Solo Hiker: Lagi Naik Gunung Malah Disangka ‘Laku Ngilmu’ Jadi Dukun

Camping biasanya dilakukan bersama tim atau ada juga yang secara massal. Tapi ada juga yang  melakukannya seorang diri dan dikenal dengan sebutan solo hiker.

Artikel

Avatar

Camping biasanya dilakukan bersama tim atau bahkan ada juga yang secara massal. Tapi ada juga yang  melakukannya seorang diri dan dikenal dengan sebutan solo hiker. Kegiatan macam ini masih jarang dilakukan di Indonesia, jadi mungkin nggak sepopuler solo traveler yang telah ngehits sebelumnya.

Meskipun demikian, di jajaran olahraga alam bebas, peminat solo hiker sudah mulai berkembang. Karena sifatnya yang sendiri dan solitaire membuat peminat hobi ini tidak saling berkomunikasi hingga terkesan sepi peminat.

Saya sendiri mulai menekuni solo hiker sejak tahun 2001 setelah lulus SMA. Jadi anak sekolah itu repot karena banyak jadwal, sehingga sangat menghambat berkembangnya hobi. Tapi tentu saja hal itu tidak berlaku bagi anak yang memang hobinya sekolah.

Memulai hobi sebagai solo hiker di Indonesia zaman itu memang cukup sulit. Keterbatasan akses komunikasi (belum tren HP) menjadi kendala utama. Hal ini membuat komunitas solo hiker sulit untuk terbentuk.

Olahraga solo hiker apakah berbahaya?

Tidak ada jawaban sederhana yang bisa memberi jaminan bahwa solo hiker aman dilakukan. Karena setiap kegiatan olahraga memiliki tingkat resiko yang berbeda. Mengetahui manajemen resiko untuk bisa mengelola setiap kemungkinan yang terjadi adalah sebuah antisipasi yang baik.

Secara umum, olahraga ini bisa dikatakan berbahaya dan beresiko tinggi. Dan perlu Anda ketahui, biasanya pihak asuransi tidak menangung klaim pada kecelakaan yang disebabkan oleh olahraga jenis ini. Jadi, penggemar olahraga ini harus membulatkan tekad dan semangat dalam menjalani hobinya.

Untuk persiapan pendakian pendakian solo, tidak ada hal khusus yang perlu dilakukan. Biasanya, sebelum berangkat saya membuat daftar barang bawaan mulai dari yang bisa dikonsumsi hingga pakaian yang dibawa. Selain itu, membuat rencana jalur yang akan dilewati juga bisa dilakukan.

Baca Juga:  Kuntilanak yang Menatap Tajam Saat Saya Terbaring Sakit

Kemudian daftar  dan rencana jalur yang dibuat akan di tinggal di basecamp. Hal itu dilakukan untuk jaga-jaga kalau tenggat waktu pendakian terlewati, namun pendaki belum juga kembali. Dengan demikian, keadaan yang tidak diinginkan bisa lebih diminimalisir.

Mendaki sendirian apa tidak takut?

Saya orangnya sedikit penakut, jadi sebelum pendakian utama biasanya ada sesi trial terlebih dahulu. Kemping sendirian, satu atau dua malam biasanya saya lakukan sebelumnya di hutan terdekat.

Kalau yang dimaksud adalah takut ketemu mahluk halus, saya nggak begitu memikirkannya. Saat pendakian dan melewati hutan bambu pas magrib, saya lebih takut ketemu ular dibandingkan dengan ketemu kuntilanak atau wewe gombel. Saya merasa ancaman hewan “liar” lebih nyata dibandingkan dengan mahluk halus.

Dan karena hal itu, saya pernah merasa sedikit dilecehkan. Teman saya bilang: bahkan (dalam ungkapan Jawa) “dhemit ora ndulit, setan ora doyan (mahluk halus nggak nyolek, setan nggak doyan)”, gimana mau dapat pacar?

Bagi saya, resiko terbesar yang bisa terjadi adalah nyasar atau tersesat. Namun karena saya terbiasa nyasar, saya tidak begitu khawatir. Yang paling penting saat Anda sadar kalau tersesat adalah “jangan panik”. Anggap bahwa tersesat adalah hal yang wajar dalam sebuah pendakian.

Saat tersesat, langkah strategis yang harus diambil adalah dengan “kembali ke jalan yang benar”. Sudah “sesat”, ngotot lagi, nanti bisa sengsara dunia akhirat, jadi waspadalah !!

Jika tersesat, sebaiknya jangan balik arah atau meneruskan perjalanan. Saat nyasar, langsung berhenti dan ambil jalan pintas (trabas) ke kanan atau ke kiri sampai ketemu dengan jalur adalah hal yang saya lakukan dan ternyata mampu membuat saya hidup hingga saat ini.

Baca Juga:  Ketika Jin yang Menyerupai Seorang Teman Ikut Salat Jumat

Ada yang bilang kalau tersesat cari sumber air (sungai), lalu ikuti sampai ketemu rumah penduduk. Dan menurut pengalaman saya, hal itu tidak sepenuhnya benar. Karena ternyata setelah ditelusuri, sungainya habis malah jadi air terjun.

Dalam perjalanan solo hiker yang saya lakukan saat muda dulu, saya pernah tersesat karena mengikuti jalur sampah. Banyak pendaki yang tidak bertanggung jawab melemparkan sampah ke kanan dan kekiri jalur sesungguhnya. Dan setelah ditelusuri, lagi-lagi saya tersesat sampai ke tepian jurang yang curam.

Menjadi solo hiker apakah cukup keren?

Berdasar pengalaman, di Indonesia menjadi solo hiker tidak lantas membuat reputasi meningkat. Ternyata, orang yang mendaki sedirian akan dianggap sedang “mencari ilmu” bagi penduduk lokal. Nggak hanya sekolah dan kuliah, ternyata cari ilmu juga bisa dengan naik gunung dan masuk hutan.

Setelah mempelajari berbagai ilmu dan kemampuan untuk bisa mendaki sendirian dan jadi solo hiker tidak berarti bisa mendapat pengakuan atas kemampuan yang dimiliki. Dengan mempertaruhkan jiwa raga, dan berhasil turun dengan selamat, saya malah dituduh laku ngelmu jadi dukun. Disini kadang saya merasa prihatin.

Salam Lestari!

---
703 kali dilihat

8

Komentar

Comments are closed.