Lika-liku Pengamen saat Ini: Dibayar Bukan Untuk Bernyanyi, tapi Agar Segera Pergi – Terminal Mojok

Lika-liku Pengamen saat Ini: Dibayar Bukan Untuk Bernyanyi, tapi Agar Segera Pergi

Artikel

Seto Wicaksono

Sebagai penikmat lagu pengamen, saya tahu banyak lagu yang biasa mereka nyanyikan. Saya bahkan menikmati pertunjukkan yang mereka hadirkan. Rasanya miris ketika beberapa kali, bahkan sering kali saya lihat, mereka dibayar, diberi uang, bukan untuk menyanyikan banyak lagu yang dikuasai. Melainkan untuk segera pergi.

Alasannya pun beragam, intinya, merasa terusik karena didatangi oleh pengamen. Maksud saya, jika cara mereka dalam memainkan alat musik sekaligus bernyanyi tergolong sopan, menghibur, sekaligus buat cari rezeki, seharusnya tidak masalah.

Kalaupun ada yang merasa risih, baiknya sampaikan maaf secara baik-baik. Biasanya hal ini dilakukan dengan memperlihatkan gestur menempelkan dua telapak tangan atau menunjukan telapak tangan. Tidak perlu sampai mengusir, apalagi memarahi pengamen yang datang.

Ketika sedang makan di angkringan atau di tempat yang sekiranya pengamen bisa masuk, saya sering kali request lagu. Hal ini sudah menjadi kebiasaan saya sejak masih kuliah. Rasanya menyenangkan aja gitu. Makan sambil dengar lantunan musik dan nyanyian secara live. Setelah itu, saya akan membayar lebih karena sudah menyanyikan lagu yang saya inginkan.

Jika kalian belum mencobanya, mungkin bisa dicoba sesekali. Ada sensasi menyenangkan dan pengalaman baru, ketika bisa request lagu yang kita ingin dengar. Dan biasanya, mereka selalu terlihat hepi saat membawakan lagu yang kita request. Dicoba saja, tidak ada ruginya. Kecuali jika kamu betul-betul pelit barang mengeluarkan seribu-dua ribu untuk orang lain.

Baca Juga:  Perhatian Member JKT48 Itu Semu, Fans yang Telanjur Baper Mbok Sadar

Kebiasaan request lagi ini masih saya pertahankan ketika ada pengamen yang datang ke rumah. Request satu atau dua lagu. Tidak masalah soal nada, pitch control, atau teknik bernyanyi lainnya. Yang paling penting, saya menikmatinya.

Bagi saya, itu adalah salah satu cara yang lebih baik untuk memanusiakan para pengamen yang sedang bekerja, dibanding langsung memberi uang sebagai cara halus untuk memintanya pergi. Tidak ada salahnya juga memberi mereka kesempatan untuk bernyanyi. Paling lama pun hanya sekira 3-5 menit. Tidak sedikit lho, pengamen yang memiliki suara mumpuni untuk didengar. Banyak penyanyi terkenal yang tadinya cuma nyanyi di jalanan.

Sayangnya kebanyakan dari kita, kerap kali memberhentikan para pengamen bahkan sebelum mereka menyanyikan satu bait lagu.

Baru pengin genjreng atau metik senar gitar, sudah dikode suruh pergi. Baru pengin buka mulut untuk mengucap satu kata, sudah melambaikan tangan pertanda tidak ingin diganggu. Sekalinya sudah genjreng gitar, masuk intro, dan baru menyanyikan lagu satu bait, sudah diberi uang sebagai pertanda segera pergi. Hadeeeh.

Begini. Mereka kan juga manusia yang punya perasaan, Bos. Beri mereka kesempatan untuk bernyanyi, menunjukkan kemampuan yang dimiliki untuk mendapat rezeki, sekaligus menghibur orang di sekitarnya.

Selain itu, saya pikir, tiap kali bernyanyi sekaligus memetik senar gitarnya, mereka tidak berniat sama sekali untuk mengganggu orang di sekitarnya. Sama seperti para pekerja lain, sejatinya, mereka hanya ingin mengais rezeki sekaligus mengekspresikan diri dengan cara bernyanyi.

Baca Juga:  Pantangan Menikah Ngalor Ngulon bagi Masyarakat Jawa

Sumber gambar: Wikimedia Commons.

BACA JUGA Psikotes: Salah Kaprah yang Terjadi dan dan Tips Mengerjakan Soal Tesnya dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.