Saya Heran sama Mereka yang Doyan Nyawer Biduan Dangdut, Enaknya di Mana Coba? – Terminal Mojok

Saya Heran sama Mereka yang Doyan Nyawer Biduan Dangdut, Enaknya di Mana Coba?

Artikel

Avatar

Ngaku aja, pasti kalian demen nyawer biduan dangdut, kan? Udah nggak usah ngelak! Atau kalau masih mau ngelak dengan sejuta alasan ya, pasti kalian punya temen atau pernah punya temen yang doyan nyawer biduan dangdut, kan? Boleh minta tanyain ke mereka nggak? Enaknya nyawer itu di mana, sih?

Well, budaya sawer menyawer sebenernya sudah ada sejak dahulu kala ketika tari tradisional masih berjaya-jayanya. Katakanlah jaipong, lengger, pun ronggeng. Banyak sekali kaum lelaki yang tertarik ikut bergoyang sambil menyisakan sejumlah uangnya demi mengapresiasi sang penari ini. Benar, ada yang menganggap bahwa menyawer adalah bentuk apresiasi karena penampilan penari itu memuaskan. Ya mirip-mirip kalau kita ngasih tips buat abang ojek online gitu lah.

Namun, zaman berubah, tindakan sawer menyawer menjadi semakin ekstrim. Biduan-biduan dangdut yang berdendang dan bergoyang yahud merajalela di mana-mana, pun kaum lelaki yang menyawer menjadi semakin berani dan menginginkan lebih.

Dari sekadar memberi uang sukarela, kini hasrat untuk ‘nakal’ juga muncul, apalagi jika yang diberikan nominalnya seratus ribuan. Awalnya sih dikasih biasa aja selembar. Maksudnya biasa aja itu tuh ya… maju ke depan panggung, joget-joget asyik, terus nyodorin duit ke mbak yang lagi nyanyi.

Nah, setelah sukses dengan misi pertama dan persediaan duit masih banyak di dompet, maka bersiaplah untuk misi berikutnya yang lebih nakal. Kalau tadi sekadar ngasih dengan sopan ke mbak-mbaknya, kali ini udah berani ikut naik ke atas panggung. Bayangkan, naik ke atas panggung. Woy, orang nanggap dangdut itu buat liat mbak-mbaknya nyanyi, bukan liat bapak-bapak hidung belang naik ke atas.

Setelah sukses naik ke atas panggung, abis itu nyawer dimulai lagi, kali ini diselipin ke dalam baju mbak-mbaknya. Abis itu ngasihnya pakai mulut. Bingung gimana caranya nyawer pakai mulut? Caranya adalah dengan menjempit uang seratus ribuan pake bibir, terus sambil goyang-goyang nyodorin mulut ke mbak-mbaknya.

Sukses dengan aksi nyawer pakai bibir, abis itu makin ganas si bapak-bapak. Mulai ke mana-mana deh, pun sang biduan semakin semangat untuk menggoyang si dermawan yang baik hati itu.

Baca Juga:  Mas-Mas Kesal yang Menggugat Acara D'Star

Akan tetapi, begitu duit si penyawer—sang bapak-bapak dermawan tadi—habis, ya ditinggalin sama biduannya begitu saja. Sementara si biduan beralih ke bapak-bapak—atau dalam beberapa kasus ada juga mas-mas dan malah adek-adek—lain yang masih punya duit.

Itu dia masalahnya. Demi menarik perhatian si biduan agar kita digoyang secara maksimal dan private—yang sebenarnya nggak private-private amat sih ya—kita kudu minimal ngasih lembaran lima puluh ribuan. Kalau tidak ya kita kudu sabar nunggu duit penonton lain abis dulu, barulah si biduan bakal lirik kita.

Pun untuk mendapat goyangan maksimal, setidaknya harus ngasih duit berkali-kali. Katakanlah lima kali ngasih biar bisa sedikit nakal, deh. Ya, hitung saja kalau sekali nyawer pakai duit lima puluh ribuan, berarti biar dapat interaksi agak intim dengan si biduan butuh duit 250 ribu rupiah.

Bayangkan, ngeluarin duit 250 ribu cuma buat nyawer. Lah, buat apaaa? Mending 250 ribunya buat makan seminggu. Atau buat beli buku biar nambah wawasan. Atau buat langganan Netflix sama YouTube premium. Atau buat bayarin gebetan makan agak mewah dikit. Atau ngajakin pacar nonton ke bioskop. Atau serah buat apa aja daripada cuma nyawer yang kepuasannya nanggung banget itu.

Udah puasnya nanggung, eh duit makan seminggu abis deh. Mau makan apa kalau udah gitu? Aroma parfum biduan yang tertinggal? Kagak bisaaa. Atau mau makan dengan kenangan joget di atas panggung dan berasa superstar dangdut karena ditonton banyak orang? Kagak kenyaaanggg!

Lagian ngapain sih nakal-nakalan sama biduan dangdut? Minta diperhatiin sama cewek? Merasa kurang kasih sayang dan sentuhan cewek? Merasa haus akan kedipan mata cewek? Nggak usah nyawer kalau cuma kayak gitu. Kalau emang butuh cewek, ya sono nyari gebetan—buat yang belum nikah, ya. Kalau buat bapak-bapak yang sudah berkeluarga, ya mending pulang dan minta dibelai sama istri.

Dan sungguh, jangan berdalih melakukan aksi sawer karena mengapresiasi penyanyinya. Kalau emang mau apresiasi, mending ngasih uang sawerannya ke panitia aja. Atau nyediain kotak di depan panggung biar agak mirip kondangan. Dengan begitu, kontak fisik dan citra aksi sawer menyawer tidak akan negatif lagi. Atau kalau cara-cara itu terkesan kuno, ya barangkali bolehlah menyawernya dengan transer saldo Gopay. Kan seru tuh. Mau nyawer, tinggal scan barcode!

Baca Juga:  Menebak Maksud Lirik 'Kangen Kringet Bareng Awakmu' dalam Lagu 'Los Dol' Denny Caknan

BACA JUGA Merindukan Dangdut Academy Indosiar yang Sudah Ganti Nama Jadi Liga Dangdut Indonesia dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.