Susi Susanti dan Keramat Tahun 1992 – Terminal Mojok

Susi Susanti dan Keramat Tahun 1992

Artikel

Sumpah, saya merinding ketika menonton video berjudul “Jejak Emas Susi Susanti” dari channel YouTube ANTVSport. Seorang atlet muda berhasil merebut emas pertama untuk negaranya yang bahkan waktu itu belum genap 50 tahun merdeka.

Peristiwa itu terjadi di Barcelona, tepatnya di Pavello de la Mar Bella. Tahun 1992. “Kupu-kupu kecil” menari di atas lapangan. Kepakan tangannya lembut, tapi enerjik dan mematikan. Ia tampak tenang dan penuh konsentrasi. Ia sadar, harapan dan mimpi bangsanya bergantung pada setiap kepakannya. Mimpi bangsanya terselip di antara lubang-lubang jaring raket yang ia ayunkan, dan bahwa ia sedang mendebarkan dada jutaan penduduk Indonesia.

Bagi saya, tahun 1992 adalah tahun bersejarah dalam dunia sepak bola. Tahun itu, sebuah tim tradisional dari Catalan di bawah asuhan Johan Cruyff berhasil menjadi jawara Eropa untuk pertama kalinya di Wembley. Trofi itu menjadi “hadiah” bagi warga Barcelona yang tengah bersiap menjadi tuan rumah Olimpiade.

Pada tahun itu pula, berjarak puluhan tahun sebelum “dongeng” Yunani di Portugal, sebuah tim berstatus penggenap kuota melesat bak meteor di langit Eropa dan dunia dengan menjadi juara Euro ’92. Mereka adalah Denmark.

Sementara di Manchester, bekas pelatih Aberdeen F.C. bernama Ferguson tengah mempersiapkan masa depan timnya melalui kaki bocah-bocah berbakat. Bocah-bocah “Class of ’92” itu, yang di dalamnya ada Beckham, Gigs, Scholes, Butt, dan Neville bersaudara, kelak memahkotai treble bersejarah MU dengan trofi Liga Champions melalui comeback paling dramatis.

Baca Juga:  Surat Untuk KPAI : Selamat Karena Telah Berhasil Mengubur Mimpi Anak Bangsa

Kembali ke Pavello de la Mar Bella, Barcelona. Kupu-kupu itu adalah Susi Susanti. Ia masih tenang. Ia baru saja comeback di set kedua setelah kalah di set pertama. Di set ketiga, Susi unggul cukup jauh. Lawannya, Bang Soo-hyun dari Korea berusaha mengejar ketertinggalan. Pada service penentuan, pertandingan berlangsung alot. Susi butuh satu poin untuk meraih emas. Smash keras dari Syoo-hun selalu dikembalikan dengan baik. Permainan netting dilakukan Syoo-hun, tetapi Susi terlalu lincah untuk dikalahkan melalui permainan pendek penuh tipuan di atas net.

Penonton di tribun merah putih mulai bersorak. Soo-hyun melesakkan smash keras ke sudut kiri belakang Susi, tapi Susi segera mundur dan mengembalikannya. Soo-hyun yang menerima bola lambung kembali melepaskan smash keras di tempat yang sama. Susi memutar badan dan siap untuk menangkis. Namun, tampaknya kali ini feeling-nya lebih kuat ketimbang daya refleksnya. Ia membiarkan kok itu terjatuh. Jatuh di luar garis. Dan Susi Susanti juara.

Tidak ada selebrasi berlebihan. Dengan sekali sentakan, dua tangannya meninju udara. Tidak sedramatis dua tangan tangan van der Sar yang mengacung tinggi ke udara setelah menepis tendangan penalti Anelka di Moskow atau sehisteris teriakan “Aguerooo!” ala Martin Tyler saat menyaksikan gol penentu gelar Manchester City. Susi tetap tenang. Ia membuat tanda salib, menyalami musuhnya, lalu menenteng tasnya. Ia merayakannya dengan sederhana, benar-benar menunjukkan bahwa ia seorang juara.

Baca Juga:  PB Djarum Jangan Pamit, Masih banyak Anak-anak yang Ingin Mengejar Mimpi Mereka

Saat mengharukan itu tiba. Bendera Indonesia dikibarkan lebih tinggi dari bendera lain. Susi pun berdiri di podium tertinggi. Ketika lagu “Indonesia Raya” mengisi langit-langit Pavello de la Mar Bella, mata Susi berkaca-kaca lalu air matanya jatuh. Air mata itu adalah selebrasinya yang otentik, selebrasi paling luhur yang keluar dari lubuk hatinya yang paling dalam.

Di tahun yang bersejarah itu, Susi telah menciptakan sejarah untuk dirinya sendiri sekaligus Indonesia dengan menggondol emas Olimpiade pertama negara ini, diraih dari cabang olahraga yang juga baru pertama kali masuk Olimpiade. Susi adalah perempuan hebat. Ia meneruskan tongkat estafet dari tiga srikandi pemanah pemberi medali pertama (medali perak) untuk Indonesia di Olimpiade Seoul 1988. Air mata Susi seakan mejadi bukti bahwa perempuan Indonesia berbicara dengan prestasi.

Dan lebih dari itu, air mata Susi di Barcelona harusnya mampu mengetuk hati setiap orang yang masih doyan beraksi rasis dan intoleran. Susi tidak peduli soal mayoritas atau minoritas, Tionghoa atau pribumi, Kristen atau non-Kristen, laki-laki atau perempuan karena hanya ada satu nama yang melekat di dadanya: Indonesia.

BACA JUGA Sepak Bola Itu Nggak Menarik, Percayalah

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
14


Komentar

Comments are closed.