Stop Objektifikasi Istri-Istri Para Menteri!

Istri-istri menteri yang dimaksud istri Wishnutama (Gista Putri), istri Nadiem Makarim (Franka Franklin), dan istri Agus Gumiwang (Loemongga Haoemasan).

Artikel

Beberapa waktu ini kita masyarakat Indonesia sedang disibukkan dengan berita-berita mengenai pengumuman Menteri Kabinet Indonesia Maju Periode 2019-2024. ada banyak kejutan didalamnya, mulai dari bergabungnya Prabowo dalam kabinet dengan menjabat sebagai Menteri Pertahanan, Polemik masyarakat yang kecewa atas tak masuknya Susi Pudjiastuti dalam kabinet pimpinan Joko Widodo, namun yang paling mengejutkan barangkali adalah masuknya nama baru yang sangat Millenials yakni Nadiem Makarim sang CEO Gojek dan tentu saja Wishnutama sang CEO Net TV.

Pro dan Kontra atas Keputusan Joko Widodo dan Ma’ruf Amin tentu tak terhindarkan, seperti halnya banyak yang optimis ada juga yang tetap pesimis atas kinerja para mentri kedepannya. Diantara setumpuk pemberitaan mengenai urusan menteri dan kabinet, kok ya masih ada saja berita yang muncul dan sangat out of context. Saat acara pelantikan berlangsung, beberapa media ramai-ramai merilis pemberitaan yang menyoroti istri-istri menteri yang dianggap mencolok karena parasnya. Istri-istri menteri yang dimaksud adalah istri dari Wishnutama yakni Gista Putri, Istri Nadiem Makarim yakni Franka Franklin, dan istri dari Agus Gumiwang yakni Loemongga Haoemasan. Ketiganya secara kompak disorot oleh beberapa media karena kecantikannya yang mencolok saat mereka datang mendampingi para suami untuk pelantikan, mulai dari make up, pakaian, perhiasan yang dikenakan kemudian lantas membanding-bandingkan penampilan ketiganya lengkap dengan narasi-narasi yang menggambarkan betapa nikmatnya mengamati tubuh ketiga istri menteri tersebut, seperti halnya barang pajangan dan dagangan, beberapa media kompak mengobjektifikasi ketiganya,

Selain out of context, berita tersebut kian memperjelas bahwa praktik objektifikasi perempuan masih subur terjadi khususnya di dunia media Indonesia. Media Indonesia sejatinya perlu berkontemplasi bahwa mereka punya tanggung jawab yang utama dan begitu besar dalam memberikan sumbangsih kepada alur pikir pembaca atau penontonnya, dengan terus-terusan melanggengkan praktik objektifikasi perempuan maka secara langsung media-media tersebut juga kian memperburuk situasi masyarakat atas polemik isukesetaraan gender dan perjuangan perempuan menegakkan hak-haknya yang lama terampas oleh budaya-budaya yang mengesampingkan kehadiran perempuan sebagai individu bebas seperti halnya laki-laki. Seolah tak pernah jadi soal, media-media tersebut seolah luput memberitakan mengenai penurunan jumlah menteri perempuan dalam kabinet pimpinan Joko Widodo kali ini, setelah pada kebinet sebelumnya terdapat 8 mentri peremuaan dan kini hanya ada 5 menteri perempuan, penurunan yang cukup disayangkan mengingat peningkatan jumlah perempuan dalam kontestasi politik yang terus meningkat beberapa tahun ini serta kian maraknya perempuan yang berhasil tampil secara unggul dalam sektor lain yang sangat strategis.

Baca Juga:  Jangan Mendidik Anak dengan Ketakutan-Ketakutan

Rupanya hal tersebut tak pernah jadi soal bagi sebagian media di Indonesia, mereka lebih merasa bahwa pakaian dan kecantikan istri para mentri lebih urgent untuk diulas. Sungguh hal yang disayangkan mengingat Media seharusnya dapat menjadi wadah bagi perempuan dalam mengaktualisasikan dirinya, namun yang terjadi perempuan malah jadi objek yang direduksi sebatas persoalan tubuh. Kekecewaan saya terhadap pemberitaan ini sebenarnya sejalan dengan kekecewaan saya terhadap netizen Indonesia yang seolah kompak mengkampanyekan cantiknya Gista Putri saat acara pelantikan, terbukti dari tagar #gistaputri di trending topic twitter. Sangat disayangkan mengingat ada salah satu menteri yang saya harap mendapat perhatian meluas yakni Ida Fauziyah yang diangkat menjadi Menteri ketenagakerjaan, atensi kita mestinya tercurah untuk menteri baru ini mengingat besarnya permasalahan ketenagakerjaan yang kerap menyasar perempuan sebagai pihak yang lemah dan kalah, bukankah sepatutnya kita memberikan dorongan besar kepada Ida Fauziyah di awal masa kerjanya agar dapat memberikan sumbangan kebijakan dan terobosan yang lebih ramah perempuan dalam konteks ketenagakerjaan.  Sekali lagi tak bijak rasanya melihat aktualisasi perempuan berdasarkan kriteria fisik, sebagaimana laki-laki maka perempuan punya lebih dari sekedar paras cantik, perempuan bukan barang. (*)

BACA JUGA Pak Prabowo Foto Tanpa Pasangan: Ya Memangnya Kenapa? atau tulisan Syifa Ratnani Faradhiba Jane lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
11

Komentar

Comments are closed.