Surat Terbuka Buat Oda Sensei: Tolong Cepat Tamatkan One Piece – Terminal Mojok

Surat Terbuka Buat Oda Sensei: Tolong Cepat Tamatkan One Piece

Artikel

Selamat siang dari Indonesia Oda Sensei,

Untuk membuka surat ini, saya ingin membuka dengan sebuah pertanyaan yang selalu menghantui saya. Oh iya supaya lebih akrab, saya panggil Anda Mas saja ya. Jadi gini Mas Oda, pertanyaan saya sebenarnya sederhana saja, kenapa Mas Oda sampai sekarang nggak pernah bikin akun media sosial? Saya sampai sekarang cuma menemukan kehadiran Mas hanya lewat kolom SBS di komik. Sisanya, kehidupan Mas sungguh misterius sebagai seorang mangaka populer.

Iya sih sebenernya media sosial nggak bakal pengaruh terhadap mahakarya One Piece yang Mas buat. Tapi kapan-kapan coba deh Mas Oda bikin. Saya yakin followernya bakal banyak. Dan saya yakin Mas Oda bakal ketawa ngakak membaca berbagai opini liar para fans One Piece di media sosial.

Kemarin saya sudah baca chapter 977 One Piece. Dan cerita One Piece sampai sejauh ini tidak pernah bikin saya kecewa kecuali satu cerita saat Ace mati. Sisanya, masih bikin otak saya terus liar berimajinasi.

One Piece buatan Mas Oda memang bukan kaleng-kaleng. Cuma yang sering bikin saya kesal yang Mas Oda perlu tahu adalah masih banyak fans One Piece kaleng-kaleng. Di luar sana masih banyak orang yang sok ngebacot soal One Piece hanya dengan modal nonton anime One Piece episode 1 sampai 10. Mereka sudah berani adu argumen kalau sebenarnya kru Luffy yang terakhir adalah Jinbe dan tidak akan nambah lagi. Padahal nih ya, emang mereka yang buat One Piece? Kan yang bikin Mas Oda, saya jadi agak cringe ketika mendengar pendapat kelewat liar para fans One Piece macam itu.

Baca Juga:  Daripada Gagak, Berikut Ini Nama Hewan yang Cocok Berkolaborasi dalam Lagu DJ

Padahal jika mengikuti One Piece sejak lama, semua orang pasti tahu bahwa One Piece itu susah ditebak. Nah ini ni yang saya ingin kasih masukan ke Mas Oda. Kalau bikin cerita jangan ngasih kejutan yang kelewat ekstrim juga, Mas. Jangan sampai opini gila fans yang mengatakan bahwa ibu Luffy adalah Ivankov itu sampean eksekusi demi memenuhi efek kejut buat para pembaca, jangan Mas plis.

Saya juga ingin nitip pesan, jangan sampai ada karakter penting yang banyak penggemarnya dibikin mati. Karena bagi para penggemar One Piece. Sampean sudah semacam dewa dalam dunia One Piece yang menentukan hidup dan mati para tokoh di dalamnya. Saya mau request, kru Topi Jerami jangan ada yang dibikin mati, Mas. Sumpah itu nggak lucu banget kalau misal sampai kejadian.

Sama saya juga berharap, cerita One Piece jangan dipanjang-panjangin. Kalau memang waktunya selesai, ya dibikin selesai aja. Bukannya apa nih Mas. Semakin lama One Piece tamat, semakin tekor duit saya buat beli komik One Piece yang asli. Di daerah saya Kalimantan Selatan saja, harga komik One Piece sudah nyampe angka Rp30.000 lebih. Yang dulu pertama saya beli harganya Rp12.000 sekarang harganya sudah melonjak cukup signifikan. Kalau sampai 10 tahun ke depan One Piece belum juga tamat, harga komiknya bakal kelewat mahal Mas Oda.

Lagipula saya khawatir terhadap para fans yang saat ini usianya sudah tidak lagi muda. Mau sampai kapan mereka dibuat terkatung-katung dengan akhir cerita sebuah mahakarya? Kalau sampai One Piece belum tamat juga selama 10 tahun atau 20 tahun ke depan, kasihan mereka yang sudah tua, bisa-bisa keburu meninggal mas. Mereka nanti nggak bakal tenang matinya. Bakal jadi arwah penasaran gara-gara pengen tau endingnya One Piece. Nggak lucu Mas kalau nanti jadi gitu.

Baca Juga:  Tarix Jabrix, Geng Motor yang Patut Dicontoh Atas Dedikasinya dalam Menolong Sesama

Makanya teruntuk Mas Oda, semoga desas-desus bahwa One Piece sudah mencapai angka 60% dari keseluruhan cerita itu benar adanya. Kalau memang benar, langsung eksekusi saja tanpa bertele-tele. Jangan ikut-ikutan suatu negara yang memperbolehkan rakyatnya mudik tapi mengimbau tidak mudik tapi akhirnya melarang mudik. Jangan seperti itu, Mas. Pokoknya gas aja terus.

Buat Mas Oda, saya ucapkan terima kasih banyak sudah bikin komik yang namanya One Piece. Sebenarnya tidak ada hal apa pun yang berubah di hidup saya ketika baca One Piece. Wibu sampai sejauh ini masih sering dibully, Indonesia masih banyak Korupsi, dan saya juga nggak kepengen jadi bajak laut alih-alih saya malah pengen jadi PNS sejauh ini.

Cuma ada satu perkembangan dalam diri saya yang mungkin ini gara-gara baca One Piece. Saya jadi lebih suka mencocokologikan dunia One Piece yang fiksi terhadap dunia saya yang nyata. Mulai dari paham anarkisme, komunisme, liberal, fasisme dan berbagai teori-teori di dunia nyata sering saya sangkut pautkan ke jalan cerita One Piece. Dan jujur saya nggak pernah tahu cocokologi saya itu benar atau cuma saya saja yang kurang kerjaan. Tapi tak apa, itu menjadi bumbu yang menyenangkan selain hanya menjadi pembaca One Piece, saya sekaligus juga dibuat berpikir walau nggak jelas.

Doa yang selalu saya berikan kepada Mas Oda adalah semoga selalu diberikan kesehatan. Tentu bukan saya saja yang berdoa seperti itu. Tapi hampir semua fans One Piece mengharapkan hal yang sama. Mas Oda selalu sehat dan One Piece benar-benar tamat dengan arsiran gambar yang masih original dari tangan Mas Oda.

Baca Juga:  Code Switching Merusak Etiket Berkomunikasi, Nggak Perlu Dinormalisasi

Salam buat istri Mas Oda sensei yang cantik dan juga anaknya yang lucu. Kapan-kapan mampir ke Indonesia, Mas. Banyak Oplovers yang pengen ketemu dewa One Piece secara langsung.

Sudah dulu ya suratnya Mas Oda Sensei. Saya mau nonton episode Luffy terjebak di pulau Amazon Lily dulu, nih. Ini episode favorit saya karena banyak wanita monto, maaf maksud saya banyak wanita bermental pemberani dan mandiri. Pokoknya mantep deh episode ini.

Semoga hal-hal baik terus menyertai Mas Oda sensei. Terima kasih.

BACA JUGA No Debat! One Piece Lebih Baik daripada Naruto dan tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.