil agak kudet. Bahan joknya juga bukan fabric atau kulit sintetis yang terlihat mewah dan enak diduduki, tetapi vinyl berwarna hitam.

Baca Juga:  Survival Kit Pertama untuk Maba UNS Agar Tak Terjerumus Kesulitan Hidup

Tapi, masih baik ada headrest baik bagian depan dan belakang, daripada Wuling Formo. Kaca belakang? Masih engkol pakai tangan. Atur spion? Manual pakai tangan! Namanya juga taksi, cari bahan murah seperlunya yang tak mudah rusak dan mudah dibersihkan baik interior maupun eksterior. Mau enak dan mewah? Ya, modifikasi saja sendiri. Lebih enak menambahkan yang belum ada dibandingkan menjadikan yang sudah ada sia-sia dan susah-susah mengganti, kan?

Melongok ke bagian-bagian yang tak terlihat terkait fitur keselamatan, Limo juga banyak minusnya dari Vios. Airbag tidak ada, rem ABS-EBD-BA juga tidak ada, ya hanya ada fitur keselamatan standar seperti sabuk pengaman. Namanya juga taksi online, semakin banyak fitur semakin mahal harganya dan semakin tinggi biaya perawatannya.

Sekadar informasi, selisih Limo dengan Vios varian terendah tahun yang sama bisa lebih dari Rp30 juta loh. Lagi pula, dengan budget setara, mobil seperti apa yang bisa kita dapatkan dengan usia relatif muda, tenaga mesin besar alias non-LCGC, dan fitur melebihi Limo, terlebih lagi MPV? Paling ya varian standar dan maharnya pun lebih dari Rp100 juta. Limo untuk taksi online? Bisa ditebus sekitar Rp70-90 jutaan.

Jika terasa kurang, modifikasinya cukup mudah dengan membeli komponen aftermarket milik Vios dan bisa mengganti head unit double DIN dengan mudah. Tentu berbeda dengan Datsun Go 2014, datang hanya dengan head unit untuk FM Radio dan USB serta modifikasi bodi dan sistem kelistrikan cukup signifikan diperlukan untuk menambah fitur, bahkan termasuk hanya memasang DVD di head unit.

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #5 Malu sama tetangga

Bagaimanapun kita mengganti emblemnya, surat kendaraan dan bagian tertentu mobil jelas menunjukkan bahwa tetap saja dia adalah Limo, bukan Vios! Bukan lagi tak eksklusif, bekas taksi malah.

Tapi mengapa harus malu sih. Setidaknya kita punya mobil dan mobil itu benar-benar layak untuk narik, daripada menganggur atau bergantung pada rental sehingga uang habis untuk menyewa tanpa pernah memiliki, ya kan? Suku cadangnya juga relatif murah karena basis penggunanya banyak dan berbagi bersama Vios, mulai dari komponen resmi sampai KW. Yang penting enak pakai dan irit.

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #6 Sulit cari eks taksi Limo yang usia kendaraannya sesuai aturan aplikator

Perusahaan taksi biasanya baru akan mulai menjual armada di usia lima sampai enam tahun, jumlahnya pun tidak terlalu banyak, sedangkan aplikator mengharuskan kendaraan yang mendaftar maksimal berusia lima tahun. Jadi, sulit juga mencari armada taksi yang mampu memenuhi ketentuan.

Baca Juga:  Berhenti Membandingkan Batman Versi Ben Affleck dengan Christian Bale, Kalian Nggak Punya Kerjaan ya?!

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #7 Peluang periklanan yang minim

Perusahaan iklan tentu lebih senang memasang konten di taksi mobil MPV dengan ukuran jendela dan bodi yang lebih besar sehingga efektivitasnya lebih maksimal. Bagaimana bisa memuat banyak informasi di bodi mobil seperti Limo yang tidak terlalu besar dan meliuk-liuk?

Tenang dong. Zaman mulai beralih ke videotron yang bisa diletakkan di atap mobil menggantikan lampu taksi atau tablet IHOOQ untuk ditonton penumpang, bisa mendatangkan uang juga kan?

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #8 Tidak mampu melibas banjir

Urusan ini, saya harus jujur bahwa saya speechless dan tidak bisa berkata apa-apa mengingat ground clearance dan bodi yang pendek. Begitulah adanya, mau diapakan lagi. Inilah sedan, menawarkan kenyamanan dan kemudahan naik tanpa harus melangkahkan kaki terlalu tinggi. Juga tak perlu merasa mabuk ketinggian di dalamnya seperti ketika saya menumpang Daihatsu Terios. Kalau Anda tak mau sedan karena alasan banjir, mengapa banyak orang Jakarta berani membeli sedan dan hatchback bahkan yang mewah sekalipun?

Alasan taksi online nggak memakai Toyota Limo bekas taksi #9 Resale value jatuh karena bekas armada taksi

Iya? Tidak juga jika Anda membeli dari perusahaan tepercaya dan kondisi mobilnya tetap baik selama berada dalam kepemilikan Anda. Akan tetapi, memang faktor tangan kedua, bukan pertama, tetap memberikan sedikit pengaruh.

Akhir kata, kecuali poin kedelapan yang memang tak ada solusinya, saya merekomendasikan Limo jika memungkinkan untuk dijadikan armada taksi online dibandingkan mobil MPV berkapasitas mesin rendah (1.200 cc atau kurang) beserta hatchback LCGC. Usianya relatif muda, harganya murah, mudah perawatan dan modifikasinya, lebih layak dan nyaman pula untuk penumpang. Periksa baik-baik dengan tenaga ahli sebelum memilih dan membawa pulang unit dari perusahaan terpercaya sehingga tidak bermasalah di kemudian hari. Pilih mana, dicemooh tetangga atau diberi penilaian buruk oleh penumpang?

Berapa harga yang harus dibayar untuk memboyong pulang Limo demi taksi online? Berkisar antara Rp70 sampai 90 jutaan dengan angsuran mulai dari Rp79 ribu per hari, murah kan? Ingat pula, hanya ada varian transmisi manual. Selain lebih hemat konsumsi BBM-nya, pengemudi taksi online biasanya laki-laki dan gentleman use three pedals!

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Datsun Go OTW Mobil Langka, Layak Dikoleksi Nggak? dan tulisan Christian Evan Chandra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.