Tahu Nggak, Seberapa Klenik Hidup Kita Saat Ini?

Featured

Moh Rivaldi Abdul

Kalau kita beli pakaian, kita pilih merek tertentu. Yang kita beli bukan objektivitas barangnya, melainkan mereknya. Itu, tentu saja tidak objektif. Dengan kata lain itu klenik. Demikian menurut Cak Nun dalam bukunya “Jon Pakir”.

Klenik bukan hanya soal praktik-praktik perdukunan, tapi saat manusia kehilangan pertimbangan objektif–pertimbangan akal sehat–dalam menilai sesuatu, maka itu sudah klenik. Karenanya ada banyak jenis klenik, dan sebagian besar mungkin sering kita lakukan dalam kehidupan ini.

Bahkan dunia akademis yang katanya ilmiah juga menyimpan klenik. Misalnya, pedoman tak tertulis dalam ujian bahwa: pasal satu doktor–dosen–tak pernah salah, pasal dua jika doktor salah maka kembali ke pasal sebelumnya. Jika mengacu pada mazhab Cak Nuniyah dalam ukuran klenik, maka ini jelas klenik. Sebab tak ada pertimbangan objektivitas materi yang disampaikan ke mahasiswa dalam dua pasal itu.

Padahal masyarakat akademis harusnya mempunyai pertimbangan objektivitas dalam menilai, bukan semata dipengaruhi oleh deratan gelar yang diperoleh. Gelar bisa saja dibeli, sementara pengetahuan tak pernah bisa dibayar dengan uang.

Contoh klenik lain dalam “Jon Pakir”, bahwa orang tak perlu membeli ayam cukup beli Royco. Namun, kalau menganggap Royco adalah ayam, masuklah ia ke dalam kawasan klenik. Sebab sudah menyalahi objektivitas antara Royco dan ayam.

Kalau kita berlandas pada pemahaman klenik Cak Nuniyah ini bahwa klenik tak hanya soal praktik perdukunan. Maka sangat banyak praktik klenik yang kita lakukan dalam menjalani kehidupan. Sebab ada banyak momen loh, saat manusia kehilangan pertimbangan objektivitas dalam menjalani kehidupan.

Saat membeli barang, yang dibeli umumnya bukan barangnya tapi mereknya. Kadang kita juga malu menggunakan barang tanpa merek, dan akan merasa percaya diri hanya jika barangnya bermerek. Semakin mahal merek suatu barang yang digunakan, akan semakin percaya diri. Ini namanya behavior-merekisme.

Saat mau makan di luar, kita tak membeli makanan yang enak, tapi membeli tempat yang enak. Ayam lalapan bisa jadi seharga ratusan ribu hanya karena dijual di tempat yang keren saja, padahal kalau mau jujur rasanya sama saja dengan ayam lalapan seharga 15 ribu yang di pinggiran jalan. Yang menjadikan makanan mahal kadang bukan rasanya tapi gedung tempat makan. Maka objektivitas enaknya makanan tergantikan dengan enaknya tempat di mana makanan dijual.

Baca Juga:  Pengalaman Saya Menjalani Taaruf yang Gagal Sampai ke Pelaminan

Klenik modern juga terjadi saat kita menggunakan hp. Sama halnya dengan behavior-merekisme, kadang kepercayaan diri hadir jika hp-nya bermerek. Apalagi jika kamera belakangnya ada tiga, kamera itu semakin menambah kepercayaan diri untuk memamerkan klenik kehidupan.

Klenik modern berupa behavior-merekisme, membuat manusia kehilangan pertimbangan objektivitas, menuju pada pertimbangan merek dan sejenisnya. Hal ini mengakibatkan kecenderungan merasa rendah hanya karena tak bisa menggunakan barang yang bermerek.

Selain itu, klenik modern juga memunculkan mitos-mitos modern. Mitos yang diciptakan manusia dan menjerat manusia.

Banyak yang sudah tak percaya dengan mitos tak boleh beli minyak tanah di malam hari. Lagi pula zaman sudah maju, orang-orang sudah pada pakai gas elpiji. Mitosnya pun berganti dengan mitos modern, bahwa manusia akan setengah meninggal jika listrik padam. Sepanjang waktu listrik padam, konon manusia tak bisa makan, tak bisa mandi, tak bisa buat status, dan tak bisa lainnya, pokoknya setengah meninggal, deh.

Perempuan tak lagi menggunakan mitos susuk di kening, di mata, atau di seluruh wajahnya dengan kepercayaan untuk terlihat cantik. Zaman sudah berubah, susuk hanya tinggal mitos, sudah banyak perempuan yang tak percaya.

Namun mitos susuk digantikan dengan mitos modern cukur alis, atau bedak pemutih dengan kepercayaan untuk terlihat cantik. Kalau bisa pakai cat putih sekalian. Perempuan dalam cengkraman mitos ini meyakini bahwa belum cantik kalau belum cukur alis dan pakai pemutih wajah, mereka anti dengan air hujan, sebab air hujan seperti halnya daun kelor mampu melunturkan kecantikan susuk.

Media sosial mendukung kehidupan sosial manusia. Saking mendukung kehidupan, banyak manusia merasa belum hidup jika tanpa dukungan media sosial. Rasanya menyenangkan jika status mendapatkan banyak like. Sehingga hanya karena soal like, manusia bisa sampai kehilangan nafsu makan, bahkan nafsu hidup. Cengkraman mitos like ini disebut behavior-likeisme.

Masih banyak klenik kehidupan lainnya, jika kita mengacu pada ukuran klenik mazhab Cak Nuniyah dalam Jon Pakir.

Baca Juga:  Menebak Alasan Orang yang Pakai Masker tapi Maskernya Dibuka

Banyak hal yang membuat manusia modern kehilangan ukuran objektivitas dalam memandang kehidupan. Bahkan kadang manusia kehilangan subjektivitas dirinya sendiri, di mana manusia hidup berdasarkan pada penilaian orang lain. Ini jelas klenik, bahkan lebih klenik dari kehilangan objektivitas hidup.

Ah, sudahlah, panjang jika kita membahas klenik-klenik kehidupan. Sekarang, coba pikirkan, seberapa kleniknya hidup kita?

BACA JUGA Saya Setuju Cak Nun, yang Merasa Hina Kalau Diundang Presiden ke Istana atau tulisan Moh Rivaldi Abdul lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
7


Komentar

Comments are closed.