Review Grup Dangdut Hasoe Angels dari Orang yang Nggak Pernah ke Klub Malam – Terminal Mojok

Review Grup Dangdut Hasoe Angels dari Orang yang Nggak Pernah ke Klub Malam

Artikel

Saya termasuk penyuka musik dangdut. Bagi saya, musik dangdut ampuh menjadi moodboster pas lagi ambyar-ambyarnya baik karena asmara, kuliah, atau hal-hal lain. Saya pun mengikuti kemajuan grup-grup dangdut orkes dan solo baik lokal Jogja maupun nasional. Kalau nasional misalnya kayak Dory Harsa, Nella Kharisma, New Monata, Happy Asmara, grup MG 86, hingga Abah Lala. Sedang kalau pentas-pentas lokalan biasanya kayak Mawar Rimba dan Hasoe Angels. Terutama Hasoe Angels, ia berhasil menarik perhatian karena punya ciri khas tersendiri.

Sayangnya mereka lebih banyak pentas di klub-klub malam, utamanya Liquid Jogja. Padahal saya termasuk orang cupu yang hanya tahu mana saja klub-klub malam di Jogja tanpa tertarik mengunjunginya. Saya sendiri nggak tahu alasan kenapa sama sekali nggak tertarik berkunjung ke klub malam.

Lah, bagaimana ceritanya mau ngereview grup dangdut Hasoe Angels, lha wong ke klub saja nggak pernah?

Beberapa waktu lalu gelaran FKY 2020 baru saja selesai. Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, FKY 2020 yang mengusung tema “Mulanira 2: Akar Hening di Tengah Bising” lebih banyak menggelar pertunjukan secara daring. Salah satu pementasan daringnya adalah “Se-Jam bersama Hasoe Angels”.

Nah, beruntung sekali karena FKY menyuguhkan pementasan Hasoe Angels secara daring. Artinya, saya bisa menikmati sekaligus mereview pertunjukkan eyang Hasoe tanpa harus pergi dan memesan anggur merah atau bir Singaraja di Liquid. Setidaknya itu bisa menuntaskan rasa penasaran saya tentang sosok grup dangdut ini. Berikut reviewnya~

#1 Penyanyinya berkostum ‘nyentrik’

Berbeda dari kebanyakan grup dangdut yang hanya mengusung penyanyi-penyanyi seksi, Hasoe Angels hadir dengan terobosan baru: berkostum laiknya profesi masyarakat. Penyanyi-penyanyi mereka selalu hadir dengan kostum profesi kayak kostum perawat, pelaut, atau karyawati Indomaret,

Saat tampil di FKY mereka mengenakan kostum ala sinden Jawa. Termasuk eyang kakung Hadi Soesanto sebagai pemain elekton yang pakai kostum panglima dan macak jadi kakek-kakek tua. Padahal kalau dilihat di luar panggung, Hadi Soesanto ini belum tua-tua amat.

#2 Penyanyinya cantik dan seksi

Mareta Angel, Uci Farantika, dan Ratih Puspita adalah contoh penyanyi-penyanyi berparas cantik dengan bodi gitar spanyol yang dimiliki Hasoe Angels. Hadi Soesanto sendiri sewaktu pentas daring FKY mengaku kalau nggak asal pilih penyanyi.

Penyanyi yang layak dipilih menurut Hadi Soesanto haruslah punya tubuh proporsional. Hadi Soesanto mendasarkan kriteria penilaiannya itu kepada seni rupa. Nggak heran karena memang eyang Hasoe ini lulusan ISI Jogja dan seorang pelukis.

#3 Nyanyinya keroyokan

Kebanyakan grup dangdut kalau pentas ya nyanyinya satu-satu, gentian tiap penyanyi. Namun, Hasoe Angels ini punya ciri khas menyanyikan lagunya dengan keroyokan. Setiap naik panggung bisa langsung 2-5 penyanyi sekaligus.

Pokoknya setiap lagu nggak mungkin dibawakan hanya seorang penyanyi. Sewaktu saya menyaksikan lewat daring di FKY, mereka membawakan dua penyanyi, Ratih Puspita dan Riris Arista. Dengan adanya beberapa penyanyi ini suara yang dihasilkan bisa saling melengkapi.

#4 Menggunakan elekton

Nah, kalau biasanya grup dangdut punya personel lengkap kayak pengendang, pemain drum, suling, dan gitar, Hasoe Angels ini cuma punya pemain keyboard atau elekton. Menurut eyang Hasoe yang juga mengakuisisi dirinya sebagai SE (Sarjana Elekton), dengan hanya bermodal elektone, output yang dihasilkan juga sama saja seperti pakai personel lengkap.

Saya sebagai pendengar juga nggak terlalu terganggu walau musik pengiringnya hanya dari keyboard atau elekton. Pasalnya, dari sekian banyak organ tunggal yang saya pernah dengar, musik elekton dari eyang Hasoe ini tetap yang terbaik. Penggunaan elekton ini juga lebih praktis kalau harus berpindah job manggung dari satu tempat ke tempat lain.

Walau saya nggak pernah menginjakkan kaki ke klub malam, tapi secara keseluruhan saya bisa mengatakan grup dangdut Hasoe Angels ini sangat menarik dan baru di dunia musik perdangdutan. Hasoe Angels juga menyadarkan saya kalau saat ini penyanyi dangdut nggak bisa dianggap sebagai penyanyi kasta menengah ke bawah. Lantaran, memang proses buat manggungnya nggak sesimpel yang dibayangkan banyak orang.

BACA JUGA Lagu Dangdut: Satu Lagu Sejuta Penyanyi dan tulisan Fatony Royhan Darmawan lainnya.

Baca Juga:  Kontes Dangdut di Indonesia Itu Sungguh Kebanyakan Gimmick

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.