Semua Tidak Harus Lofi pada Akhirnya, tapi Wajib Dicoba jika Anda Musicaholic – Terminal Mojok

Semua Tidak Harus Lofi pada Akhirnya, tapi Wajib Dicoba jika Anda Musicaholic

Artikel

Avatar

Beberapa bulan belakangan, saya selalu berpikir kira-kira adakah jenis musik alternatif yang bisa membongkar kegandrungan akan dangdut dan koplo yang sudah menjarah semua lini musik Indonesia? Bukan apa-apa, serangan balik dari dangdut, terutama koplo akhir-akhir ini begitu masif. Sejak almarhum Didi Kempot strike back setelah sekian lama bergerak underground, musik dangdut kembali ke kasta tertinggi permusikan. Bahkan jargon macam “semua akan koplo pada akhirnya” terbukti benar adanya.

Demi tidak dianggap ikut-ikutan arus itu, saya benar-benar dengan niat hati yang sangat besar mencari peruntungan lain. Walau sebenarnya, kalau disetelkan musik dangdut apalagi koplo tetap goyang juga, saya berusaha untuk tidak goyah.

Saya akhirnya berkenalan dengan sebuah aliran musik yang menurut saya masuk kategori “monggo dicoba dulu”. Low-fi, atau sekarang orang mengenalnya dengan sebutan lofi. Satu jenis genre musik yang kedengarannya rendahan nan masih sangat kasar. Istilahnya mungkin masih belum bersih, tidak sempurna, dan terdapat banyak sekali suara “bocor” di sepanjang alunannya.

Infonya, musik ini sudah ada sejak 1950-an. Namun, masuk ke Indonesia baru sekitar 1990-an. Bahkan baru benar-benar booming setelah 2017-an. Itu pun karena jasa YouTube.

Sebagai insan yang sangat musikal banget, tidak afdol rasanya kalau sekadar mencoba tanpa memberi sedikit komentar mengenainya.

Jadi begini. Yang unik dari lofi justru keberadaan suara-suara macam hujan, suara kresek-kresek seperti pada vhs video, suara percakapan, dan suara-suara aneh lain yang dianggap noise pada rekaman profesional. Anehnya, justru suara-suara ini membuat saya (yang telat gandrung dengan musik ini) merasa dekat dengan jenis musik lofi walau belum tentu dengan musisinya.

Jika mendengarkan saat bekerja, saya merasa sedang berada dalam suasana kampung, pantai, kafe, atau di tempat mana saja yang ditampilkan oleh musik lofi yang sedang saya dengar. Belum lagi jika ada kondisi macam rintik hujan. Haduh. Udah tahu rapuh, denger musik yang bikin semakin ambyar. Mampus kau dikoyak-koyak kenangan.

Nah, yang paling bikin chill and focus adalah kenyataan bahwa musik ini, seperti halnya dangdut (terutama koplo), SKA, dan musik-musik lainnya, sudah mulai merambah tradisi cover-mengcover. Dan ketika masuk arena cover inilah saya angkat topi untuk jenis musik lofi. Bukan apa-apa, jika koplo dan jenis musik lain, untuk menaikkan engagement membutuhkan lagu-lagu baru yang sedang hits, tidak dengan lofi.

Saya sangat menikmati ketika salah satu musisi lofi-cover indonesia, Masyoo memperdengarkan lagi lagu-lagu lawas yang menemani masa kecil sampai remaja saya. Sebut saja Naff, Ungu, Vagetoz, Letto, dan teman-temannya yang jadi band hits pada zaman itu.

Jika anak indie memiliki band panutan mereka masing-masing untuk dijadikan tolok ukur dan sudah punya fanbase yang besar, genre lofi belum. Sejauh yang saya pantau di YouTube dan Instagram, musik lofi masih sebatas “didengarkan” saja.

Di Instagram, tidak ada akun besar yang mempekerjakan dirinya secara mandiri untuk mengangkat musik ini. Di YouTube? Hanya sekumpulan channel yang mencari views dan subscribe sebanyak mungkin agar dapat adsense. Di beberapa website yang biasanya fokus membahas musik, juga tidak ada yang benar-benar secara mendalam membahas jenis musik satu ini. Kebanyakan dari penjelasan di Wikipedia lantas ditambah sedikit penjelasan versi mereka. Mungkin karena tidak ada fandom yang bisa “ngangkat” ulasan mereka. Atau benar-benar tidak tertarik dengan jenis musik satu ini? Saya kurang paham.

Sebagai genre musik yang tidak baru-baru banget di Indonesia, lofi punya peluang untuk menyusul genre pop, koplo, dan indie di puncak piramida permusikan Indonesia. Apalagi lofi juga sudah mulai meng-cover lagu di genre indie macam lagu-lagu dari band Fourtwenty dan dangdut macam lagunya Denny Caknan.

Untuk bisa mendapat atensi yang besar, salah satu keunggulan lofi yakni musik ini cocok untuk didengarkan di mana saja dan dalam kondisi apa saja. Tidak seperti koplo yang harus dalam suasana ceria macam acara konser, festival, atau kondangan. Juga tidak seperti genre indie yang menyerang saat hati sedang rapuh-rapuhnya.

Lofi bahkan bisa menemani saat suasana penat ketika perjalanan pulang dari kantor. Suasana tenang dan adem? Sangat disarankan banget. Coba, deh!

BACA JUGA Nonton Konser Musik Metal Tanpa Berdiri dan Moshing? Ya Jelas Aneh, Lah! dan tulisan Taufik lainnya.

Baca Juga:  4 Kemungkinan yang Akan Terjadi jika Layanan Nikah Drive Thru Dijadikan Alternatif

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.