Tidak Ada yang Perlu Dikhawatirkan dari Keinginan Ahok Jadi Presiden Indonesia – Terminal Mojok

Tidak Ada yang Perlu Dikhawatirkan dari Keinginan Ahok Jadi Presiden Indonesia

Artikel

M. Farid Hermawan

Nggak ada yang salah dari sebuah cita-cita atau keinginan. Bahkan kodok yang punya cita-cita jadi astronot pun tidaklah berdosa punya cita-cita luar biasa itu. Apalagi jika seorang Ahok yang punya keinginan jadi presiden, sah-sah saja dong, Gaes.

Cita-cita mulia menjadi presiden, Ahok sampaikan ketika ia diajak berbincang-bincang dengan Butet Kertaradjasa. Dengan bersemangat Ahok memaparkan keinginannya jika ia menjadi presiden Indonesia. Pertama, dia akan memberi amnesti atau memutihkan dosa para pengemplang pajak dan pelaku korupsi supaya mereka tidak jadi “ATM”. Kedua, blio ingin memperbaiki gaji para pejabat negara. Dari sini, nggak ada yang perlu dikhawatirkan dari visi dan misi sederhana tersebut. Tidak ada konsep bakal merubah negara ini menjadi komunis atau agen PKI.

Keinginan blio jika menjadi presiden tersebut akhirnya sampai juga di telinga Juru Bicara Persaudaraan Alumni 212, Novel Bamukmin. “Ahok jadi presiden bisa saja terjadi. Cuma pasti kalau Ahok jadi presiden akan terjadi kegaduhan yang luar biasa bahkan bisa terjadi pertumpahan darah yang luar biasa karena waktu jadi gubernur atau wakil gubernur saja sudah banyak makan korban nyawa.” Ujar Novel Bamukmin.

Tunggu dulu, Ahok kan mau jadi presiden, bukan mau kudeta, kok bakal sebegitu mengerikannya kalau blio mau jadi presiden? Sampai pertumpahan darah ini ngeri bener. Padahal kalau dipikir-pikir, Ahok pun kalau mau jadi presiden juga bakal mikir bahwa peluang menuju RI 1 baginya seperti mimpi indah yang sulit terwujud menjadi nyata.

Blio sebenarnya tahu bahwa ia sulit jadi presiden, makanya ia sempat guyon bahwa ia bisa jadi presiden, tapi presiden direktur, yhaaa.

Dilihat dari keinginan yang ia ungkapkan pun tidak ada secuil pun keinginannya kelak jika ia jadi presiden bakal bikin perang saudara dan melakukan kegaduhan hingga terjadi pertumpahan darah. Sederhananya blio tahu bahwa jadi presiden adalah langkah yang sangat ajaib, walau publik banyak yang ingin ia jadi presiden.

Bijimana tidak ajaib, seorang Ahok pasti belajar banyak dalam kasus surah Al-Maidah yang akhirnya melahirkan PA 212. Blio pastinya tahu betul bahwa dengan dirinya jadi gubernur saja demo hampir terus-terusan menghampiri, ini apalagi kalau ia jadi presiden. Saya yakin blio paham dengan baik hal itu.

Ahok pun pasti nggak mau ada persaudaraan-persaudaraan lainnya di seluruh Indonesia dengan semangat api membara mendemonya hampir setiap hari hanya karena ia presiden non muslim pertama di Indonesia. Ahok pasti sadar betul itu wahai saudaraku semua.

Apalagi saat ini Indonesia masih kental dengan budaya politik identitas dan politik SARA. Mimpi Ahok jadi presiden sudah selayaknya nggak perlu dikhawatirkan banget. Anggap saja itu ice breaking di acara seminar-seminar.

Jangan lupa juga, berdasarkan ketentuan yang tertuang di dalam Pasal 169 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (UU Pemilu), disampaikan bahwa seorang mantan narapidana tidak bisa diusung menjadi calon presiden atau wakil presiden. Ahok yang notabene mantan penyandang status narapidana dalam kasus penodaan agama pada 2017 kemarin pastinya juga tau peluang ia jadi presiden mampet banget. Lantas apa yang perlu ditakutkan dari keinginan Ahok jadi presiden ketika peluangnya jadi presiden pun sudah begitu sulit terwujud?

Lagian Ahok ini memang keinginannya merepotkan, masak mau jadi presiden Indonesia, yang ada masyarakat bakal repot disuguhi demo besar kalau blio jadi presiden. Saat blio jadi gubernur saja amsyongnya minta ampun. Lha ini malah mau jadi presiden Indonesia, kasian masyarakat, nanti kerjaannya tiap hari nonton demo mulu. Pak Jokowi aja yang dulu minta didemo aja pas didemo mangkel, sampeyan mau nggak ada angin dan nggak ada hujan dicari-cari salahnya terus dibikin demo akbarnya, Pak? Sudah lah Ahok, fokus di Pertamina saja, jabatan presiden serahkan kepada mayoritas aja. Dijamin berkah.

Ahok ini juga memang nggak cocok jadi presiden. Ide-idenya dan kebijakan-kebijakannya sering bikin mereka-mereka yang nggak benar gerah. Berkaca ketika ia jadi gubernur kemarin, banyak hal-hal kontroversial yang membuatnya harus dimusuhi banyak orang. Sedangkan ketika jadi presiden, sifat Ahok yang ceplas-ceplos dan keras kepala sungguh sangat nggak sesuai dengan kultur politik saat seseorang mau jadi capres yang biasanya harus saling rangkul dan peluk demi terbaginya jabatan yang adil dan sama rata di pemerintahan.

Jadi tenang saja saudaraku semuanya, nggak ada yang perlu ditakutkan dari keinginan Ahok jadi presiden. Kita semua berhak bercita-cita jadi presiden, namun di Indonesia yang plural dan Bhinneka Tunggal Ika ini, cita-cita tersebut akhirnya harus kembali kepada kenyataan dasar, kamu mayor atau minor?

Seperti kata Bung Karno, “bermimpilah setinggi langit. Jika engkau jatuh, engkau akan jatuh di antara bintang-bintang.” Begitulah mimpi Ahok, bermimpi jadi presiden Indonesia. Jika nggak kesampaian, paling tidak jadi presiden direktur Pertamina oke juga.

 BACA JUGA Bagi Laki-laki, Nicholas Saputra Adalah Sosok yang Merepotkan dan artikel M. Farid Hermawan lainnya.

Baca Juga:  Hey, Jangan Suka Buang Anak Kucing Tanpa Induknya dong!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.