Profesi Guru Memang Tak Bikin Kaya, tapi Profesi Lain Juga Tidak – Terminal Mojok

Profesi Guru Memang Tak Bikin Kaya, tapi Profesi Lain Juga Tidak

Artikel

Pertengahan 2021 nanti, profesi sebagai guru di sekolah dasar yang berada di pinggiran Kota Bandar Lampung genap 8 tahun saya lakoni. Sekolahnya cukup bagus––bahkan sangat bagus. Saya tidak bisa menyebutkan mereknya, yang pasti saya bahagia mengajar di sana.

Biaya SPP siswa paling mahal Rp 140 ribu, sangat murah jika dibandingkan dengan fasilitas yang ada seperti AC, Wi-Fi, bangku merk Chitose yang notabene hanya ada di sekolah-sekolah elit yang SPP bulanannya di atas Rp 600 ribu bahkan lebih, komputer terbaru, dan ruangan yang cozy.

Membaca beberapa fasilitas di sekolah yang saya tuliskan di atas, mungkin memunculkan banyak sekali dugaan-dugaan seperti pemiliknya mungkin pergi ke Gunung Kawi, bersemedi, atau sering menang judi. Semuanya tidak benar. Pemiliknya hanyalah seorang manusia yang punya hati dan berusaha untuk berhati.

Suatu kali, seorang rekan yang sama-sama menempuh Pascasarjana dengan sang pemilik datang ke sekolah dan melihat-lihat, kemudian menyerang dengan sebuah kalimat, “Secara ekonomi sekolah lo ini nggak punya masa depan. Lokasinya nggak di pinggir jalan, terlalu masuk ke dalam juga.”

Kemudian, pertanyaan itu dijawab, “Lilin nggak akan berguna di tempat yang terang.”

Di sekolah tempat saya mengajar, lokasinya dekat dengan lokalisasi, pantai, dan juga pelabuhan. Karena itu, tidak jarang jika murid saya tidak pernah melihat bapak kandungnya atau berganti bapak angkat dua hingga tiga kali selama mereka duduk di bangku sekolah dasar. Ada juga siswa yang berwajah bule, tapi tidak paham bahasa asing, bahkan berkata kalau bapaknya ketinggalan di seberang.

Baca Juga:  Pura-Pura Miskin Sama Sulitnya dengan Pura-Pura Kaya

Tujuan awal sekolah ini dibentuk bukanlah untuk mencetak uang sebanyak-banyaknya, bukan pula menggaet murid hingga mencapai ratusan. Tidak pernah demikian. “Murid yang jumlahnya kebanyakan tidak bisa dikenal secara maksimal,” begitu kata pemiliknya. Tujuan awal sekolah ini dibentuk adalah menjadi lilin kecil di lingkungan sekitar.

Sejak kecil, saya tidak pernah bercita-cita menjadi seorang guru. Membayangkannya pun tidak pernah. Di dalam benak saya, profesi guru adalah menyebalkan. Guru adalah orang yang suka mengatur, suka menggurui, suka sok benar, dan suka merasa paling pintar.

Namun, saya merasakan suasana berbeda saat mengajar di sekolah ini. Saya bisa mengajar dengan bebas, tanpa tekanan seperti guru-guru di sekolah lain yang harus memakai topeng, dan berpura-pura halus pun menjilat orang tua murid––sesuatu yang sejak dulu saya benci. Bagi seorang guru, kebebasan adalah hal tak ternilai. Tidak semua sekolah memberikan privilese ini. Kebebasan inilah yang membuat saya kerasan dan bertahan sampai sekarang. Waktu berjalan begitu cepat, 7 tahun 8 bulan bukanlah waktu yang singkat.

Namanya juga tinggal di Indonesia. Setiap bahagia yang kita pilih, pasti selalu ada masalah yang bersinggungan. “Jadi guru pasti miskin sampai mati, apalagi kalau bukan PNS!” begitu kira-kira kata warga +62 yang budiman.

Pertanyaannya, apakah mereka yang bekerja sebagai karyawan di perusahaan bonafide sudah kaya raya? Apakah mereka yang bekerja di bank swasta sudah bisa membeli rumah dengan tunai? Buktinya mana? Nyatanya, yang paling banyak terlilit utang pinjaman online bukanlah guru yang sering mendapat stereotip menyedihkan.

Baca Juga:  Alasan Petani di Desa Saya Tak Kunjung Kaya

Saya bangga tidak punya cicilan hanya demi sebuah pengakuan. Begitulah kira-kira hal yang paling saya banggakan hingga saat ini. “Memangnya profesi guru gajinya berapa, sih?” sudah puluhan orang bertanya kepada saya mengenai periuk ini. Jawabannya, cukuplah untuk biaya hidup saya dan selalu sisa di akhir bulan.

Sekarang ini serba susah. Orang yang berpendidikan S2 saja susah cari kerja. Apalagi mereka yang tidak mau mulai dari bawah.

“Yang menentukan keberhasilan hidup seseorang bukanlah pekerjaan pertamanya, melainkan pekerjaan terakhir,” kata Prof. Rando Kim dalam bukunya yang berjudul Time of Your Life.

Jack Ma, pebisnis kaya raya dari Tiongkok, pernah jadi guru dan setelah pensiun cita-citanya adalah ingin kembali jadi guru.

Di mata saya saat ini, guru adalah pengayom yang dibutuhkan. “Guru yang terkekang tidak mampu menciptakan siswa yang cemerlang,” begitu kata saya.

Selalu banyak jalan yang diberikan Pencipta. Keberhasilan dan keberuntungan bisa diperoleh siapa saja, tanpa memandang profesi atau latar belakang, dan tidak bisa disekat-sekat. Tidak ada yang tahu bagaimana saya atau orang lain sepuluh tahun ke depan. Atta Gluduk saja bisa kaya dengan konten murahan, apalagi kita yang bekerja keras dan penuh harapan, pasti akan diberi jalan.

Menjadi guru seolah membuat saya tidak pernah tua. Selalu ada hal baru yang saya pelajari di balik mata-mata indah yang bisa tertawa dan bahagia karena hal sederhana. Melihat mata mereka, saya bisa melihat dunia.

Baca Juga:  Mabuk Kendaraan: Sebuah Pertanda Seseorang Tidak Berbakat Jadi Orang Kaya

BACA JUGA Guru Mengecek Pembalut Murid yang Izin Haid Tak Bisa Dibenarkan!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.