Publik Figur Minta Maaf karena Terjerat Kasus Itu Nggak Perlu Dilakukan – Terminal Mojok

Publik Figur Minta Maaf karena Terjerat Kasus Itu Nggak Perlu Dilakukan

Artikel

Beberapa waktu yang lewat, dunia dalam berita dibuat ramai oleh sesuatu yang cukup heboh untuk didengar. Bahwa, ada pasangan publik figur yang terjerat kasus penyalahgunaan narkoba. Tanpa menyebut namanya, saya rasa, warganet sudah mengetahui siapa sosok yang dimaksud. Toh, pergerakan sekaligus penelusuran yang kalian—para warganet di mana pun berada—lakukan di dunia maya, bisa jauh lebih gercep dibanding anggota CIA, kan?

Sebetulnya, kasus publik figur yang ujug-ujug ketahuan menyalahgunakan narkoba bukanlah sesuatu yang baru, apalagi asing. Lantaran, sebelumnya pun sudah banyak artis yang tertangkap karena kasus serupa dengan berbagai alasan penyalahgunaannya. Tentu saja, apa pun alasannya, pemakaian obat-obatan terlarang untuk tujuan tertentu tetap tidak dapat dibenarkan.

Namun, ada satu yang mengganjal pemikiran saya, tiap kali ada artis atau publik figur yang terjerat kasus narkoba. Yakni, melakukan permohonan maaf di depan kamera yang, pada akhirnya, tayangannya ditampilkan di depan publik. Maksud saya, buat apa gitu?

Pertama, apakah permohonan maaf ini sifatnya sangat mendesak, sampai-sampai cara yang sama hampir selalu dilakukan pada setiap ada publik figur yang terjerat kasus serupa? Jika ingin memberikan efek jera sekaligus memberi contoh kepada khalayak dengan mempertegas bahwa apa yang mereka lakukan adalah salah, apakah cara ini efektif dan berhasil membikin orang di luar sana berhenti atau mengurangi mengonsumsi obat-obatan terlarang?

Atau jangan-jangan, langkah seperti itu hanya mengadopsi cara lama pada masa sekolah tanpa ada tujuan yang jelas? Misalnya saja, ketika ada murid yang dianggap bandel saat kegiatan belajar mengajar, lalu dihukum dan diminta untuk meminta maaf di depan kelas oleh guru?

Kedua, kalaupun diminta memberikan permohonan maaf kepada masyarakat, untuk apa? Rasa-rasanya, kami pun tidak menuntut yang bersangkutan untuk melakukan hal tersebut. Jadi, apakah hal tersebut dilakukan hanya karena dilatarbelakangi kebiasaan saja?

Wajar saja jika beberapa waktu yang lewat saat kabar tersebut mencuat ke permukaan, publik sempat bertanya-tanya, “Kok klarifikasi atau permintaan maafnya belum disiarkan di tv, ya?” Disadari atau tidak, boleh jadi, pertanyaan tersebut bisa muncul karena efek laten dari kebiasaan memajang artis saat terjerat kasus.

Pasalnya, kebiasaan memajang dan meminta maaf seperti itu bukan sekali-dua kali dilakukan. Sebelumnya, sudah ada beberapa artis ternama dan terjerat kasus serupa, meminta maaf di depan publik, lalu ditayangkan di berbagai saluran televisi. Kalaupun memang permohonan maaf yang disampaikan tulus, apa sebaiknya tidak diajukan untuk diri sendiri dan anggota keluarga lainnya saja?

Semoga saja, kebiasaan memajang publik figur atau siapa pun yang terjerat kasus narkoba, di waktu mendatang, bisa dihentikan. Apalagi asas praduga tak bersalah sudah diatur dalam KUHAP. Selain itu, suka atau tidak, realitasnya, pengedar dan pemakai narkoba adalah dua hal yang berbeda. Boleh jadi, pemakai narkoba memang salah dan/atau sudah melakukan suatu kesalahan. Namun, bukan berarti secara serampangan dipajang di depan publik begitu saja, kan?

Dibanding memajang publik figur yang terjerat kasus narkoba di depan publik sampai harus menyampaikan permohonan maaf, bukankah jauh lebih genting dan penting menemukan siapa bandar atau pengedarnya, Bapak/Ibu yang terhormat? Jangan sampai merasa bahwa, penangkapan artis yang diduga terjerat kasus narkoba adalah pencapaian akhir. Please banget ini, mah, Pak/Bu.

Lagipula, sejak kapan sih, mempertontonkan publik figur, meminta mereka mengaku menggunakan narkoba sekaligus meminta maaf bisa memberi efek jera atau menginspirasi khalayak untuk tidak melakukan hal serupa?

FYI, Pak/Bu, alih-alih memberi inspirasi kepada masyarakat atau efek jera bagi para pengguna narkoba, hati-hati kebiasaan memajang siapa pun yang terjerat kasus penyalahgunaan narkoba, hanya akan menjadi ajang tontonan selewat atau konsumsi publik. Pada titik yang sangat keliru, malah berpotensi mempermalukan dan tidak memanusiakan manusia.

Ya, gimana ya. Pada poin ini, saya malah terngiang-ngiang apa yang pernah diucapkan oleh Pandji Pragiwaksono dalam salah satu materi stand up-nya, bahwa, “Hanya karena kita benar, bukan berarti kita berhak melakukan apa pun kepada yang salah.” Rasa-rasanya nggak berlebihan jika kalimat tersebut diaplikasikan terhadap kebiasaan memajang publik figur yang diduga terjerat kasus narkoba, dan menjadi konsumsi publik secara serampangan.

BACA JUGA Mau Pakai Narkoba? Jangan Coba-Coba Deh dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Mengapa Sunda Tidak Pernah Menjadi Bagian dari Majapahit?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.