Tingkah Orang Naik Eskalator dan Dampaknya Bagi Kesehatan Mata Saya

Artikel

Avatar

Saya tipe orang yang ogah naik lift kalo lagi di mall. Bukannya norak dan nggak bisa make lift ya, cuma agak grogi aja kalo udah di dalem apalagi sendirian. Kayak…insecure gitu nggak sih?

Lagian naik lift kan nggak sehat. Tubuh kita nggak banyak bergerak dan terkesan malas. Makanya saya lebih hobi naik eskalator. Selain itu, alasan saya malas naik lift juga karena banyak kelakuan ajaib selama di lift.

Ada aja yang ngaca, siul-siul, bahkan ada juga yang cipokan. Makanya, daripada mendapatkan pemandangan menusuk mata seperti itu, saya memutuskan menjadi pemuja eskalator.

Eh ternyata, ada aja kejadian manusia yang bikin geleng-geleng kepala dan bikin kesehatan mata saya semakin bermasalah. Berikut adalah daftarnya.

Jalan Melawan Arah

Ini definisi mau olahraga yang sesungguhnya barangkali. Saya kan sempat bilang kalo naik eskalatoritu lebih sehat. Ya yang begini ini modelnya. Entah karena emang pengin olahraga atau terlampau punya banyak waktu luang, ada aja orang yang kerap mencoba melawan arah eskalator.

Ya emang sih nggak ngelawan arah terus-terusan, biasanya kalo sepi aja. Dan tetiba kalo ada orang yang datang bakal auto bertingkah seperti manusia normal pada umumnya.

Duduk di tangga

Model yang ini kayaknya adalah hasil akhir model yang sebelumnya ya. Karena capek olahraga dengan melawan arah, maka diputuskan untuk duduk di tangga eskalator. Ya emang nggak salah sih—apa salah ya?—tapi kan bagi orang lain yang lihat—terutama sekali saya—akan menjadi pemandangan yang menyebalkan. Kayak…woy, itu bentuknya emang pas buat naroh kaki di bawah dan bokong di bagian lebih tinggi, tetapi kan fungsinya bukan gitu. Lagian kalo kejepit baru tau rasa deh.

Baca Juga:  Modus PDKT Ala Senior Kampus yang Harus Diperhatikan Mahasiswa Baru Ketika Ospek

Mendaki tangganya

Saya kurang paham juga dengan model yang ini. Kan eskalator itu emang didesain biar kita diem aja dan tau-tau sampe atas yak. Lah, ngapain juga ada orang yang mendaki tangganya sampe nyenggol-nyenggol orang lain? Kayak…menodai dan menistakan fungsi utama gitu. Kalo emang niatnya pengin tangga yang diem ya jangan pake eskalator, tapi pake tangga darurat sana. Lagian kalo model yang jenis ini naik lift, jangan-jangan dia bakal lompat ke atas lift dan manjat dinding ke atas selayaknya Spiderman.

Mengangkat kedua kaki

Pernah lihat orang yang tingkahnya begini? Itu loh, mas-mas atau mbak-mbak, atau dek-dek, yang megangin pegangan kanan dan kiri, lalu mengangkat kakinya ke udara. Aneh bener dah.

Motifnya dia melakukan itu apa coba? Biar gerak eskalator lebih cepet karena gaya gravitasi lebih kuat setelah diteken pake seluruh tubuh? Kagak bisa. Lagian apa nggak pegel sih? Masa iya niatnya mau olahraga juga. Kan saya jadi bertanya-tanya hakekat sesungguhnya eskalator itu jangan-jangan emang buat fitnes ya?

Kaki di ujung kiri dan sikut di pegangan bagian bawah

Kayak tulisan mode Italic gitu pokoknya. Entah karena badan pegel ato gimana, kok ya ada aja yang nyender dengan posisi aneh kayak gitu? Kayak…seolah-olah menghalangi mereka yang doyan mendaki tangga eskalator biar pada tobat.

Kalo niatnya kayak gitu sih mulia barangkali ya, tapi kan ngeselin aja lihatnya gitu. Nah, kalo niatnya emang hobi nyender miring kayak gitu kan sungguh bedebah dan rasanya saya jadi pingin melakukan tindakan kriminal—nyumpahin dia jalannya miring seharian.

Pacaran

Mohon maap, bukannya saya iri ato gimana, tapi kok ya gregeten aja gitu kalo ada yang mesra-mesraan di depan saya gitu. Mending kalo sekedar pegangan tangan atau rangkulan, lah kalo sampe suap-suapan makanan ringan gitu kan bikin tambah kesel. Apalagi kalo yang cowok sok becanda dengan nyubit-nyubit pipi mbaknya gitu sementara mbaknya ketawa-tawa sok lucu. Kan bikin saya semakin sebal dan pingin ikutan nyubit pipi mbaknya.

Baca Juga:  Sinoman: Sekelompok Pemuda yang Jadi Kunci Sukses Resepsi Pernikahan

Ngedumelin pengguna eskalator lainnya

Asli, saya sebel banget kalo ada yang ngedumelin sesama pengguna eskalator. Iya biasanya nggak ngedumel keras-keras—ya iya, wong namanya juga ngedumel—atau malah nggak ada komat-kamit di bibir sama sekali.

Sekadar menatap dengan pandangan merendahkan dan beberapa kali memutar bola mata. Maksudnya kalo nggak suka atau nggak sreg sama tingkah pengguna lain ya mbok ditegur aja.

Jangan malah mendendam dan jadi bahan ghibah bersama teman tongkrongan, apalagi sampe dibikin tulisan dan dikirim ke Terminal Mojok.

Lah, saya dong.

BACA JUGA Kasta Gorengan Diurutkan dari yang Tertinggi sampai Terendah dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.