Rasa Indomie Itu Sudah Pas, Nggak Perlu Ditambah Kecap atau Saus Lagi! – Terminal Mojok

Rasa Indomie Itu Sudah Pas, Nggak Perlu Ditambah Kecap atau Saus Lagi!

Artikel

Membaca salah satu artikel di Terminal Mojok yang berjudul “Menggugat Saus Sambal yang Dituang Tanpa Permisi ke dalam Masakan” mengingatkan saya terhadap salah satu keresahan saya. Jauh di masa lalu, ketika saya masih kecil. Orang tua saya kerap kali menambahkan kecap atau saus ke Indomie yang dibuatkannya ke saya. Mungkin sewaktu kecil hal itu terasa biasa-biasa saja bagi saya. Sampai ketika saya mulai menduduki bangku SMP, rasa Indomie yang ditambah kecap atau saus mulai terasa aneh.

Lama kelamaan, rasa Indomie dengan kecap atau saus tambahan ini makin mengganggu saja. Mau itu saat menyantap mi goreng atau mi yang berkuah, tidak ada bedanya. Beberapa kali saya kemudian meminta ibu saya untuk menghentikan hal ini. Belum puas, saya kemudian memutuskan untuk mempelajari life skill wajib bagi seluruh umat: memasak Indomie sendiri. Sampai sekarang, lidah saya tidak perlu lagi khawatir dengan rasa Indomie yang aneh. Kecuali jika saya lupa memasukkan bumbu dari Indomie-nya itu sendiri.

Saya pernah bertanya, alasan mengapa seseorang menambah kecap ataupun saus ke Indomie-nya. Jawabannya mungkin sudah tertebak. Sebagai penguat rasa dan semakin menggugah selera makan. Namun, dengan segenap kerendahan hati, izinkan saya untuk membantah hal ini. Indomie tidak perlu tambahan kecap dan saus hanya untuk menggugah selera makan, apalagi sebagai penguat rasa!

Dalam urusan menggugah selera makan, komposisi dari bumbu Indomie sudah merupakan suatu keseimbangan yang tak dapat diganggu gugat lagi. Almarhumah Mbak Nunuk Nuraini, sang peracik bumbu Indomie telah menciptakan mahakarya yang tak ternilai harganya.

Dalam sebungkus Indomie goreng misalnya. Saus dan kecap yang sudah ada di dalam Indomie, menghadirkan harmoni yang sempurna bersama dengan bawang goreng, seasoning oil, dan bumbu bubuk. Rasa gurih yang pas pun hadir. Tidak terasa manis ataupun pedas. Ditambah bau Indomie yang memang tak tertahankan. Sudah cukup membuat perut terasa kosong kembali, walau baru saja menghabiskan sebungkus nasi kuning. Tidak perlu dengan embel-embel saus dan kecap tambahan.

Beda cerita jika di sepiring Indomie goreng ditambahi kecap atau saus. Walaupun ditambah kecap sedikit saja, saya akan merasa terganggu dengan kuatnya rasa manis yang hadir di lidah saya. Manisnya kecap akan jadi lebih dominan dari rasa yang dihadirkan dari Indomie itu sendiri.

Tidak berbeda halnya dengan saus. Meski saya seorang yang suka pedas. Indomie goreng varian standar justru tak akan dapat dinikmati dengan rasa yang pedas. Sama halnya dengan kecap tadi, sedikit saja tambahan saus akan menenggelamkan cita rasa Indomie goreng yang khas itu.

Saya anjurkan kalau memang pecinta pedas dan tetap ingin menikmati cita rasa Indomie goreng. Indomie sudah menghadirkan varian khusus mi goreng pedas. Mi goreng varian ayam geprek juga bisa jadi alternatif. Tak perlu, lah yang namanya Indomie goreng ditambah saus biar jadi pedas.

Ini tidak hanya berlaku untuk varian mi goreng saja, tapi juga untuk varian dengan kuah, seperti Indomie soto ataupun kaldu. Penambahan kecap dan saus pada Indomie dengan varian rasa ini justru lebih parah. Kuah soto atau kaldu yang ditambahi kecap, selain membuat rasanya berantakan, juga membuat kuahnya lebih kental dan mengganggu di tenggorokan. Menciptakan after taste yang tidak nyaman. Ditambahi saus, kuahnya akan terasa pedas dan membakar saja, menghilangkan unsur soto dan kaldu di dalamnya.

Maka dari itu, saya ingin meminta tolong agar menghentikan kebiasaan menambah saus dan kecap ke dalam Indomie. Saya tidak sedang bermaksud menjadi puritan soal rasa Indomie, tapi memang rasanya akan seaneh itu. Varian rasa yang disediakan Indomie juga sudah sangat beragam. Mulai dari mi goreng pedas sampai berbagai rasa khas daerah. Sehingga dapat terasa nikmat tanpa perlu tambahan saus dan kecap lagi. Apalagi kalau sekadar alasan menggugah selera. Sungguh, ini tidak perlu dilakukan.

BACA JUGA Indomie Soto Banjar Limau Kuit, Juara Umumnya Mi Instan atau tulisan Muhammad Harits Hikmawan lainnya.

Baca Juga:  Mari Periksa Maksud Tweet Budiman Sudjatmiko yang Bandingkan Awkarin dan Tri Mumpuni
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.