Sudahkah Terbuka Soal Finansial dengan Pacar? – Terminal Mojok

Sudahkah Terbuka Soal Finansial dengan Pacar?

Masalah yang sering timbul dalam dunia rumah tangga yakni soal finansial. Menurut saya, hal semacam ini sudah selayaknya dibicarakan sejak pra-pernikahan.

Artikel

Avatar

Untuk kalian yang saat ini sedang berstatus sebagai pacar orang, terutama untuk kalian yang berusia di atas dua puluh tahun, biasanya… apa saja sih yang kalian bahas saat mengobrol?

Usia sering kali mengubah pola pikir kita. Pacaran ala anak SD, SMP, SMA, kuliah, dan kerja, kemungkinan besar akan berbeda. Pacaran ala anak SD dan SMP (yang sewajarnya), mungkin sebatas bicara soal romansa sederhana seperti mengerjakan PR bersama atau berangkat sekolah bersama. Anak SMA, mungkin wajarnya mulai main ke bioskop atau mall. Tapi kalau kuliah atau bekerja, seharusnya (bukankah) lebih berorientasi ke masa depan?

Untuk yang sudah berusia di atas dua puluh, baik kuliah maupun kerja atau mungkin masih menganggur, sudah sejauh mana kalian membicarakan hal yang serius? Misalnya, pernikahan dan semua bumbu-bumbu masalah rumah tangga di dalamnya.

Usia di atas dua puluh, saya rasa sudah cukup dewasa untuk berpikir ke arah sana, bukan hanya berpikir soal mau menonton film apa malam Minggu depan. Tapi yang saya lihat di sekeliling saya, masih sangat banyak orang yang sudah dua puluh sekian tahun, tapi pacaran tanpa tujuan pasti.

Jika memang mereka tak berniat ke arah pernikahan, mungkin wajar-wajar saya. Tapi setahu saya, tidak begitu, mereka sebenarnya kelompok manusia yang ingin menikah, tapi belum ingin pusing berpikir ke arah sana. Lebih asyik membicarakan hal receh, dibanding pusing mikir hal serius.

Dalam pandangan saya, pada usia tersebut, sudah waktunya bicara serius dengan pasangan. Salah satunya, soal finansial. Bukankah lebih baik jika kita mulai bahas finansial dengan pasangan, jika memang sudah serius dengan dia (terlebih jika berencana menuju tahap pernikahan)?

Masalah yang sering timbul dalam dunia rumah tangga yakni soal finansial. Menurut saya, hal semacam ini sudah selayaknya dibicarakan sejak pra-pernikahan, atau kalau perlu… secepat mungkin setelah memang serius dengan pasangan.

Baca Juga:  Gagal Nikah Gara-Gara Larangan Menikah Anak Pertama dengan Anak Ketiga (JiLu)

Kita perlu tahu, berapa gaji pacar kita, jika dia sudah berpenghasilan. Atau, jika masih kuliah, kita perlu tahu orientasi keuangan pacar kita. Dia kira-kira mau bekerja dimana, dia menargetkan gaji berapa, dia memikirkan hal-hal sejenis investasi atau tidak, dan sebagainya. Atau jika pacar kita masih dalam proses mencari pekerjaan, sebaiknya kita mendampingi dan menyemangati.

Saya wanita, dan berpikiran demikian. Wanita yang banyak tanya soal finansial, terdengar matre kah? Ah, itu jika pikiran kalian selalu negatif. Jadi begini, sekali lagi saya sebutkan, banyak masalah rumah tangga yang berawal dari masalah finansial. So, bukankah sebaiknya dicegah sedini mungkin?

Coba deh, kalian yang sudah berpacaran level serius, mulai sedikit-sedikit membahas soal ini. Menyatukan pandangan tentang finansial itu perlu lho.

Biasanya, sebagian orang menganggap finansial adalah hal privasi. Tapi kalau kita sudah bicara soal rencana pernikahan (maksudnya, sudah saling komitmen untuk serius, meski masih lima atau sepuluh tahun lagi rencana pernikahannya), sudah saatnya mulai terbuka, meski dengan batas tertentu.

Mungkin jangan langsung sampai ke ranah, “kamu punya saham X berapa lot? Kalau aku jadi istri kamu, mau kamu kasih berapa lot?”

Oke, mungkin itu terlalu berlebihan. Jangan ke sana dulu jika masih awal dalam bicara keuangan.

Mungkin, pada awal, lebih baik jika bertanya hanya sebatas lingkup, “kamu punya target finansial nggak untuk sepuluh tahun ke depan? Atau untuk lebih jauh lagi?”

Jika sudah sama-sama terbuka, pembicaraan pasti akan lebih santai dan saling bisa mengerti. Finansial memang sensitif, tapi bukankah hubungan yang sehat didasari dengan kepercayaan? Salah satu kepercayaan tersulit adalah percaya dalam hal finansial, karena nyaris semua sisi kehidupan membutuhkan uang.

Baca Juga:  Niat Melancong, Malah Dituduh Mau Jadi TKI

Atau, lebih baik lagi, jika mulai merencanakan target finansial masa depan, meski masih level sederhana.

Untuk kalian yang masih belum bekerja, percakapan finansial baiknya juga dilakukan. Contoh sederhananya, terbuka jika salah satu memiliki keterbatasan budget untuk malam Minggu-an. Dari percakapan yang sederhana, kita bisa saling mengerti finansial pasangan kita. Jangan sampai pasangan kita memaksakan berbagai hal demi kelancaran berpacaran, yang berakhir pada masalah finansial pribadinya. Itu pola pacaran yang tidak sehat.

Sebagian laki-laki mungkin minder ketika, maaf, pacarnya (atau keluarga pacarnya) lebih mapan dari dia (atau keluarganya). Di sinilah keterbukaan dan rasa saling memahami diperlukan. Jika memang mereka sudah percaya dengan pacarnya, bukankah diskusi ringan sebaiknya dilakukan.

Tidak buruk jika laki-laki mengatakan, “sebenarnya aku minder pacaran sama kamu. Gajiku jauh lebih kecil dari kamu.” Menurut saya, itu lebih baik dibanding sok tidak ada masalah, namun selalu jadi pikiran dan berakhir pada ketidakjujuran.

Atau, jika sebaliknya, pihak perempuan yang merasa minder, baiknya juga dikatakan jujur, untuk selanjutnya didiskusikan.

Jangan sampai, setelah akhirnya menikah, seminggu kemudian bertengkar hebat karena ketidakcocokan tentang prinsip finansial. Kalau memang butuh pertengkaran, bukankah lebih baik jika di awal, sebelum ke tahap pernikahan?

Ya begitulah pola pikir saya dalam hal pembicaraan finansial di tengah berpacaran. Silakan diambil manfaatnya jika ada, dan tak ada larangan untuk tidak setuju. (*)

BACA JUGA Mencatat Pengeluaran Biar Uang Nggak Kerasa Hilang Secara Ghaib atau tulisan Nursyifa Afati Muftizasari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
283 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.