Sekarang Remote Worker Nggak Takut Lagi Dicurigai Punya Pesugihan – Terminal Mojok

Sekarang Remote Worker Nggak Takut Lagi Dicurigai Punya Pesugihan

Artikel

Beberapa tahun silam, tepatnya tahun 2014, dua anak muda kakak beradik asal Salatiga berhasil memenangkan kompetisi 3D Printing Challenge yang diselenggarakan oleh General Electric. Kompetisi ini merupakan adu kemampuan dalam membuat desain jet engine bracket atau dudukan mesin jet yang menggantung di sayap pesawat. Imbas dari kemenangan ini selain nama mereka terkenal di dunia, juga membuat mereka kebanjiran proyek dari mancanegara.

Ada cerita unik dibalik kesuksesan kakak beradik ini. Mereka pernah dikira memelihara tuyul oleh tetangga dan masyarakat di sekitar tempat tinggalnya. Lantaran mereka berdua mempunyai pekerjaan yang tidak jelas dan kelihatan hanya di rumah saja, namun tiba-tiba bisa membeli kendaraan roda empat dan memperbaiki rumah. Padahal mereka berdua sebelumnya bekerja secara serabutan dan berasal dari keluarga yang miskin.

Cerita yang sama juga dialami teman saya, yang sejak tahun 2015 memutuskan untuk keluar sebagai konsultan ahli di salah satu Kementerian/Lembaga di Jakarta. Alasannya karena selama beberapa tahun blio menjalani hubungan jarak jauh atau LDR dengan keluarganya. Selain itu, blio juga menjadi anggota PJKA (Pulang Jum’at Kembali Ahad) dan anggota Roker (Rombongan Kereta) karena istrinya tinggal di Yogyakarta. Teman saya ini memutuskan untuk menjadi pekerja jarak jauh atau remote worker karena pengin dekat dengan keluarganya dan tidak betah dengan lingkungan ibu kota.

Baca Juga:  Beberapa Alasan yang Bikin Motor Matic Boros Bensin

Sejak 2015, dia menjadi remote worker sebagai konsultan dan instruktur di bidang pemetaan dan teknologi informasi sampai sekarang. Modalnya hanya laptop dengan spesifikasi untuk gaming dan akses internet dengan kecepatan tinggi. Sama dengan cerita kakak beradik di atas, teman saya ini sering dirasani atau digunjingkan memelihara tuyul oleh tetangga sekitarnya. Tetapi, dia punya mental kuat untuk menghadapi semua tuduhan miring dari tetangganya. Dan sampai sekarang, dia masih menjadi remote worker.

Nah, pada masa pandemi ini pandangan orang semakin terbuka bahwa bekerja itu tidak harus ngantor. Sejak pertengahan Maret 2020, pemerintah menganjurkan pegawai pemerintahan maupun swasta untuk bekerja dari rumah atau WFH (work from home). Dan sampai sekarang, WFH masih diberlakukan walau dengan metode sif bergantian, ada karyawan yang WFH, ada pula karyawan yang WFO dengan jumlah proporsional.

Kebijakan WFH ini tentu saja menjadi senjata ampuh dan bisa dijadikan serangan balik atau counter attack oleh teman saya kepada tetangganya yang suka ngrasani. Sekarang dia bisa lebih percaya diri untuk mengatakan bahwa bekerja itu tidak harus ngantor, bahkan kerja dari rumah pun bisa menghasilkan pendapatan tinggi. Masalahnya, proyek yang biasanya mengalir deras sebelum pandemi, sekarang berkurang cukup lumayan. Ya memang sekarang semua proyek pemerintah dialihkan untuk menangani pandemi dan perusahaan swasta juga sedang mengetatkan ikat pinggang.

Baca Juga:  Mewawancarai Satpam BCA soal Kenapa Pelayanan Mereka Dianggap Terbaik

Ngomongin dicurigai punya tuyul oleh tetangga, juga pernah diceritakan oleh teman saya yang tinggal di Manado. Blio menjalani pekerjaan sebagai remote worker sejak tahun 2017, selepas lulus master dari salah satu PTN di Yogyakarta. Pekerjaannya sebagai konsultan pemetaan tata ruang dan kebencanaan. Banyak perusahaan konsultan yang mengontak teman saya ini untuk mengerjakan sejumlah proyek di Sulawesi Utara. Dia bekerja dari rumah dengan perlengkapan tempur seperti laptop dengan spesifikasi tinggi dan koneksi internet cepat. Tampak dari luar, tetangganya melihat dia tidak bekerja bahkan kelihatan nganggur, akan tetapi bisa membeli mobil. Ini yang menjadi amunisi para tukang gibah di lingkungan tempat tinggalnya.

Nah, pada akhirnya semua tuduhan kepada kedua teman saya ini terbantahkan oleh sebuah virus bernama Corona. Efek virus Corona menyebabkan orang tidak lagi bekerja di kantor seperti dulu. Sekarang bekerja dan rapat bisa dilakukan di rumah dengan hanya memakai kaos oblong dan sarung. Bahkan tidak perlu mandi, cukup cuci muka dan sisiran.

Dan saya pun sudah menjadi anggota tetap remote worker sejak tahun 2016. Ketika istri meminta saya untuk tidak lagi bekerja di kantor proyek di luar Jawa. Saya sangat menikmati peran sebagai remote worker sejak awal sampai sekarang. Walau risih di awal-awal lantaran sering ditanya tetangga, “Sedang libur po, Mas? Kok di rumah saja?” Ya memang saya tidak sampai dicurigai punya tuyul sih, tapi cukup membuat risih. Tetapi, lama-lama tetangga bosan bertanya sejak pandemi ini menyerang kita. Corona membuat semua orang akan jadi remote worker pada waktunya. Salam sehat dan produktif!

Baca Juga:  Kalau Orang Sunda Susah Bilang F, Orang di Kampung Saya Susah Bilang W. Sebuah Contoh Dialek Epik!

BACA JUGA Rekomendasi Album untuk Menemani Kalian yang Sedang Work from Home dan tulisan Humam Zarodi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.