Prosesor Intel: Kalah Cepat, Menang Hemat – Terminal Mojok

Prosesor Intel: Kalah Cepat, Menang Hemat

Artikel

Avatar

Beberapa waktu yang lalu, Intel meluncurkan prosesor generasi terbarunya, Rocket Lake, yang mendapat tanggapan negatif dari para technology enthusiast, baik di luar negeri maupun di Indonesia. Salah satu akun YouTube bahkan menyindir Intel bahwa prosesor generasi terbarunya ini memiliki kecepatan tidak lebih baik dengan generasi terdahulunya. Saya sendiri juga bingung, karena kebanyakan orang membeli prosesor itu ya supaya kinerja komputernya ngebut, lha tapi ini kok malah tidak ditambah kecepatannya? Meskipun demikian, saya bisa memahami langkah bisnis yang diambil Intel, dan mungkin bisa kita tiru untuk mengembangkan produknya.

Pada jagat perkomputeran, setidaknya kini ada tiga produsen prosesor utama, yakni Intel, AMD, dan Apple. Ya, benar, Apple baru saja membuat prosesor sendiri yang mereka beri nama M1. Prosesor ini dibuat dengan fabrikasi terkecil di dunia saat ini, yakni 5 nanometer. Prosesor dengan fabrikasi yang kecil biasanya lebih hemat daya serta memiliki performa yang ciamik soro, begitu kata presenter channel YouTube kesayangan saya, Kios Komputer. Hal ini memang benar adanya, karena saat prosesor ini diuji untuk menjalankan script Python, kecepatan bacanya melebihi prosesor yang umumnya dijual di pasaran.

Di pihak lain, AMD kini juga semakin di depan dengan lini produk andalan mereka, Ryzen. AMD dulu sempat mati suri karena prosesor AMD terkenal dengan panas dan tidak hemat listrik, tetapi setelah kehadiran Ryzen, AMD berubah menjadi prosesor penyelamat gamer kere hore macam saya ini. Betapa tidak, AMD Ryzen membuat prosesor yang sudah disematkan integrated graphic card yang sangat mumpuni, yakni Radeon Vega. Meskipun kecepatannya bukan yang terbaik, tetapi Ryzen memberikan paket lengkap, diajak kerja oke, buat gaming tipis-tipis pun tidak masalah. Jujur saja, ketika ada paket ayam geprek plus es teh dan dihargai sepuluh ribu, pasti Anda akan langsung membelinya meskipun di warung itu juga tersedia steak seharga dua puluh ribu. Sepertinya, ide itu berhasil dieksekusi dengan ciamik oleh Dr. Lisa Su, CEO AMD saat ini.

Lalu bagaimana nasib Intel saat ini? Bukannya mau menjelekkan produk Intel, tetapi kemampuan grafis yang ditawarkan Intel memang belum bisa menandingi kemampuan Radeon Vega Graphic yang disematkan AMD dalam prosesor Ryzen miliknya itu. Kecepatan prosesornya juga tidak bisa dikatakan menang dengan AMD, apalagi dengan prosesor miliknya almarhum Steve Jobs itu. Sepertinya Intel memang sudah jatuh dan tertimpa tangga.

Jika Anda adalah CEO Intel, mungkin Anda akan pusing melihat percaturan prosesor yang semakin memojokkan Anda. Bagaimana tidak, bersaing dengan AMD saja sudah ngos-ngosan, sekarang hadir Apple yang semakin menambah sesak napas. Tetapi CEO-nya Intel pasti memiliki strategi untuk menjamin bahwa prosesor mereka tidak kehilangan peminat.

Setelah kalah adu cepat dengan AMD dan Apple, kini Intel membuat terobosan untuk membuat produk yang selaras dengan nilai perusahaan mereka dahulu, yaitu “sahabat PLN” alias hemat daya. Ya, benar, kini Intel sepertinya sudah tidak mau lagi pusing untuk adu kecepatan, bahkan mereka mengurangi jumlah core dalam prosesornya agar lebih hemat daya. Jadi hari ini, Intel kembali kepada nilai bisnis awalnya “sahabat PLN”. Selain itu Intel juga melakukan perbaikan-perbaikan pada sistem kinerja prosesornya agar sistem komputernya berjalan dengan baik dan minim latensi. Selain itu, Intel juga mengalihkan fokusnya pada pembuat AI sehingga prosesnya dapat bekerja secara autopilot.

Menurut saya, Intel melakukan terobosan bisnis yang brilian. Intel menyadari bahwa tidak selamanya bisnis itu menjual produk, tetapi juga menjual nilai (value). Saya kira, semakin hari konsumen semakin selektif dalam memilih produk, sehingga mereka tidak hanya memilih produk berdasarkan kualitas dan kuantitas produk, tetapi juga dengan pertimbangan nilai. Bayangkan saja, Tesla yang dulu hampir bangkrut tetapi sekarang malah justru melejit karena mereka menjual nilai “ramah lingkungan”.

Melihat fenomena Tesla tersebut bukan tidak mungkin Intel akan sukses dengan nilai “sahabat PLN”, karena konsumen semakin sadar akan pentingnya penghematan daya demi kehidupan yang lebih baik. Hal ini juga harus dipikirkan baik-baik oleh kompetitor bisnisnya agar mulai mengembangkan nilai bisnis yang lebih menarik.

Apakah strategi nggak apa-apa kalah cepat, tapi menang hemat akan ditiru pabrikan elektronik lain, seperti smartphone? Kita tunggu saja.

BACA JUGA Saatnya Menjawab Pertanyaan Paling Mutakhir: Mending Rakit PC atau Beli PS5? dan artikel Deri Prasetyo lainnya.

Baca Juga:  Di Ospek Jurusan Saya, Kakak Tingkat Menyamar Jadi Intel
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.