Terima Kasih kepada Tim Pencari Hilal!

Artikel

Avatar

Ketika mendengar isu sidang isbat Kementerian Agama yang menelan dana sembilan milyar untuk menentukan hilal, membuat Mahmud, ayah Hilal teringat lagi tradisi mencari hilal yang dilakukan pesantrennya dulu. Begitu secuil cerita film Mencari Hilal. Kisah perjalanan Hilal diajak oleh ayahnya mencari menara bukit Hira, pada akhir bulan Ramadan untuk melihat hilal masuknya bulan Syawal.

Film yang muncul di layar lebar tahun 2015 itu, sampai saat ini masih sering diputar di layar kaca Indonesia dalam rangkaian film spesial lebaran. Memangnya masih ada ya, orang yang sampai saat ini masih cari hilal dengan mata telanjang, rela naik bukit sendirian, gara-gara nggak mau dengar keputusan pemerintah?

Penampakan hilal bulan baru memang sangat tipis. Memang terkadang bisa dilihat dengan mata telanjang, tetapi kemungkinan sangat sedikit sekali. Bahkan, yang memberi pernyataan bahwa ia melihat hilal dengan mata telanjang pun harus berani disumpah kalau dia benar-benar melihatnya. Oleh karena itu, alat bantu seperti teleskop ataupun theodolite menjadi alat yang diandalkan dalam pencarian hilal saat ini.

Perlu diakui kalau selama ini penentuan awal bulan dalam kalender hijriyah yang paling dicari adalah Ramadan dan Syawal. Pasalnya, kedua bulan tersebut bisa dikatakan sebagai bulan spesial bagi umat muslim. Awal penentuan puasa, akhir puasa, menuju hari raya Idul Fitri. Ada dua metode yang digunakan oleh pemerintah Indonesia, yaitu hisab (perhitungan) dan rukyat hilal. Baik dari kalangan NU, MU, ormas-ormas Islam besar di Indonesia rata-rata memakai dua metode tersebut.

Beberapa tahun kemarin kita sering mengalami perbedaan Muhammadiyah dan NU terkait perbedaan hari raya. Tak jarang, hal ini membuat anak-anak kecil iri karena ngelihat tetangganya yang Muhammadiyah sudah lebaran duluan sementara mereka yang NU masih menjalankan hari terakhir ibadah puasa.

“Jadi, kenapa sih, kok bisa beda gitu?”

Begini, kalau kata teman saya yang anak ilmu falak, “Muhammadiyah itu pakainya wujudul hilal dilihat waktu tanggal 29. Berapa pun tingginya, asal di atas 0 derajat, berarti sudah masuk bulan baru. Sedangkan NU, pakai rukyah tinggi hilal minimal 2 derajat. Jadi ya jelas, kalau Muhammadiyah biasanya lebih duluan kalau lebaran. Dan NU masih menggenapkan sampai tanggal 30 Ramadan.”

Namun, pencarian hilal ternyata tidak semudah itu. Jadi, hilal masuk awal bulan itu susah banget buat dilihat. Bahkan biasanya hanya muncul selama tidak lebih dari lima belas menit saja. Belum lagi nentuin derajat bayangannya, belum kalau mendung, belum kalau munculnya hanya sebentar. Keluh kesah ini saya dapat dari cerita teman-teman saya yang kuliah di jurusan Ilmu Falak dan beberapa kali mengikuti rukyat penentuan awal bulan Syawal.

Pernah saya berpikir, “Kalau mendung kan nggak terlihat, berarti nggak jadi lebaran dong?” Hahaha, bodoh sekali saya.

Bukan gitu juga ternyata. Kita ini kan tinggal di bumi Indonesia yang sangat luas. Nah, di Indonesia sendiri memiliki kurang lebih sekitar 80 titik pusat untuk melihat hilal. Jadi kalau di kotamu mendung, masih bisa dong dilihat di kota lain yang kondisi cuacanya cerah.

Buat kita tim yang setiap akhir Ramadan cuma mantengin TV untuk kepastian hilal, kita perlu berterima kasih sebanyak-banyaknya kepada Kementerian Agama beserta tim falak dari ormas-ormas yang sudah berjasa menentukan bulan dan hari yang kita nanti-nanti datangnya. Gimana kita nggak berterima kasih? Lha wong kita cuma nungguin siaran langsung sidang isbat di depan tv, sambil gonta-ganti channel film spesial malam lebaran. Kalau nggak ya, nontonin siaran langsung musik gema takbir. Iya, kan?

Terima kasih kepada kalian yang telah memberi kepastian hari kemenangan kami. Terima kasih telah memberi kepastian malam terakhir ini kami masih harus melaksanakan tarawih atau tidak. Terima kasih karena sudah mau repot-repot ngintip hilal demi besok jadi ditunaikan salat Idul Fitri atau tidak. Terima kasih juga sudah berpusing ria dengan angka-angka hisab.  Sekali lagi, terima kasih tim pencari hilal~

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  4 Alasan yang Bikin Kita Kangen Bukber

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.