Quarter Life Crisis yang Kadang Membuat Hati Meringis Sampai Dengan Menangis

Artikel

Seto Wicaksono

Pada suatu pagi, saya sedang membuka laman Mojok dan membaca beberapa artikel di dalamnya. Satu diantara yang paling baru berjudul Pertarungan Cebong dan Kampret Dimenangkan Oleh Cupangnya Diwan, ditulis oleh Muhammad Nanda Fauzan. Sudah dari beberapa hari lalu saya tahu akan Diwan dan Cupangnya ini, namun belum ada ketertarikan dari saya untuk menonton video yang ketika artikel ini ditulis sudah 7,3 juta kali ditonton tersebut. Baru sekadar cek thumbnail. hehe.

Sampai akhirnya saya membaca kolom pojokan di laman Mojok tentang quarter life crisis yang ditulis oleh Mba Audian Laili pada tanggal 05 Oktober 2018, sampai dengan membaca kolom curhat mengenai hal yang sama pada tanggal 02 Maret 2019. Yang diceritakan mengenai beberapa masalah yang dihadapi termasuk sulitnya mendapatkan pekerjaan. Seperti biasa, Tim Redaksi Mojok selalu menjawab dari sudut pandang lain sebagai alternatif solusi yang disampaikan secara rinci.

Saya cukup yakin pada dasarnya, setiap orang memiliki masalahnya masing-masing dan pasti ada solusi juga penyelesaiannya dari tiap masalah yang diberi. Sesuai dengan janji Allah bahwa tidak ada masalah atau kesulitan yang melebihi kemampuan umatnya. Jadi, atas dasar itu sejujurnya saya tidak terlalu memikirkan soal quarter life crisis atau krisis diri yang dialami seseorang dalam rentang usia 20-25 tahun, ada juga pendapat yang mengatakan baru mendapatkan di usia 30-35 tahun.

Masalah yang dihadapi pada masa ini berbeda-beda, mulai awal masa kuliah dengan segala persoalannya, setelah lulus kuliah sulit mendapat pekerjaan, setelah bekerja ada masalah dengan keuangan, dan lain sebagainya. Bagi saya, semuanya kembali lagi kepada pilihan yang diambil dengan segala resiko yang harus dihadapi—siap atau tidak dalam menghadapinya.

Baca Juga:  Lima gerakan Jurus Bebek Cuek untuk Menghadapi Orang yang Sok Tahu

Sebelum saya lulus SMA dan mendaftar di jurusan kuliah yang diminati, saya diminta Bapak untuk mengikuti tes SNMPTN di salah satu Institut Pertanian ternama di Bogor, kala itu saya sudah diterima di jurusan Manajemen Agribisnis. Sempat dilema dan bagi saya yang pada waktu itu masih 18 tahun, tentu sulit memutuskan. Sampai akhirnya saya beranikan diri untuk menolak kesempatan tersebut—kuliah di Perguruan Tinggi ternama—dan lebih memilih jurusan yang diminati meski di Universitas Swasta.

Dengan segala resikonya, saya sudah memiliki visi dalam beberapa waktu ke setelahnya sampai dengan akan bekerja di posisi apa setelah lulus kuliah. Meskipun pada realitanya, saat menjadi freshgraduate pengalaman kerja saya justru di luar dari disiplin ilmu yang dipelajari selama kuliah.

Sempat kecewa dan pesimis kala itu, namun ada sisi positif yang bisa saya ambil dan terapkan. Saya bisa belajar ilmu baru dan merasa lebih siap menghadapi tekanan soal pekerjaan. Soal kondisi finansial, bagi saya pribadi tinggal menyesuaikan gaya hidup saja. Sebab, sebesar apa pun gaji yang didapat, akan selalu kurang jika pengeluaran tidak diatur dengan baik per-bulannya. Selain manajemen waktu, emosi, tentu di usia 25-an juga penting untuk mengelola keuangan.

Meskipun kondisi krisis bisa bersifat subjektif bagi tiap orang, namun tetap pada prosesnya siapa pun yang sedang dalam masa sulit baiknya ditawarkan bantuan, minimal jadi teman berbagi cerita dibanding hanya mencaci. Dengan cara seperti itu, paling tidak beban yang dirasakan dapat berkurang—syukur jika dapat penyelesaian hingga masalah terselesaikan.

Tanpa bermaksud menggurui dan tanpa disadari, sudah ada beberapa krisis yang dihadapi. Mulai dari menentukan pilihan jurusan untuk kuliah, bekerja sesuai dengan bidang dan posisi yang diminati, sampai dengan mengatur keuangan untuk kebutuhan di rumah. Satu yang pasti, semua sudah disadari akan resiko dari semua keputusan yang sudah dibuat.

Baca Juga:  Apa Salahnya Orang Datang pas Butuh Doang? Plis deh

Pada akhirnya, kita harus mempersiapkan diri kita menjadi pribadi yang tangguh dalam setiap masalah yang dihadapi. Dan quarter life crisis tidak akan terlepas dari belajar membuat sebuah keputusan dari berbagai opsi hidup. Apa pun keputusan yang dipilih pasti akan ada “efek samping”—resiko—dan yang perlu disadari, setiap masalah menjadikan setiap orang menjadi sosok yang lebih dewasa juga bijak.

Sambat atau misuh tentu diperbolehkan, toh itu sangat manusiawi selama kita bisa melakukannya secara proporsional. Sesuatu yang berlebihan sekalipun berkaitan dengan cinta atau hal positif lainnya selalu menyebalkan, bukan? Dan semoga dengan bantuan dan bimbingan dari Yang Maha Kuasa, kita selalu bisa menyelesaikan masalah atau krisis dalam hidup. Amiin.

---
2


Komentar

Comments are closed.