Salat Jumat Dua Kloter Beserta Segala Drama yang Menyertainya – Terminal Mojok

Salat Jumat Dua Kloter Beserta Segala Drama yang Menyertainya

Artikel

Sudah seminggu ini masjid di dekat kantor saya menyelenggarakan salat Jumat dengan sistem dua kloter. Hal itu adalah respons dari imbauan pemerintah pusat dan Dewan Masjid Indonesia terkait diperbolehkannya kembali pelaksanaan salat berjamaah di masa New Normal.

Adapun penetapan dua kloter ini tentu telah melalui pertimbangan yang masak di internal pengurus masjid. Aturan physical distancing pun tetap menjadi acuan utama dalam protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Keputusan dua kloter sejatinya sudah tepat, terlebih melihat area salat yang terbatas sedangkan jumlah jamaahnya cenderung tetap.

Seperti yang sudah-sudah, informasi dan imbauan dari pusat dan pengurus masjid setempat jarang sampai secara utuh di akar rumput. Akibatnya, banyak terjadi permasalahan yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya. Baik itu yang melibatkan jamaah dan pengurus masjid, maupun orang-orang yang kebetulan lewat.

#1 Selama datang sebelum ikamah, siapa pun berhak ikut kloter pertama

Ini mah sudah kebiasaan jamaah-jamaah akamsi sebelum pandemi. Terlebih bagi umat muslim garis mepet, yang berangkat salat Jumatnya belum bergegas kalau belum iqamah. Mereka yang sudah kebiasaan—padahal udah tiga bulan belakangan nggak jumatan, tetap melanjutkan tradisi berangkat mepet padahal jelas-jelas masjid yang mereka tuju menerapkan sistem dua kloter. Akibatnya terjadi penumpukan jamaah.

Lucunya, saat iqamah berkumandang, jamaah mendadak lupa sama protokol penerapan saf distancing. Sikut-sikutan pun kembali terjadi padahal lantai masjid sudah ditandai mana yang boleh diisi dan mana yang tidak. Jamaah yang telah tertib merasa dirugikan. Adu mulut tidak bisa dihindari lagi. Beberapa memilih mengalah dan mundur, lebih banyak lagi yang ngeyel dan diam di tempat.

Baca Juga:  Sales, Profesi Mulia, Ujung Tombak Sebuah Perusahaan

Barulah setelah salat kloter pertama selesai, pengurus masjid melakukan sosialisasi ulang terkait aturan salat berjamaah yang harus dipatuhi oleh semua orang. Untung masih bulan syawal, jadi setelah itu mereka yang bertikai dapat rukun kembali.

#2 Jika tidak dapat tempat di dalam masjid, bebas membuat saf baru di sekitar situ

Masih nyambung dengan cerita di atas. Beberapa jamaah yang optimistis tidak dapat saf namun masih ingin salat di kloter pertama, ramai-ramai menggelar tikar dan sajadahnya di pinggir jalan dan di mana saja yang memungkinkan untuk tetap ikut salat. Pengendara sepeda motor yang sedang lewat pun dipaksa balik arah dan memutar. Bahkan ada yang salat di atas mobil dengan bak terbuka. Nggak tahu saya itu salat pakai mazhabnya siapa.

Yang merasa (lagi-lagi) akamsi akan nekat menggunakan halaman dan ruang tamu warga yang tinggal di sekitar situ. Saya curiga ada juga yang salat dari dalam rumah. Pokoknya selama bisa ikut kloter pertama, apa saja akan dilakukan. Tentu saja orang-orang ini membahayakan yang lain karena tidak menerapkan physical distancing. Mereka saling berdesakan.

Bisa dibayangkan seramai apa lingkungan masjid kala itu. Pengurus masjid yang sudah capek-capek menyiapkan protokol keamanan demi keselamatan, seolah-olah ditikam pengkhianatan oleh jamaahnya sendiri.

#3 Jamaah kloter kedua bebas melakukan apa pun selama menunggu gilirannya tiba

Golongan yang satu ini sebenarnya lebih baik daripada yang pertama tadi. Hanya saja tetap ada masalah yang timbul, terutama bagi yang mendapatkan saf di belakang. Mereka yang sengaja datang untuk kloter kedua malah asyik menyalakan hengpon dan memutar musik. Beberapa juga bercanda sambil tertawa-tawa.

Baca Juga:  Pengalaman Ngekos di Kamar Kos yang Tak Ada Jendela

Tidak heran jika jamaah kloter pertama jadi tidak khusyuk. Gimana mau khusyuk kalau yang diputar adalah lagu-lagu koplo yang mengajak badan bergoyang. Belum sesekali ada yang ikutan bernyanyi. Kan tambah gatal mulut ini untuk tidak ikutan. Mana lagunya banyak yang hapal di luar kepala lagi.

Tidak cukup dengan godaan kebisingan, terkadang asap rokok beterbangan di depan mata. Sudah bikin sesak napas, mata juga jadi pedas. Kalau dikucek bukannya baikan, malah air yang tergenang di pelupuk mata. Orang-orang bisa salah paham kan kalau gitu. Nanti dikiranya saya sangat saleh lagi karena menangis ketika salat.

#4 Masjid yang pakai sistem ini jadi sasaran pemburu salat Jumat kilat

Kalau yang ini baru terjadi setelah informasi pelaksanaan salat Jumat di masing-masing masjid tersebar luas di warung makan. Siapa lagi yang senang dengan berita seperti ini kecuali para pencari salat Jumat kilat. Biasanya golongan ini masuk juga ke dalam golongan muslim garis mepet. Yah, meskipun terkadang yang menjadi alasan mereka adalah pekerjaan.

Dalam masa-masa seperti ini, mereka sangat diuntungkan oleh kebijakan. Masjid-masjid mana saja yang menerapkan aturan pembatasan mereka sudah kantongi namanya. Tinggal disesuaikan jam berapa mereka akan meninggalkan kantor dan mana saja opsi tujuan tempat makan di sekitar situ.

BACA JUGA Btw, Mengharap Makanan Sehabis Salat Jumat Itu Nggak Salah-Salah Amat Kok! dan tulisan Mohammad Ibnu Haq lainnya.

Baca Juga:  Btw, Mengharap Makanan Sehabis Salat Jumat Itu Nggak Salah-Salah Amat Kok!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.