Sudahi Ramai Menag RI, Ini Upaya Pak Jokowi Biar Nggak Monoton

Ini Menag RI, Bung. Bukan Menteri Agama Islam. Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu juga bagian dari tanggungjawab beliau.

Artikel

Avatar

Warganet khususnya warga tweet bagian Nahdlatul Ulama (NU) meramaikan hashtag #tolakmenag. Fachrul Razi menteri terpilih bagian urusan agama ini ternyata banyak yang nggak suka. Pasalnya, Pak Fahfrul Razi dinilai kurang cocok menduduki kursi Kementrian Agama.

Kicauan masyarakat menyuarakan kekecewaannya pada Jokowi atas keputusan tersebut. Menilik krisis kasus radikalisme berbasis agama yang sedang dialami oleh bangsa kita, -membaca dari keluh netijen- akan lebih tepatnya jika kursi Menag diduduki oleh tokoh yang berasal dari NU atau Muhammadiyah yang sudah jelas selama ini membawa dinamika keumatan yang sejuk.

Tapi kan ya mau bagaimana lagi. Lha wong Pak Presiden milih para pembantunya kan nggak harus melalui voting dari masyarakat. Dah to legowo aja. Saya setuju-setuju aja (kok) pak, semoga pilihan njenengan ini terbaik.

Menag RI emang ngurusin Islam saja? Ini Menteri Agama Republik Indonesia (Menag RI), Bung. Bukan Menteri Agama Islam. Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu juga bagian dari tanggungjawab Pak Fachrul Razi. Tidak serta merta kalian ego dengan kepentingan kalian saja sebagai umat Islam.

Tapi nih ya, saya dulu pas masih kecil juga ngiranya menteri agama itu ya cuma ngurusi Islam saja. Eh pas saya masuk Kantor Kemenag baru saya sadar kalau dalam Kementerian Agama ini juga ada urusan bagian agama-agama lain. Gimana sih ya, selama ini kan program-program dari Kemenag yang lebih ramai memang di ranah keislaman.

Nggak bisa dipungkiri juga karena mayoritas penduduk bangsa ini Islam sih ya…

Ada statement yang mengatakan, “Kalau nggak dari PBNU bisa kualat itu nanti Pak Jokowi”. Bisa-bisanya orang NU  ngomong gitu, kok kayaknya salah redaksi  ya. Pemilihan ini tentunya juga atas persetujuan dan pertimbangan dari Kiai Ma’ruf Amin dong. Kiai saja sudah menyetujui kok, masa Jokowi dikualat-kualatin. Jelas saya menyalahi pernyataan tersebut.

Baca Juga:  Jika Politik Bisa Ada Plot Twistnya, Apakah Cinta Juga Bisa Demikian?

Jangan-jangan sampai di sini belum ada yang tau siapa itu Fachrul Razi?

Jadi, Bapak kelahiran Aceh ini adalah Jenderal Purnawirawan TNI. Pada masa pemerintahan Gus Dur, Ia pernah menjabat sebagai wakil panglima TNI. Sebelum menjadi wakil panglima TNI, Fachrul Razi menjabat sebagai Komandan Brigade Infanteri Lintas Udara, Gubernur Akademi Militer (1996-1997), Asisten Operasi KASUM ABRI (1997-1998), Kepala Staf Umum ABRI (1998-1999), dan Sekjen Departemen Pertahanan (1999).

Waaah pokoknya kiprahnya di bidang militer sudah tidak diragukan lagi deh.

Terus belajar agamanya dimana?

Dilansir dari gelora.co, Fachrul Razi termasuk perwira hijau. Ia belajar ilmu keagamaan yang sangat kuat ketika masuk ke dalam Akmil, dengan belajar dan kegiatan kegamaan di Taruna Masjid. setelah tamat Akmil, Fachrul Razi melanjutkan berdakwah kepada masyarakat dengan pembinaan territorial mengajarkan Islam Rahmatan lil ‘Alamin, dan juga memberikan khutbah di masjid-masjid terkait keamanan, kedamaian, dan mengokohkan persatuan bangsa.

Membandingkan dengan riwayat pendidikan keagamaan Menag sebelumnya, Lukman Hakim Saifuddin yang mengenyam pendidikan berbasis pesantren dan sekolah keagamaan sejak kecil hingga perguruan tinggi. Tentunya ini banyak warga yang menyayangkan dan membandingkan terlalu jauh.

Kenapa masih ada banyak orang yang lebih ahli di bidang keagamaan, tapi Jokowi malah lebih memilih orang yang fokusnya di bidang militer? Sampai saat ini warga masih bertanya beriring dengan julidan-julidan yang diselatankan diutarakan, dan belum ada pernyataan dari Jokowi sendiri. Kenapa pak kenapa?

Mungkin ini itung-itung sebagai citarasa baru lah ya. Seperti mungkin bisa dibentuk kemasan keagamaan berbumbu militer, misalnya. (Eh gimana tuh). Juga dengan diangkatnya Nadiem Makarim, Wishnutama, dan jajaran lainnya yang tidak disangka, cukup akan memberi warna baru dan semoga kerja lima tahun ke depan lebih berwarna atau kata Jokowi, “Kerja yang tidak monoton”. Begitu ya, Pak.

Baca Juga:  Apabila Widji Thukul Tiba-tiba Muncul dan Baca Puisi di Tengah Demo Mahasiswa

Sebentar. Rekam jejak Menag sebelumnya juga pernah dua periode diduduki oleh orang militer lho. Presiden Soeharto pada masanya pernah mengangat Letjen Alamsyah dan Tarmidzi Taher (Laksamana muda TNI AL). Melirik riwayat hasil kerja mereka juga tidak ada masalah, dan everything’s gonna be oke gitu lho. Karena memang itu sudah berlangsung dalam kurun waktu yang cukup lama dari sekarang. Jadi netijen kurang ngerti aja kan.

Sudah sudah, yang terpenting Islam, Moderat, Sunni, Syafii, dan Aceh. Aman dong pak! hehe (*)

BACA JUGA Gus Dur dan Radikalisme dalam Kacamata Kemanusiaan atau tulisan Lulu Erzed lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4

Komentar

Comments are closed.