Tips dan Trik Menyikapi Para Sohibul Tethering yang Ngakunya Cuma WhatsApp-an Ternyata YouTube-an

Para Sohibul Tethering ini dianggap sebagai parasit pasif. Ia memang tidak serta merta merugikan kita secara langsung, terstruktur, sistematis, dan masif.

Artikel

Avatar

Di era revolusi industri 4.0 ini, ilmu pengetahuan teknologi makin berkembang dan makin canggih. Berbicara tentang teknologi kita tidak bisa lepas dari yang namanya internet, dan berbicara tentang internet kita tidak bisa lepas dari yang namanya kuota. Internet dan kuota seperti dua sisi mata uang yang saling melengkapi satu sama lain. Tidak sepertimu dan perasaanmu yang sepihak itu, Bujang.

Semakin berkembang sebuah teknologi dalam masyarakat, maka semakin berkembang pula problem yang harus dihadapi. Tak terkecuali tetheringTethering atau penambatan saya definisikan dengan sederhana yakni istilah yang digunakan untuk meminta kepada pihak lain untuk menghidupkan koneksi internet suatu perangkat ke perangkat lain menggunakan WiFi smartphone.

Pernahkah kalian ketika sedang asik-asiknya push rank tiba-tiba teman kalian meminta untuk menghidupkan tethering. Sudah gitu mintanya maksa lagi. Jika kamu baru beli kuota dan memiliki banyak kuota mungkin tidak masalah. Tapi kalau kuota limit maka ceritanya akan berbeda.

Apalagi jika tanggal tua dan nggak punya kuota, itu rasanya ibarat kamu baik sama seseorang, tapi dari kebaikanmu itu malah menjadi alasannya untuk meninggalkanmu, “kamu terlalu baik buatku.” Atau kamu lagi sayang-sayangnya sama seseorang, tapi dia memilih pergi darimu dengan alasan “aku ingin fokus UN” setelah UN selesai, dia jalan sama yang lain. Gimana rasanya? Ramashoook~

Sebagian kecil kids jaman now di negara +62 memposisikan kuota itu setara dengan nasi sebagai makanan pokok sehari-hari. Jangan anggap sepele perihal the power of kuota ini. Seorang anak bisa mengamuk dan membakar rumah orang tuanya karena gawainya tidak tersambung internet karena kehabisan kuota dan dan dia gagal push rank. Seorang anak bisa tega mencoba meracuni orang tuanya karena WiFi di rumah dicopot oleh orangtuanya. Seorang istri tega diam-diam mengambil gajian suami demi membeli kuota. Judul-judul berita tersebut memang terasa seperti mengada-ada. Tapi kenyataannya adalah hal tersebut memang benar-benar ada dan benar-benar terjadi.

Baca Juga:  Menghargai Waktu dan Menyikapi Kata OTW Saat Membuat Janji

Nah kita kembali ke soal tethering. Bagi sebagian orang para Sohibul Tethering ini dianggap sebagai parasit pasif. Ia memang tidak dengan serta merta merugikan kita secara langsung, terstruktur, sistematis, dan masif. Tapi dengan sedikit muslihat, para Sohibul Tethering ini, dapat menguras kuota yang baru saja kamu isi ulang secara cepat dan sampai habis.

Kok bisa? Karena dia minta tethering ngakunya WhatsApp-an, tapi ternyata, dia download seabreg aplikasi di Play Store, mulai dari aplikasi BIGO LIVE sampai Hago. Ngakunya hanya WhatsApp-an tapi ternyata maraton drama Korea di YouTube. Gimana perasaanmu coba jika mengetahui hal ini.

Nah dengan ini saya akan memberikan tips dan trik bagaimana menghadapi para Sohibul Tethering semacam ini ini dan bagaimana menyikapinya.

1. Buatlah kata sandi yang menjengkelkan

Tips ini bisa kamu gunakan untuk para Sohibul Tethering yang berada di sekitar rumahmu. Dengan membuat kata sandi yang menyebalkan niscaya para Sohibul Tethering ini perlahan akan tersadar—tapi kebanyakan memang nggak sadar-sadar, sih.

Misal “matiajalo”, “dihgembel”, “fakirkuota”, “tukukuotaya”, “kamutampan”, “kamucantik”. Nah itu mungkin beberapa kata sandi yang agak-agak gimana gitu, atau mungkin para pembaca yang budiman punya usulan yang lain?

2. Ngaku kuota habis
Bagi Sohibul Tethering yang tahu diri, biasanya ia akan mengerti dan memahami dengan alasan ini, tanpa mencari-cari lagi celah dan mengkritisi kita. Mereka cenderung percaya jika diberikan pernyataan semacam itu. Karena mereka tahu diri.

Lah yang nggak tahu diri bagaimana? Biasanya mereka yang malah ngomel-ngomel nggak jelas ke kita, kita dibilang pelitlah, meditlah, dibilang kikirlah, bahkan bisa muncul kata-kata seperti ini, “ngonoh, mengko toli mati dewek, maring kuburan dewek, dekubur dewek.” Nah gimana coba perasaanmu mendapatkan kata-kata seperti itu. Maka untuk menyikapi hal tersebut bersikap bodo amat menjadi perlu.

Baca Juga:  Pengalaman Berpuasa dengan Teman Nasrani

3. Ngaku baterai habis
Alasan ini cukup masuk akal, tapi kita juga harus memenuhi prasyarat tertentu. Seperti hape memang harus benar-benar dimatikan terlebih dahulu, lalu memang benar-benar sedang dicharge. Kita kudu berkorban sedikit, untuk beberapa waktu, kita tidak bisa bermain smartphone. Ya hitung-hitung beristirahat sejenak dari hiruk pikuk dunia maya.

4. Ngaku nggak punya hape
Ya iyalah, dengan alasan ini siapa sih yang bisa ngelawan. Ini adalah alasan telak dan mutlak tak tertandingi guna melawan para Sohibul Tethering yang ngakunya hanya WhatsApp-an eh ternyata YouTube-an. Wong kita aja nggak punya hape kok. Apa yang ditambatin? Hati? Jones mah jones aja udah.

5. Ya sudah dinyalakan saja, toh hidup ini juga soal berbagi kan

Alasan ke lima ini saya dapatkan dari seorang pengusaha mi ayam di desa saya, namanya Wasil. Coba kalian tengok kata-katanya. “Aku sih seneng-seneng bae berbagi dan menyikapiya biasa aja tuh. Tethering buat semuanya boleh sing penting bisa berbagi lah mas, asal mau ngomong bae minta tolong gitu. Dengan senang hati aku nyalakan kok. Mbok urip nggo berbagi mas.

Trenyuh ora? Syahdu ora? Demuat ora? Pfffttt….

---
813 kali dilihat

12

Komentar

Comments are closed.