Sulitnya Menemukan Studio Musik di Masa Sekarang – Terminal Mojok

Sulitnya Menemukan Studio Musik di Masa Sekarang

Artikel

Ketika studio musik semakin langka….

Kali pertama saya tertarik memainkan alat musik adalah saat kelas 2 SMP, sekitar  15 tahun yang lalu. Saat itu saya belajar bermain gitar dengan saudara sepupu. Kala itu, bisa bermain gitar menjadi salah satu kesenangan tersendiri. Meski pada akhirnya saya malah tertarik untuk mengikuti kursus bermain drum.

Selain agar bisa bernyanyi bersama sekaligus seru-seruan ketika berkumpul dengan banyak teman, pada masanya, menjadi seorang anak band adalah suatu pencapaian yang hakiki. Cita-cita banyak anak seumuran saya, lah. Dan untuk dapat bermain musik dengan alat musik yang terbilang lengkap, termasuk sound sistem yang mumpuni, biasanya saya dan teman-teman harus menyewa studio musik terdekat.

Saat itu studio musik sangat mudah ditemui dengan harga sewa bervariasi. Mulai dari Rp20 ribu sampai ratus ribuan. Tergantung lokasi, merek, dan kualitas alat musik yang disediakan. Hal tersebut berbanding terbalik dengan masa sekarang yang, rasa-rasanya sulit sekali ditemukan.

Sebetulnya, ada apa dan ke mana perginya banyak studio musik yang dahulu sempat menjalani masa jayanya dan menjadi tempat nongkrong favorit bagi banyak kalangan—dari usia muda hingga tua?

Saya rindu, nge-jam bersama kawan lama. Nggak peduli permainan musik kami rapi atau nggak, bagus atau nggak. Terpenting kami bisa bergembira bersama dan meluapkan kesenangan dalam bermusik.

Memang, kita semua bisa bermusik di mana saja, tapi kalau di studio, mau bermain dengan volume yang tinggi dan keras pun aman, karena sudah dipasang peredam suara. Kalau mau latihan untuk persiapan manggung pun nyaman.

Baca Juga:  8 Lagu yang Kerap Dibawakan untuk Latihan Anak Band di Studio Rental

Pasalnya, tujuan menyewa studio musik itu beragam, ada yang sekadar iseng dan melepas penat, ada pula yang ingin latihan untuk persiapan mengikuti festival/perlombaan. FYI, perlombaan band 15 tahun lalu sangat dicari dan digemari oleh banyak orang yang hobi nge-band. Sehingga, keberadaan studio sangat vital untuk proses latihan agar bisa meracik aksi panggung yang paripurna.

Saat ini, studio musik sangat sulit ditemui. Pencarian dengan bertanya kepada teman juga melalui internet pun tidak mendapatkan hasil maksimal. Kalaupun ada, sangat jauh dari domisili saya.

Alhasil, saya hanya bisa mengetuk meja ketika sangat ingin bermain drum. Bermusik dengan teman-teman lain pun dilakukan secara akustik. Hanya dengan gitar dan alat musik seadanya. Tetap seru, tapi jelas sensasinya beda. Nge-band memang kurang lengkap jika tidak dilakukan di studio.

Jika saya amati, saat ini, bisnis studio musik bisa menurun karena adanya beberapa faktor, antara lain:

Alat musik yang tidak di-upgrade atau tidak dirawat

Alat musik mengalami banyak perkembangan yang kebanyakan tidak diimplementasikan oleh banyak studio. Hal ini juga termasuk soal perawatan alat musik. Cukup banyak alat musik yang ketika saya memainkan, rasanya tidak dirawat. Kurang paripurna saat dimainkan. Meski di sisi lain saya memahami, bisa jadi karena tidak ada biaya perawatan, karena pengunjung semakin sepi. Akibatnya, bisnis ini menjadi defisit atau mengalami penurunan.

Baca Juga:  Saya Dosen, Kuliah Online Bikin Saya Ngerasa Jadi Pengangguran yang Digaji

Banyak yang sudah memiliki alat musik di rumah

Dua atau tiga dekade sebelumnya, banyak orang yang menggunakan jasa studio musik karena alat musik terbilang mahal. Jadi, satu-satunya cara ketika ingin sekali bermain musik hanya bisa dengan menyewa studio.

Hal ini berbanding terbalik dengan zaman sekarang yang kebanyakan orang sudah memiliki alat musiknya sendiri. Sehingga, studio musik menjadi sepi pengunjung, sampai akhirnya mengalami penurunan omset. Tidak sedikit pula yang terpaksa menutup bisnisnya karena hal tersebut.

Terdisrupsi oleh teknologi dan software untuk mengolah musik secara mandiri

Perlahan, disrupsi menggerogoti beberapa hal yang sebelumnya dinikmati secara konvensional, termasuk segala sesuatu yang berhubungan dengan musik. Studio musik, salah satunya.

Bagaimana tidak, saat ini, software dan teknologi musik lebih mudah didapat. Banyak orang yang lebih memilih bermusik dari rumah dibanding menyewa studio. Apalagi, alat musik di rumah dan segala perangkatnya sudah tersedia dalam bentuk digital.

Dari beberapa hal yang sudah disebutkan di atas, wajar jika perlahan, studio musik pun terdisrupsi secara perlahan oleh beberapa faktor, bukan hanya karena digitalisasi, tapi juga tren yang saat ini mengalami perubahan.

Sebagai seseorang yang memiliki minat cukup tinggi terhadap musik, saya hanya berharap, semoga studio musik bisa eksis kembali dengan alat musik dan suasana yang cozy sekaligus instagram-able. Kalau perlu disediakan wifi. Jadi, anak-anak muda bisa meramaikan kembali studio musik, seperti pada masa kejayaannya sekira dua dekade lalu.

Baca Juga:  Nostalgia TTS, Permainan Asah Otak yang Bikin Kita Sering Bertanya

BACA JUGA Liverpool yang Juara, Kenapa MU yang Dihina? Norak! dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.