Liverpool yang Juara, Kenapa MU yang Dihina? Norak! – Terminal Mojok

Liverpool yang Juara, Kenapa MU yang Dihina? Norak!

Artikel

Liverpool juara, euforia di mana-mana, tapi lebih banyak di dunia maya. Selamat deh selamat, namanya juara mah senang aja bawaannya sekarang. Terakhir kali juara Liverpool kalau nggak salah 30 tahun lalu, kan? Pada masa Liverpool, katanya, dinobatkan sebagai (((tim terbaik))) abad 20.

Padahal yang mendapat penghargaan FIFA Club of the Century kan Real Madrid, wqwqwq.

Kepastian juara kemarin terjadi setelah Chelsea menekuk Manchester City 2-1. Dengan ini, Citizen nggak ada harapan (sukurin) buat jadi juara, karena sisa pertandingan tidak akan bisa menyalip poin Liverpool. Kemenangan Liverpool tahun ini penuh dengan rekor baru. Mulai dari sisa tujuh pertandingan, yang mana adalah rekor di sejarah Liga Inggris.

Kemenangan beruntun kandang 23 kali melewati rekor Manchester City, Kemenangan Liverpool dengan 1-0 atas Tottenham Hotspur pada 11 Januari menghadirkan rekor poin (61) hasil dari 21 laga pertama di lima liga top Eropa, lalu menang 18 beruntun menyamai City dan masih banyak lagi yang lainnya. Hebat memang, Jurgen Klopp memang berhasil, setelah musim kemarin menang di Liga Champions.

Tapi yang saya bingungkan, Liverpool yang juara dan merayakan, kenapa jadi Manchester United yang dihina? Bangsat.

Kenapa harus ada yang dihina setelah Liverpool juara? Dan kenapa lagi-lagi harus Manchester United? Jangan mentang-mentang baru juara, bisa slengean begitu. Padahal fans MU pada santai semua. Baru juga kemarin senang setelah hattrick dari Martial, ini malah dihina-dina. Padahal, yang mau mengejar poin itu kan Manchester City.

Saya sebagai seorang yang mendambakan Manchester United sebenarnya lebih respek ke Liverpool. Dibandingkan dengan klub lain, apalagi Manchester City yang cuman modal duit, kami mah santai saja ke Liverpool. Nggak suka sih iya, benci boleh jadi. Tapi kami bukan hati batu yang nggak bisa ucapin selamat. Lho, ini belum diucapkan selamat malah pada nyerang medsos MU, katanya jangan ucapin selamat.

Saya kasih tahu ya, kaya gitu biar apaan sih, Bang jago? Senang boleh, goblok jangan dong. Mau apa sih banggain gelar juara sampai harus ngatain MU? Halah, yang pantas merayakan itu cuman para Kopites tua yang boleh jadi seumuran orang tua kalian. Terakhir kali itu 30 tahun, coy. Kalian belum lahir, orang tua saja belum tentu mikirin kalian. Sok asik banget merasa “nostalgia” juara, preettt.

Baca Juga:  Persamaan Ormas Islam Indonesia dan Klub Liga Inggris, Liverpool Adalah NU dan Arsenal Itu HTI

Mungkin karena baru merasakan melihat klub kebanggaan menang pertama kali ya? Uuus ayang, baru lihat klubnya menang ya. Nang ning nung, ning nang ning nung sini tak nenenin pakai piala Liga Inggris, norak banget. Kebanyakan yang pada nyerang MU itu cuman orang-orang iri yang merasa “puas” karena akhirnya juara. Setelah sekian purnama MU juara terus dan akhirnya menyalip kalian ya? wqwqwq.

Benar saja, menang kali ini saja baru 18 gelar saja. Semangat bos, masih dua gelar lagi. Habisin dulu noraknya, sadar juga kalau juara dengan jalur covid-19 bukan sesuatu yang waw banget. Harusnya fokus saja untuk merayakan, merayakan kemenangan yang palingan cuman sebulan habis rasanya. Nikmati aja, santai dulu. Ribet amat malah nyerang Manchester United. Kurang kerjaan, ya?

Hati-hati, penyakit norak menang biasanya nanti malah jadi sakit hati ke depannya. Pantau terus itu tim kesayangannya, lihat terus pemainnya apakah akan konsisten tidak di Liverpool. Salah sama Van Dijk diawasi, biasanya penyakit di sepak bola gitu. Saat lagi bagus, diincar sama klub kaya eh ternyata tergiur dan pindah.

Bukannya apa-apa ini, pemain Liverpool yang jago-jago kebanyakan bukan lulusan Liverpool. Bukan akademi Liverpool, belum tentu punya loyalitas. Kan bisa saja diambil klub lain, nggak ada yang tahu toh? Makanya jangan bangga dulu, kaya Leicester abis juara pemainnya banyak yang pindah, wqwqwq. Nggak seperti MU, yang kebanyakan juaranya dari pemain akademi. Mohon maaf, ini mah sekadar mengingatkan saja buat Kopites. Bola itu bundar, Broouw.

Udah sana, rayakan euforia kalian para pendukung bocah yang baru pertama kali juara. Sekali lagi, saya fans Manchester United ucapkan selamat buat Liverpool yang (baru) juara lagi. Glory Glory Man United!

BACA JUGA Percampuran Budaya Sunda dan Betawi di Pernikahan Orang Bekasi dan tulisan Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
12


Komentar

Comments are closed.